Pekerja Ekspatriat Serbu Pusat Vaksinasi Covid-19 Islamabad

Pekerja Ekspatriat Menyerbu Pusat Vaksinasi di Islamabad
Pekerja Ekspatriat Menyerbu Pusat Vaksinasi di Islamabad

Islamabad | EGINDO.co – Pekerja ekspatriat Pakistan yang terdesak untuk mendapatkan suntikan COVID-19 Pfizer-BioNTech atau AstraZeneca agar mereka dapat melakukan perjalanan untuk bekerja di Arab Saudi menyerbu pusat vaksinasi di Islamabad pada Senin (28 Juni), kata saksi.

Arab Saudi, yang melarang perjalanan langsung dari Pakistan, hanya menyetujui vaksin AstraZeneca, Pfizer-BioNTech, Moderna dan Johnson & Johnson. Siapa pun yang datang tanpa salah satu dari mereka diharuskan untuk dikarantina dengan biaya yang menurut banyak pekerja Pakistan tidak mampu mereka bayar.

Pakistan sangat bergantung pada vaksin Sinopharm, CanSinoBio, dan Sinovac yang disumbangkan oleh sekutu China. Itu adalah masalah bagi puluhan ribu orang Pakistan yang bekerja di Arab Saudi dan menyumbang US$7 miliar, atau seperempat dari total pengiriman uang tahunan negara itu.

“Ada kerumunan besar dan mereka mendobrak pintu kaca ini, karena mereka khawatir vaksinnya akan habis,” kata saksi Muhammad Ismail, 31, kepada Reuters. Dia menunjukkan sisa-sisa pintu masuk pusat vaksinasi yang hancur, di mana kerumunan besar berkerumun di sekitar segelintir staf medis yang memeriksa orang-orang untuk mendapatkan suntikan.

Saksi-saksi lain memberikan keterangan serupa, tetapi meminta untuk tidak disebutkan namanya. Mereka memperkirakan jumlah massa mencapai ratusan.

“Orang-orang Saudi mengatakan mereka tidak menginginkan vaksin China, mereka menginginkan yang lainnya,” kata Ismail, yang memiliki pekerjaan di sebuah restoran di Arab Saudi. “Jika tidak, mereka membuat Anda dikarantina, dan biayanya sekitar 5.000 riyal (US$1.333.23). Gaji bulanan saya adalah 1.800 riyal, jadi bagaimana saya bisa membelinya?”

Dia dan empat kerabatnya pergi ke Islamabad dengan harapan mendapatkan vaksin AstraZeneca dan akhirnya kembali ke pekerjaan mereka. Mereka telah terjebak di Pakistan selama sembilan bulan terakhir setelah Arab Saudi menyuruh pekerja asing untuk pergi akhir tahun lalu.

Baca Juga :  1.732.711 Tenaga Pendidik Telah Jalani Vaksinasi Covid-19

Awal bulan ini, Pakistan mulai mengizinkan orang di bawah 40 tahun yang harus melakukan perjalanan untuk pekerjaan di luar negeri untuk mendapatkan vaksin AstraZeneca, di mana negara tersebut memiliki 1,2 juta dosis yang diperoleh melalui COVAX.

Pakistan juga memiliki sekitar 100.000 dosis Pfizer-BioNTech, yang ditujukan untuk orang dengan gangguan kekebalan, dan pemerintah mengatakan pihaknya berencana untuk membeli 13 juta dosis lagi pada akhir tahun.
Sumber : CNA/SL