Pekerja Apple Di Australia Rencanakan Pemogokan Natal

Apple di Australia terancam pemogokan
Apple di Australia terancam pemogokan

Sydney | EGINDO.co – Ratusan pekerja Apple di Australia sedang bersiap untuk melakukan pemogokan menjelang Natal untuk menuntut kondisi kerja dan upah yang lebih baik, kata pemimpin serikat pekerja dan staf, sebuah langkah yang kemungkinan akan merugikan penjualan dan layanan pembuat iPhone di negara tersebut.

Pemogokan kurang dari dua hari oleh sekitar 200 dari sekitar 4.000 karyawan Apple di Australia terjadi ketika raksasa teknologi AS itu menghadapi gangguan akibat kerusuhan pekerja di pabrik iPhone utamanya di China.

Anggota Serikat Pekerja Ritel dan Makanan Cepat Saji Australia (RAFFWU) meminta Apple untuk daftar nama tetap, jam kerja yang diketahui, akhir pekan dua hari berturut-turut dan kenaikan upah tahunan yang disepakati.

“Mogok Natal ini adalah cara bagi anggota kami untuk mengambil kembali waktu mereka bersama keluarga dan teman-teman sementara manajemen terus menolak untuk memberikan pekerja hak daftar minimum yang paling dasar,” kata sekretaris RAFFWU Josh Cullinan kepada Reuters, menambahkan manajemen akan diberitahu pada hari Senin ( 12 Des) dari niat untuk mogok.

Baca Juga :  Australia Perluas Skema Subsidi Upah Bagi Pekerja Magang

Upaya untuk membawa manajemen ke meja perundingan segera gagal awal pekan ini, dengan Apple menolak untuk bertemu hingga Februari, katanya.

Pekerja yang mogok akan keluar dari gerai ritel Apple pada pukul 3 sore pada tanggal 23 Desember dan menjauh sepanjang Malam Natal, biasanya merupakan waktu puncak untuk penjualan Apple iPhone, jam tangan, dan produk lainnya.

Tindakan tersebut akan dilakukan secara nasional tetapi akan memiliki dampak terbesar di dua gerai ritel di Brisbane, dan masing-masing di Adelaide dan Newcastle di mana RAFFWU memiliki anggota terbanyak.

Seorang juru bicara Apple menolak mengomentari negosiasi tersebut tetapi mengatakan perusahaan “bangga memberi penghargaan kepada anggota tim kami yang berharga di Australia dengan kompensasi yang kuat dan manfaat yang luar biasa”.

Baca Juga :  Pengisian Daya EV Lintas Batas Di Singapura Dan Malaysia

Pada bulan Juni tahun ini, pekerja Apple di Maryland menjadi karyawan ritel pertama dari raksasa teknologi yang berserikat di Amerika Serikat. Pada hari Kamis, serikat pekerja menetapkan tanggal resmi pada bulan Januari untuk memulai negosiasi dengan Apple.

Pekerja Apple melakukan pemogokan sehari penuh di bulan Oktober dan juga pemogokan satu jam di akhir bulan itu.

“Anda tidak dapat memberi harga pada keseimbangan kehidupan kerja,” kata seorang karyawan Apple, yang akan bergabung dalam pemogokan tetapi tidak ingin disebutkan namanya karena takut menjadi sasaran manajemen.

“Apa yang kami akhiri dengan Apple adalah pengaturan di mana semua manfaat tidak wajib yang memungkinkan keseimbangan kehidupan kerja bagi pekerja telah dihapuskan.”

Baca Juga :  Microsoft Menyalip Apple Sebagai Perusahaan Paling Berharga

Tindakan pemogokan lain yang telah berlanjut dari awal tahun ini juga akan meningkat, kata RAFFWU, termasuk larangan perbaikan iPhone dan perbaikan Apple Watch untuk jam-jam tertentu di beberapa outlet, larangan membuka pintu di tempat lain, larangan melakukan penjualan apa pun, dan larangan memakai kaos merah meriah perusahaan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :