PBB Prihatin Atas Penahanan Rohingya Yang Melarikan Diri

Pengungsi Rohingya di pulau Bangladesh
Pengungsi Rohingya di pulau Bangladesh

Dhaka | EGINDO.co – Badan pengungsi PBB mengatakan prihatin dengan laporan bahwa polisi Bangladesh telah menangkap pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari sebuah kamp pulau yang kontroversial dan bahwa yang lain terluka dalam protes tentang kondisi di sana.

Bangladesh telah memindahkan sekitar 18.000 pengungsi dari 100.000 yang direncanakan ke pulau rendah lumpur Bhashan Char dari pemukiman kumuh dan sempit di daratan, tempat 850.000 di antaranya tinggal.

Dengan beberapa orang Rohingya mengatakan bahwa mereka dipaksa untuk dipindahkan dan bahwa kondisi di pulau itu buruk, dalam beberapa pekan terakhir, 59 dari mereka ditangkap setelah melarikan diri.

UNHCR mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu (2 Juni) setelah kunjungan empat hari ke Bangladesh bahwa pihaknya “tetap prihatin dengan laporan para pengungsi yang ditangkap dan ditahan karena berusaha meninggalkan Bhashan Char”.

Sementara UNHCR memeriksa pulau itu pada hari Senin, beberapa ribu Rohingya mengadakan protes terhadap kondisi di sana, dengan beberapa melemparkan batu dan memecahkan jendela, kata polisi.

UNHCR mengatakan “sangat prihatin mengetahui laporan pengungsi yang terluka” selama demonstrasi.

Ia menambahkan bahwa orang-orang di pulau itu, yang menurut para kritikus rentan terhadap topan yang melanda wilayah itu, membutuhkan “akses ke peluang mata pencaharian yang berarti, pengembangan keterampilan, pendidikan, kesehatan, dan akses ke uang tunai untuk memfasilitasi kehidupan sehari-hari mereka”.

Badan tersebut juga mengatakan bahwa “sangat tidak menganjurkan penggunaan relokasi (dari kamp-kamp daratan) ke Bhashan Char sebagai tindakan hukuman”, sesuatu yang dibantah oleh Bangladesh.

Dua pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari pulau itu baru-baru ini mengatakan kepada AFP bahwa ratusan pengungsi telah melarikan diri tetapi kepala polisi pulau Mahe Alam menyebutkan jumlahnya kurang dari 100.

“Bhashan Char memiliki beberapa potensi, meskipun elemen manusia dan perlindungan pengungsi yang tinggal di sana harus sepenuhnya dipertimbangkan,” kata Asisten Komisaris Tinggi UNHCR untuk Perlindungan Gillian Triggs.

“Mereka harus memiliki kebebasan bergerak di pulau itu dan harus diberikan kemungkinan untuk kembali ke Cox’s Bazar (di daratan) dan untuk menjaga hubungan keluarga dengan mereka yang ada di kamp,” kata Triggs.

Sebagian besar dari 850.000 Rohingya di Bangladesh telah melarikan diri dari serangan militer brutal di negara tetangga Myanmar pada 2017 yang menurut penyelidik PBB dieksekusi dengan “niat genosida”.

Memuji Bangladesh atas “semangat kemanusiaannya”, UNHCR mengatakan kudeta militer baru-baru ini di Myanmar membuat “prospek pemulangan sukarela dalam jangka pendek lebih menantang”.

Itu juga memuji upaya untuk menghentikan penyebaran virus corona di kamp-kamp tetapi “mengamati berkurangnya kehadiran kemanusiaan di kamp-kamp dan risiko perlindungan terkait”.

Sumber : CNA/SL