Peluncuran Vaksin Sputnik V Covid-19 Rusia Dimulai Di India

Vaksin Sputnik V
Vaksin Sputnik V

New Delhi | EGINDO.co – India pada hari Jumat (14 Mei) mulai mengerahkan vaksin Sputnik V COVID-19 Rusia, tembakan buatan luar negeri pertama yang digunakan di negara itu saat terkena ledakan kasus dan kematian.

Sputnik pada pertengahan April menjadi vaksin ketiga yang disetujui oleh New Delhi bersama dengan suntikan AstraZeneca – dibuat di India – dan Covaxin dari Bharat Biotech.

Dana Investasi Langsung Rusia (RDIF), yang membantu mendanai suntikan itu, mengatakan vaksinasi dimulai di kota selatan Hyderabad pada Jumat, menjadikan Sputnik V “vaksin buatan luar negeri pertama yang digunakan di India”.

“RDIF siap mendukung mitra kami di India untuk meluncurkan vaksinasi skala penuh dengan Sputnik V secepat mungkin,” kata CEO dana tersebut Kirill Dmitriev dalam sebuah pernyataan.

Batch token pertama dari vaksin Sputnik – dilaporkan 150.000 di antaranya – tiba pada 1 Mei dan pengiriman kedua diharapkan dalam beberapa hari ke depan.

Tetapi sejumlah pembuat obat terkemuka yang berbasis di India, termasuk Virchow Biotech dan Hetero Biopharma, memiliki kesepakatan untuk produksi lokal Sputnik V dengan tujuan menghasilkan lebih dari 850 juta dosis suntikan setahun.

MENJELAJAHI KASUS

Dalam beberapa hari terakhir, India telah menambahkan sekitar jumlah kasus COVID-19 baru yang dikumpulkan di seluruh dunia.

Lebih dari 260.000 orang India telah tewas, menurut angka resmi. Para ahli percaya jumlah kematian sebenarnya bisa lebih dari satu juta.

Pandemi telah sedikit mereda dalam beberapa hari terakhir di kota-kota besar di New Delhi tetapi tampaknya sekarang sedang berkecamuk di pedalaman pedesaan India yang luas, tempat dua pertiga orang tinggal.

Fasilitas perawatan kesehatan di daerah pedesaan buruk dan banyak penduduk setempat bergantung pada dokter amatir yang tidak memenuhi syarat yang salah mendiagnosis pasien COVID-19.

Lebih dari 100 mayat telah terdampar di tepi Sungai Gangga di India utara dalam beberapa hari terakhir sementara puluhan kuburan dangkal telah ditemukan di tepi sungai.

India mulai memvaksinasi populasinya yang sangat besar yaitu 1,3 miliar orang pada awal 2021 tetapi telah goyah.

Sejauh ini telah diberikan sekitar 180 juta suntikan tetapi hanya sekitar 40 juta orang yang divaksinasi penuh – sekitar tiga persen dari populasi.

Pada 1 Mei itu memperluas program untuk mencakup semua orang dewasa. Sebelumnya hanya mereka yang berusia di atas 45 tahun atau kelompok tertentu seperti petugas kesehatan yang bisa mendapatkan suntikan.

Tetapi karena kekurangan yang parah dan kebingungan tentang harga, banyak negara bagian India tidak dapat memenuhi permintaan.

Masalah teknis membuat mereka yang berusia di bawah 44 tahun kesulitan membuat janji di aplikasi pemerintah.

Mereka yang tidak memiliki ponsel pintar – yang merupakan bagian besar dari populasi – sebagian besar telah dikecualikan sama sekali.

India dikenal sebagai “apotek dunia” dan merupakan rumah bagi Institut Serum, pembuat vaksin terbesar di dunia berdasarkan volume.

Hingga kasus meledak, India mengekspor jutaan dosis jab AstraZeneca ke lusinan negara, termasuk di bawah inisiatif Covax untuk negara-negara miskin.

Tetapi Serum serta Bharat Biotech telah berjuang untuk memenuhi permintaan dan mereka serta pemerintah berusaha keras untuk meningkatkan produksi.

Serum membuat 60 juta hingga 70 juta dosis AstraZeneca per bulan, dan ditargetkan 100 juta pada Juli. Bharat menargetkan menghasilkan 10 juta sebulan dan menargetkan 60 juta hingga 70 juta.

Selain Sputnik, perusahaan India memiliki perjanjian untuk membuat vaksin lain termasuk dari Johnson & Johnson, tetapi bisa jadi butuh waktu berbulan-bulan sampai vaksin ini digunakan.

KEKUATAN LEMBUT

Menurut RDIF, vaksin Rusia, yang diambil dari nama satelit era Soviet, telah terdaftar di 65 negara.

Ini belum disetujui oleh European Medicines Agency (EMA) atau Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat.

Beberapa negara Barat telah mewaspadai Sputnik V karena khawatir Kremlin akan menggunakannya sebagai alat soft-power untuk memajukan kepentingannya.

Moskow mendaftarkan suntikan pada Agustus sebelum uji klinis skala besar, tetapi jurnal medis terkemuka The Lancet sejak itu mengatakan itu aman dan lebih dari 90 persen efektif.

Sumber : CNA/SL