Pelosi Bentuk Panel Cari Kebenaran Atas Serangan Capitol

Nancy Pelosi
Nancy Pelosi

Washington | EGINDO.co – Ketua DPR Nancy Pelosi meresmikan pada Kamis (24 Juni) bahwa dia membentuk komite khusus untuk menyelidiki serangan di Capitol, dengan mengatakan “pentingnya kita mencari kebenaran”.

Komite baru muncul setelah senator Republik memblokir undang-undang yang akan membentuk komisi bipartisan untuk menyelidiki serangan itu. Massa pendukung Presiden Donald Trump saat itu menyerbu polisi pada 6 Januari, masuk ke gedung dan memburu anggota parlemen ketika mereka mencoba menghentikan sertifikasi kemenangan pemilihan presiden Joe Biden.

DPR meloloskan RUU untuk membentuk komisi bulan lalu, dan Pelosi mengatakan itu adalah pilihannya untuk memiliki panel independen yang memimpin penyelidikan. Tapi dia mengatakan Kongres tidak bisa menunggu lebih lama lagi untuk mulai melihat lebih dalam pada pemberontakan.

“6 Januari adalah hari kegelapan bagi negara kita,” kata Pelosi, dan “teror dan trauma” kepada anggota dan staf yang ada di sana adalah sesuatu yang tidak bisa dia maafkan. Dia mengatakan tidak ada jadwal tetap untuk komite, yang akan menyelidiki dan melaporkan fakta dan penyebab serangan dan membuat rekomendasi untuk mencegahnya terjadi lagi.

Dia tidak mengatakan siapa yang akan memimpin atau melayani di komite.

Pengumuman resmi Pelosi, dua hari setelah dia memberi isyarat kepada rekan-rekannya bahwa dia akan membentuk komite, berarti Demokrat akan memimpin apa yang mungkin akan menjadi pandangan paling komprehensif pada pengepungan itu.

Lebih dari tiga lusin Republikan di DPR dan tujuh Republikan di Senat mengatakan mereka ingin menghindari penyelidikan partisan dan mendukung undang-undang untuk membentuk komisi, yang akan dimodelkan setelah panel serupa yang menyelidiki serangan teroris 9/11.

Tetapi angka-angka itu tidak cukup kuat untuk mengatasi oposisi GOP di Senat, di mana dukungan dari 10 Partai Republik diperlukan untuk meloloskan sebagian besar RUU jika semua Demokrat memilih ya. Pemimpin Senat Demokrat Chuck Schumer dari New York mengatakan dia mungkin mengadakan pemungutan suara kedua setelah undang-undang gagal untuk maju bulan lalu, tetapi tidak ada indikasi bahwa Demokrat dapat memenangkan dukungan yang diperlukan dari tiga Republikan tambahan.
Pelosi mengatakan bahwa komite terpilih dapat melengkapi panel independen dan bahwa dia “berharap akan ada komisi di beberapa titik”.

Baca Juga :  AS Mengikuti Masuknya Kembali Roket China Yang Tidak Menentu

Banyak Partai Republik telah menjelaskan bahwa mereka ingin pindah dari serangan 6 Januari, mengesampingkan banyak pertanyaan yang belum terjawab tentang pemberontakan, termasuk bagaimana pemerintah dan penegak hukum melewatkan intelijen yang mengarah pada kerusuhan dan peran Trump sebelum dan selama menyerang.

Beberapa Partai Republik telah bertindak lebih jauh dengan mengecilkan kekerasan, dengan satu menyarankan para perusuh tampak seperti turis dan yang lain bersikeras bahwa seorang pendukung Trump bernama Ashli ​​Babbitt, yang ditembak dan dibunuh hari itu ketika mencoba masuk ke kamar DPR melalui jendela. , telah “dieksekusi”.

Pekan lalu, 21 anggota Partai Republik menentang pemberian medali kehormatan kepada Polisi Capitol AS dan Polisi Metropolitan untuk berterima kasih atas pengabdian mereka pada 6 Januari. Puluhan petugas itu menderita luka-luka, termasuk luka bakar akibat bahan kimia, cedera otak, dan patah tulang.

Tujuh orang tewas selama dan setelah kerusuhan, termasuk Babbitt, tiga pendukung Trump lainnya yang meninggal karena keadaan darurat medis dan dua petugas polisi yang meninggal karena bunuh diri pada hari-hari berikutnya. Petugas ketiga, Petugas Polisi Capitol Brian Sicknick, pingsan dan kemudian meninggal setelah terlibat dengan para pengunjuk rasa, tetapi seorang pemeriksa medis memutuskan dia meninggal karena sebab alami.
Sumber : CNA/SL