Peluang Besar Untuk Bisnis Singapura Di Afrika

Bisnis Singapura di Afrika
Bisnis Singapura di Afrika

Singapura | EGINDO.co – Startup kecerdasan buatan yang berbasis di Singapura, Sqreem, sudah hadir di Afrika Selatan, ketika pandemi COVID-19 merebak.

Dengan demikian, ia dapat memanfaatkan teknologi yang telah dikerjakannya sejak 2014 untuk mengembangkan pelacakan kontak waktu nyata dan sistem komunikasi COVID-19 untuk pemerintah Afrika Selatan.

 

“Kami membangun platform pelacakan dan pelacakan COVID-19, dan kemudian kami memperkenalkannya ke beberapa perusahaan yang bekerja untuk pemerintah Afrika Selatan dalam pelacakan kontak,” kata Ian Chapman-Banks, CEO Sqreem Technologies.

“Kami sedang dalam proses membangun pelacakan kontak menjadi lebih dari respons awal pandemi, yang benar-benar ingin kami luncurkan.”

Sqreem adalah salah satu dari banyak perusahaan Singapura yang mengendarai gelombang digital di Afrika.

“Ada rasa hormat dan penghargaan yang besar terhadap teknologi yang berasal dari Singapura,” kata G Jayakrishnan, direktur eksekutif pasar global di Enterprise Singapore, yang tugasnya membantu perusahaan-perusahaan Singapura menginternasionalkan.

Dia mengatakan hampir 60 persen proyek yang difasilitasi Enterprise Singapore tahun ini berada di ruang digital.

PEMBAYARAN DIGITAL
Afrika sebagai benua menawarkan banyak peluang digital bagi bisnis.

Ponsel membuka peluang untuk perbankan, transfer uang, dan pembayaran di benua itu.

Menurut Bank Pembangunan Afrika, 20 persen dari 1,4 miliar penduduk Afrika memiliki akun seluler. Delapan puluh persen UKM memiliki akun seluler, yang memungkinkan mereka melakukan pembayaran digital.

Diperkirakan hanya sekitar sepertiga dari ponsel tersebut adalah smartphone, sehingga ada potensi pertumbuhan lebih lanjut di sektor ini.

“Mereka melompat ke ponsel, tetapi hanya sekitar 35 persen hingga 40 persen dari ponsel itu adalah ponsel pintar. Dan saya pikir saat Anda mendapatkan lebih banyak ponsel dan ponsel pintar murah, itu akan meningkat lagi,” kata Mr V Shankar, CEO Mitra Gerbang.

Baca Juga :  Lakukan Ini Agar Wangi Parfum Tahan Lebih Lama

Afrika unik karena memiliki populasi besar yang tidak memiliki rekening bank, sementara juga memiliki sistem pembayaran elektronik yang matang.

Pada tahun 2007, M-Pesa diluncurkan di Kenya. Ini memungkinkan pelanggan untuk mengirim uang tunai ke pengguna telepon lain melalui SMS.

Ini menjadikan Kenya salah satu negara paling awal di dunia yang memiliki kapasitas ini – dan semuanya terjadi pada saat lebih dari 80 persen populasi dikeluarkan dari sektor keuangan tradisional.

Pertumbuhan infrastruktur teknologi dan startup ini telah membuat area seperti Nairobi, Kenya diberi label “Silicon Savannah”, menawarkan segudang peluang bagi perusahaan untuk memanfaatkannya.

“Kami melihat peluang besar bagi perusahaan Singapura yang menyediakan solusi, baik itu solusi fintech, solusi edtech, solusi teknologi kesehatan, atau bahkan solusi yang terkait dengan situasi pelacakan dan penelusuran,” kata Jayakrishnan.

AFRIKA YANG KAYA SUMBER DAYA
Juga akan ada peluang karena keberlanjutan semakin menjadi slogan bisnis, kata pengamat industri.

Investor mengatakan Afrika yang kaya sumber daya memiliki mineral yang dibutuhkan untuk baterai di kendaraan listrik.

Tantangannya adalah menambang sumber daya ini secara berkelanjutan. Ini termasuk pertimbangan seperti kesejahteraan tenaga kerja dan pilihan pembangkit listrik dan transportasi.

Afrika juga merupakan wilayah urbanisasi tercepat di dunia, dan ini membawa serta peluang untuk solusi bangunan pintar, perencanaan kota pintar, dan teknologi terkait, kata pengamat industri.

Singapura dapat mengekspor keahliannya dalam solusi keberlanjutan perkotaan ke benua itu.

PELUANG UNTUK KERJASAMA
Singapura termasuk di antara 10 investor teratas di Afrika. Perdagangan antara Singapura dan Afrika juga telah tumbuh dengan mantap selama lima tahun terakhir, kecuali penurunan 4,7 persen pada tahun 2020.

Investor besar lainnya termasuk Belanda, Inggris, Prancis, China, dan AS.

Baca Juga :  Shell Beralih Ke Feri Listrik Untuk Penumpang Ke Pulau Bukom

Perjanjian Kawasan Perdagangan Bebas Benua Afrika akan memberikan lebih banyak peluang untuk kolaborasi dan pertumbuhan.

Sebagai salah satu pasar perbatasan terakhir dunia, Afrika masih menghadirkan banyak peluang bagi investor.

“Kami melihat peluang untuk produksi lokal, untuk manufaktur dilakukan di Afrika untuk pasar Afrika,” kata Jayakrishnan.

“Perusahaan yang bergerak di bidang produksi barang, produk makanan, elektronik atau penyedia jasa yang mendukung manufaktur, desain pabrik, desain teknik, pasokan peralatan pabrik dan logistik. Semua ini akan melihat peluang di tahun-tahun mendatang.

“Masih ada ruang untuk pendatang baru, dan itu berarti perusahaan Singapura, baik besar atau kecil, memiliki ruang untuk bermain.”
Sumber : CNA/SL