Pelayaran Hindari Suez Canal, Serangan Laut Merah Meningkat

Perusahaan Pelayaran menghindari Terusan Suez
Perusahaan Pelayaran menghindari Terusan Suez

Kairo | EGINDO.co – Dua perusahaan angkutan besar termasuk MSC, perusahaan pelayaran peti kemas terbesar di dunia, pada Sabtu (16 Desember) mengatakan mereka akan menghindari Terusan Suez ketika militan Houthi di Yaman meningkatkan serangan mereka terhadap kapal komersial di Laut Merah.

Gerakan Houthi yang didukung Iran di Yaman telah menyerang kapal-kapal sebagai respons terhadap perang Gaza di jalur yang memungkinkan perdagangan Timur-Barat, terutama minyak, menggunakan Terusan Suez untuk menghemat waktu dan biaya dalam mengelilingi Afrika. Akibatnya, premi asuransi risiko perang meningkat.

MSC Palatium III berbendera Liberia diserang pada hari Jumat dengan pesawat tak berawak di Selat Bab al-Mandab di lepas pantai Yaman, di ujung selatan Laut Merah, menurut Houthi.

Baca Juga :  Dokumen Intelijen AS Bocor Klaim Serbia Persenjatai Ukraina

Tidak ada korban luka yang dilaporkan, namun kapal tersebut mengalami beberapa kerusakan akibat kebakaran dan tidak dapat digunakan lagi, kata MSC dalam sebuah pernyataan. Kapal berbendera Liberia lainnya, Al Jasrah milik Hapag Lloyd, terkena rudal, kata militer AS.

A.P. Moller-Maersk dari Denmark pada hari Jumat menghentikan semua pengiriman kontainernya melalui Bab al-Mandab sampai pemberitahuan lebih lanjut, dan pada hari Sabtu diikuti oleh MSC yang berbasis di Swiss dan grup pelayaran Perancis CMA CGM.

“Situasinya semakin memburuk dan kekhawatiran terhadap keselamatan meningkat,” kata CMA CGM dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan kontainer Jerman Hapag Lloyd mengatakan pihaknya mungkin melakukan hal yang sama.

Houthi Serang Eilat Di Israel

Baca Juga :  Iran Tidak Ada Hubungan Dengan Serangan Drone di Yordania

Kelompok Houthi dalam beberapa pekan terakhir meningkatkan serangan terhadap pelayaran dan juga menembakkan drone dan rudal ke arah Israel, pada hari Sabtu menghantam kota resor Laut Merah, Eilat, untuk mendukung kelompok militan Palestina yang didukung Iran, Hamas, yang memerangi Israel di Gaza.

Komando Pusat AS mengatakan kapal perusak berpeluru kendali Carney telah menembak jatuh 14 drone yang diluncurkan oleh Houthi di Laut Merah pada Sabtu pagi.

Dalam sebuah pernyataan, mereka mengatakan bahwa drone tersebut dinilai sebagai drone serang satu arah dan telah ditembak jatuh tanpa menimbulkan kerusakan pada kapal.

Inggris juga mengatakan salah satu kapal perangnya telah menembak jatuh pesawat tak berawak yang diduga menyerang kapal dagang.

Baca Juga :  Iran Bantu Rusia Dengan Serangan Drone Ke Ukraina

Kelompok Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, telah berjanji untuk melanjutkan serangan mereka sampai Israel menghentikan serangannya, namun mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka hanya menargetkan kapal-kapal yang menuju Israel.

Namun, baik Palatium III maupun kapal MSC lain yang terancam, Alanya, mencantumkan Jeddah di Arab Saudi sebagai tujuan mereka, berdasarkan data dari penyedia pelacakan kapal dan analisis maritim MarineTraffic.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :