Pejabat AS Tidak Pergi Ke Olimpiade Musim Dingin China

Olimpiade Beijing 2022
Olimpiade Beijing 2022

Washington | EGINDO.co – Komisi pemerintah AS pada Rabu (21 April) mendesak pemerintah Biden untuk tidak mengirim pejabat ke Olimpiade Musim Dingin 2022 di Beijing, mengutip penganiayaan agama termasuk penindasan China terhadap Muslim Uighur, yang disebut Washington sebagai genosida.

Pemerintahan Presiden Joe Biden mengisyaratkan awal tahun ini bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk melarang atlet Amerika berpartisipasi dalam Olimpiade Beijing.

Tetapi seruan dari anggota parlemen dan aktivis telah meningkat untuk boikot diplomatik terkoordinasi di mana para atlet akan bertanding tetapi perwakilan pemerintah akan menghindari Olimpiade. Beberapa juga telah mengajukan kemungkinan penundaan atau relokasi acara yang dijadwalkan Februari mendatang.

Komisi Kebebasan Beragama Internasional AS dalam laporan tahunannya mendorong Washington untuk terus menjatuhkan sanksi keuangan dan visa yang ditargetkan pada badan-badan pemerintah China dan pejabat yang bertanggung jawab atas “pelanggaran sistematis, berkelanjutan, dan berat”.

Ia juga merekomendasikan bahwa pemerintah AS “secara terbuka mengungkapkan keprihatinan tentang Beijing menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022 dan menyatakan bahwa pejabat pemerintah AS tidak akan menghadiri pertandingan tersebut jika tindakan keras pemerintah China terhadap kebebasan beragama terus berlanjut”.

Aktivis dan pakar hak asasi PBB mengatakan setidaknya satu juta Muslim telah ditahan di kamp-kamp di wilayah Xinjiang China.

Mereka, dan beberapa politisi Barat, menuduh China menggunakan penyiksaan, kerja paksa, dan sterilisasi, dan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mendukung keputusan administrasi Trump sebelumnya bahwa pelanggaran tersebut merupakan genosida.

China telah berulang kali membantah semua tuduhan pelecehan dan mengatakan kamp-kampnya menawarkan pelatihan kejuruan dan diperlukan untuk melawan ekstremisme.

Tak lama setelah laporan komisi diterbitkan, Senator Republik Mitt Romney memperkenalkan amandemen undang-undang untuk melawan China yang akan menerapkan boikot diplomatik AS terhadap Olimpiade Beijing, dengan mengatakan “menggelegar dan keterlaluan” bahwa suatu negara akan diizinkan menjadi tuan rumah Olimpiade. Game sambil melakukan genosida.

“Amandemen tersebut menyerukan boikot diplomatik, sehingga kami tidak akan mengirim diplomat untuk berpartisipasi dalam pengalaman Olimpiade di sana,” kata Romney pada sidang Senat, menambahkan bahwa atlet muda Amerika harus tetap diizinkan untuk memenuhi impian mereka berkompetisi di Olimpiade. Permainan. Romney mengepalai panitia penyelenggara Olimpiade Musim Dingin 2002 di Salt Lake City.

Setelah berminggu-minggu negosiasi antara Demokrat dan Republik, komite Senat pada hari Rabu sangat mendukung RUU yang lebih luas yang mendesak Beijing tentang hak asasi manusia dan persaingan ekonomi.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pada jumpa pers bahwa departemen mempertimbangkan kesimpulan komisi, tetapi itu adalah badan federal independen yang tidak menjelaskan laporannya dengan lembaga atau departemen pemerintah mana pun.
“Jelas, kami mempertimbangkan laporan mereka saat kami melihat keputusan kami dalam hal kebebasan beragama yang saya perkirakan akan kami bicarakan akhir tahun ini,” kata Price.

Awal bulan ini, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan Amerika Serikat belum membahas boikot bersama dengan sekutu dan mitra.

Seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan kepada Reuters pada hari Rabu bahwa tidak ada perubahan dalam sikap pemerintah mengenai masalah tersebut.

Nury Turkel, seorang pengacara Uighur Amerika dan anggota komisi, mengatakan kepada Reuters bahwa dia kecewa gagasan boikot diplomatik masih menjadi bahan perdebatan.

“Ini akan menjadi bunuh diri politik, saya pikir, bagi setiap politisi yang berpikiran waras dan sikap politik yang layak untuk menghadiri ini karena genosida yang sedang berlangsung,” kata Turkel.

Pada bulan Maret, pemerintah China memberi sanksi kepada Gayle Manchin dan Tony Perkins, ketua dan wakil ketua komisi, atas rekomendasi panel sebelumnya bahwa pemerintah AS dan mitranya memberikan sanksi kepada pejabat China atas pelanggaran di Xinjiang.

Manchin mengatakan dia “tersanjung” menjadi sasaran sanksi Beijing.
Sumber : CNA/SL