PBB Luncurkan Dana Pinjaman Murah, Penghijauan Untuk Afrika

PBB Luncurkan Dana Pinjaman untuk Afrika
PBB Luncurkan Dana Pinjaman untuk Afrika

Johannesburg | EGINDO.co – Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu (3 November) meluncurkan mekanisme keuangan baru yang bertujuan untuk menghemat biaya pinjaman pemerintah Afrika sebesar US$11 miliar dalam lima tahun ke depan, sambil mendorong investasi yang lebih hijau dan pembangunan berkelanjutan.

Komisi Ekonomi PBB untuk Afrika (UNECA) meluncurkan Fasilitas Likuiditas dan Keberlanjutan (LSF) di COP26, konferensi iklim global yang sedang berlangsung di Glasgow, Skotlandia.

Investor internasional dengan portofolio yang berisi obligasi pemerintah Afrika akan dapat mendekati LSF untuk pinjaman jangka pendek, yang dikenal sebagai repo, menggunakan obligasi sebagai jaminan, meningkatkan kemampuan investor untuk mengubah obligasi tersebut menjadi uang tunai dalam waktu singkat, yang dikenal sebagai likuiditas.

Ini akan membuat obligasi kurang berisiko dan karena itu lebih menarik bagi lebih banyak investor. Pemerintah Afrika kemudian akan mendapat manfaat dari lebih banyak permintaan dan peningkatan likuiditas untuk obligasi mereka, serta biaya pembiayaan yang lebih murah.

LSF mengatakan itu berpotensi menyelamatkan pemerintah Afrika hingga US$11 miliar dalam biaya pinjaman selama lima tahun ke depan.

“Negara-negara maju telah lama menikmati keberadaan pasar repo besar untuk obligasi pemerintah mereka, memfasilitasi penciptaan sumber pendanaan yang stabil dan tambahan,” kata Menteri Keuangan Mesir Mohamed Maait.

“Dengan LSF, tujuan kami adalah untuk dapat menyediakan lingkungan yang mendukung likuiditas yang sama bagi pemerintah Afrika dan investor swasta.”

LSF akan mengumpulkan uang dari lembaga untuk mendanai pinjaman. Misalnya, transaksi pertamanya diharapkan akan diumumkan pada kuartal pertama tahun depan senilai US$200 juta dan didanai oleh Bank Ekspor-Impor Afrika.

Setelah itu, ia mengharapkan untuk meningkatkan setara dengan US$3 miliar dalam unit pertukaran Dana Moneter Internasional, Hak Penarikan Khusus, dari negara-negara maju, dan pada akhirnya bisa mencapai US$30 miliar secara keseluruhan, kata LSF.

Baca Juga :  Xi Janjikan 1 Miliar Dosis Vaksin Covid-19 Untuk Afrika

Ini akan terlihat untuk memberi insentif pada investasi terkait hijau atau pembangunan seperti obligasi hijau atau obligasi yang terkait dengan pembangunan berkelanjutan dengan menawarkan persyaratan yang lebih baik untuk pinjamannya ketika didukung oleh instrumen semacam ini, kata David Escoffier, direktur dewan LSF.

Ini akan mendorong investor untuk membelinya dan, pada gilirannya, pemerintah Afrika untuk menerbitkannya, tambahnya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :