PBB Ingin Bukti Hilangnya Bintang Tenis China Peng Shuai

Peng Shuai
Peng Shuai

Jenewa | EGINDO.co – Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan pada Jumat (19 November) bahwa pihaknya menginginkan bukti keberadaan bintang tenis China Peng Shuai, yang hilang sejak dia membuat tuduhan penyerangan seksual terhadap mantan wakil perdana menteri.

Kantor Hak Asasi Manusia PBB menyerukan penyelidikan yang sepenuhnya transparan terhadap klaim mantan juara ganda Grand Slam itu terhadap Zhang Gaoli.

“Penting untuk memiliki bukti keberadaan dan kesejahteraannya dan kami akan mendesak agar ada penyelidikan dengan transparansi penuh atas tuduhan serangan seksualnya,” Liz Throssell, juru bicara kantor kepala hak asasi PBB Michelle Bachelet, mengatakan kepada wartawan. di Jenewa.

“Menurut informasi yang tersedia, Peng, mantan nomor satu dunia ganda, belum terdengar dari publik sejak dia menuduh di media sosial bahwa dia telah mengalami pelecehan seksual.

“Kami akan menekankan bahwa penting untuk mengetahui di mana dia berada dan keadaannya, mengetahui tentang kesejahteraannya.

“Kami pikir akan penting bahwa ada penyelidikan atas tuduhannya.”

Peng, 35, mantan juara ganda Wimbledon dan Prancis Terbuka, menuduh di situs media sosial China Weibo awal bulan ini bahwa mantan wakil perdana menteri Zhang telah “memaksa” dia berhubungan seks selama hubungan putus-putus jangka panjang.

Klaim itu dengan cepat dihapus dari platform mirip Twitter dan dia tidak terlihat lagi sejak itu, menimbulkan kekhawatiran yang meningkat atas kesejahteraannya.

Throssell mengatakan seringkali sangat sulit bagi korban kekerasan seksual untuk menyampaikan tuduhan mereka.

“Serangan seksual ditemukan di setiap dan setiap masyarakat,” katanya.

“Sehubungan dengan kasus Peng Shuai, kami menyerukan penyelidikan dengan transparansi penuh atas tuduhan penyerangan seksualnya.

“Itu seharusnya menjadi kasus dalam semua tuduhan penyerangan seksual. Sangat penting untuk memastikan akuntabilitas dan keadilan bagi para korban, orang-orang yang telah menderita trauma yang mengerikan.

Baca Juga :  Kota Di China Uji Massal Penduduk , Kasus Covid-19 Melonjak

“Seringkali menjadi tantangan bagi mereka untuk maju dan membuat tuduhan ini publik.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :