Pemain Debutan Datang Ke Piala Dunia Wanita Dengan Kejutan

Pemain Debutan bakal beri kejutan
Pemain Debutan bakal beri kejutan

New York/Manchester | EGINDO.co – Delapan tim akan memainkan Piala Dunia Wanita pertama mereka saat turnamen yang diperluas ini dimulai minggu depan dan beberapa hasil mengejutkan baru-baru ini mengindikasikan bahwa mereka mungkin tidak hanya akan berada di Australia dan Selandia Baru untuk membuat angka.

Para pengkritik perluasan dari 24 menjadi 32 tim menyuarakan kekhawatiran bahwa para pendatang baru yang belum berpengalaman mungkin akan terinjak-injak oleh kekuatan tradisional dari Eropa dan Amerika Utara.

Namun, Zambia menunjukkan bahwa tidak ada tim yang dapat diremehkan pekan lalu ketika tim yang baru pertama kali tampil di Piala Dunia ini mengejutkan dua kali juara dunia, Jerman, dengan skor 3-2 dalam pertandingan persahabatan pra-turnamen.

Striker Zambia, Barbra Banda, mencetak dua gol, termasuk gol kemenangan di menit-menit akhir pertandingan, setelah membuat janji sebelum pertandingan bahwa timnya yang berada di peringkat ke-77 dapat membuat terobosan di Negeri Kangguru.

“Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan, jadi saya harus menunjukkan bakat saya di sana,” kata sang kapten kepada wartawan.

“Kami telah menetapkan target untuk melaju ke babak berikutnya dan bermain dengan baik di sana dan mungkin melaju hingga ke putaran final.”

Baca Juga :  Keputusan Tuan Rumah Olimpiade 2036 Tidak Bisa Sebelum 2026

Zambia, yang akan membuka kampanye mereka melawan juara 2011 Jepang pada 22 Juli, akan bergabung dengan sesama pendatang baru Haiti, Irlandia, Maroko, Filipina, Portugal, Panama, dan Vietnam, dibandingkan dengan hanya empat pendatang baru yang terlihat pada 2019.

“Kemungkinan besar akan ada beberapa skor yang timpang mengingat fakta bahwa beberapa tim ini belum pernah tampil di panggung dunia atau berada di lingkungan seperti ini,” kata pensiunan pemain AS, Carli Lloyd.

Analis Fox Sports ini tetap memprediksi turnamen ini akan menjadi “Piala Dunia terbesar, terbaik dan paling kompetitif hingga saat ini”.

“Sungguh luar biasa – tim seperti Irlandia bisa masuk dan bermain di Piala Dunia pertama mereka dan bahkan Vietnam dan Portugal,” katanya kepada Reuters. “Lapangan yang diperluas akan menjadi luar biasa.”

Portugal yang berada di peringkat ke-21 merupakan tim dengan peringkat tertinggi di antara tim-tim pendatang baru dan pada awal bulan ini menahan imbang juara Eropa, Inggris, tanpa gol.

“Saya pikir siapa pun dapat mengalahkan siapa pun pada hari apa pun,” kata bek Inggris, Jess Carter.

Baca Juga :  Wang Shuang Selamatkan Impian Piala Dunia China Tetap Hidup

“Saya pikir jelas kami terus berkembang tetapi kualitas tim internasional sekarang semakin baik dan semakin baik.

“Piala Dunia sangat terbuka bagi banyak tim untuk maju dan menang. Semua orang ingin mendapatkan tantangan untuk hal yang sama.”

Menginspirasi Generasi Berikutnya

Portugal menghadapi ujian besar dalam pertandingan pembuka mereka melawan finalis yang kalah di tahun 2019, Belanda, sementara Inggris akan menghadapi tim pendatang baru, Haiti, dalam pertandingan pertama mereka.

Kiper Haiti, Kerly Theus, berharap debut mereka dapat menginspirasi generasi berikutnya dan menempatkan negaranya di peta olahraga paling populer di dunia.

“Saya pernah mengikuti turnamen di mana orang-orang berkata ‘Haiti? Apa itu?” katanya kepada BBC. “Kami ingin dunia tahu tentang Haiti dan talenta yang kami miliki.

“Oh, dan kami ingin melewati babak penyisihan grup.”

Irlandia, kuda hitam yang diawasi oleh para analis, mengalami ketakutan setelah kapten Katie McCabe mengalami cedera pergelangan kaki saat pertandingan persahabatan melawan Prancis dua minggu sebelum kampanye debut mereka.

Irlandia akan memulai turnamen dengan menghadapi Matildas dari Australia pada hari Kamis mendatang dan akan berusaha untuk menghancurkan partai pembuka tuan rumah.

Baca Juga :  Milan Bangkit Dari Kettinggalan Untuk Kalahkan PSG 2-1

Setelah sang juara bertahan, Amerika Serikat, mengalahkan Wales 2-0 dalam pertandingan perpisahan mereka pada hari Minggu, pelatih Vlatko Andonovski mengatakan bahwa tim-tim yang berada di peringkat teratas tidak boleh menganggap remeh tim manapun.

“Sepuluh besar selalu ada di sana. Dunia yang mengejar adalah Wales, adalah Vietnam, adalah Zambia, Portugal,” katanya kepada wartawan.

“Anda tahu, pertandingan 7-0, 8-0 sudah berlalu dan kita bisa melihat itu. Maksud saya, Jerman bermain melawan Zambia (dan) kalah 3-2. Pertandingan-pertandingan seperti itu akan terjadi.”

Amerika Serikat belum pernah ditahan tanpa gol di babak pertama sejak Januari, namun mereka benar-benar kebingungan saat menghadapi Wales yang berada di peringkat ke-30 sebelum akhirnya berhasil mencetak gol di menit-menit akhir pertandingan.

Meskipun Wales tidak lolos ke turnamen empat tahunan ini, tim yang berada di peringkat bawah ini telah mengirimkan pesan kepada tim-tim favorit di Australia dan Selandia Baru.

“Tidak ada pertandingan yang akan mudah,” kata Andonovski. “Tidak peduli siapa yang ada di depan kami.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :