Peluang Penurunan Suku Bunga Fed Di Bulan Oktober Meningkat

1233

Jakarta | EGINDO.co – Pedagang sekarang melihat peluang penurunan suku bunga oleh Federal Reserve bulan ini setelah ukuran kunci manufaktur AS menunjukkan pembacaan terburuk sejak 2009, meningkatkan kekhawatiran resesi.

Pasar dana berjangka Fed sekarang menunjuk ke peluang 64,7% dari penurunan suku bunga seperempat poin pada pertemuan Oktober di Fed, menurut alat CME FedWatch. Sebelum rilis data manufaktur, para pedagang memperkirakan sekitar 40% kemungkinan penurunan suku bunga bulan ini.

Alat ini didasarkan pada penetapan harga berjangka dari pasar langsung dan mencerminkan pandangan pedagang yang menempatkan taruhan nyata di bursa CME. Dikutip dari CNBC.com.

Indeks manajer pembelian manufaktur A.S dari Institute for Supply Management datang di 47,8% pada bulan September, terendah sejak Juni 2009, menandai bulan kedua berturut-turut kontraksi.

“Jelas perang dagang dan dolar yang kuat terus membebani produsen barang-barang domestik,” kata Jon Hill, ahli strategi tingkat suku bunga di BMO Capital Markets, dalam sebuah catatan Selasa. “Mengingat hal ini, kita harus bertanya-tanya seberapa besar dampak kenaikan tarif yang mungkin atau tidak.”

The Fed menurunkan suku bunga pinjaman semalam ke kisaran target 1,75% menjadi 2% pada bulan September, dua bulan setelah bank sentral memberikan penurunan suku bunga pertama dalam 11 tahun. Ini menawarkan beberapa indikasi bahwa pengurangan lebih lanjut ada di depan namun karena anggota dibagi pada tindakan di masa depan.

Data manufaktur yang lemah memperdalam kekhawatiran perlambatan global akan membawa kita ke dalam resesi karena ekonomi mendapat pukulan besar dari tarif ketat dalam perang perdagangan AS-China. The Fed telah mengutip ketidakpastian di sekitar perdagangan sebagai angin sakal bagi ekonomi AS. (hh)