Patch Vaksin Tanpa Jarum Segera Hadir, Kata Para Peneliti

Patch Vaksin Tanpa Jarum
Patch Vaksin Tanpa Jarum

Washington | EGINDO.co – Vaksin yang efektif, tanpa jarum: Sejak awal pandemi COVID-19, para peneliti telah menggandakan upaya untuk membuat tambalan yang memberikan obat penyelamat jiwa tanpa rasa sakit ke kulit, suatu perkembangan yang dapat merevolusi pengobatan.

Teknik ini dapat membantu menyelamatkan air mata anak-anak di kantor dokter, dan membantu orang yang memiliki fobia jarum suntik.

Selain itu, patch kulit dapat membantu upaya distribusi, karena tidak memiliki persyaratan rantai dingin – dan bahkan dapat meningkatkan kemanjuran vaksin.

Sebuah studi tikus baru di daerah tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Science Advances, menunjukkan hasil yang menjanjikan.

Tim Australia-AS menggunakan tambalan berukuran 1 cm persegi yang dihiasi lebih dari 5.000 paku mikroskopis, “sangat kecil sehingga Anda tidak dapat benar-benar melihatnya”, David Muller, ahli virus di University of Queensland dan rekan penulis makalah , kepada AFP.

Tip ini telah dilapisi dengan vaksin eksperimental, dan tambalan diklik dengan aplikator yang menyerupai keping hoki. “Sepertinya Anda mendapatkan jentikan yang bagus di kulit,” kata Muller.

Para peneliti menggunakan apa yang disebut vaksin “subunit” yang mereproduksi paku yang menghiasi permukaan virus corona.

Tikus disuntik baik melalui patch selama dua menit, atau dengan jarum suntik.

Sistem kekebalan dari mereka yang mendapat tambalan menghasilkan antibodi penetralisir tingkat tinggi setelah dua dosis, termasuk di paru-paru mereka, penting untuk menghentikan COVID-19, dan tambalan itu mengungguli jarum suntik.

Para peneliti juga menemukan bahwa sub-kelompok tikus, yang hanya diberi satu dosis vaksin yang mengandung zat tambahan yang disebut adjuvant yang digunakan untuk memacu respon imun, “tidak sakit sama sekali”, kata Muller.

MUDAH DITERAPKAN

Apa yang membuat mereka lebih efektif?

Baca Juga :  Hari Pertama November, Harga Emas Antam Turun Rp1.000

Vaksin biasanya disuntikkan ke otot kita, tetapi jaringan otot tidak mengandung banyak sel kekebalan yang diperlukan untuk bereaksi terhadap obat, jelas Muller.

Selain itu, paku kecil menyebabkan kematian kulit terlokalisir, yang memperingatkan tubuh akan masalah dan memicu respons kekebalan yang lebih besar.

Untuk ilmuwan, keuntungan logistik tidak bisa lebih jelas.

Pertama, ketika dilapisi kering pada tambalan, vaksin stabil setidaknya selama 30 hari pada 25 derajat Celcius dan satu minggu pada 40 derajat Celcius, dibandingkan dengan beberapa jam pada suhu kamar untuk vaksin Moderna dan Pfizer.

Ini menawarkan keuntungan besar terutama bagi negara-negara berkembang.

Kedua, “sangat mudah digunakan,” kata Muller. “Anda tidak perlu membutuhkan profesional medis yang sangat terlatih untuk menyampaikannya.”

Burak Ozdoganlar, seorang profesor teknik di Universitas Carnegie Mellon di kota Pittsburgh AS, juga telah mengerjakan teknologi tersebut sejak 2007.

Dia melihat keuntungan lain: “Kurangnya jumlah vaksin yang dikirim secara tepat ke kulit dapat mengaktifkan respon imun yang mirip dengan injeksi intramuskular,” katanya kepada AFP. Ini adalah faktor penting karena negara berkembang berjuang untuk mendapatkan cukup vaksin COVID-19.

Ozdoganlar dapat memproduksi sekitar 300-400 tambalan sehari di labnya, tetapi belum dapat mengujinya pada vaksin mRNA, yang telah muncul selama pandemi, karena ia belum diizinkan oleh Pfizer atau Moderna.

MASA DEPAN

Tambalan yang digunakan dalam penelitian yang diterbitkan pada hari Jumat dibuat oleh perusahaan Australia Vaxxas, yang merupakan yang terjauh. Uji coba manusia direncanakan mulai April.

Dua perusahaan Amerika lainnya juga ikut serta dalam perlombaan: Micron Biomedical dan Vaxess.

Yang terakhir, didirikan pada 2013 dan berbasis di Massachusetts, bekerja pada jenis tambalan yang sedikit berbeda, dengan jarum mikro yang larut di kulit.

Baca Juga :  832 Kasus Covid-19 ,Cluster Baru Panti Jompo Di Jurong East

Mereka mengatakan pendekatan ini memiliki keuntungan membutuhkan lebih sedikit paku per patch – hanya 121 – terbuat dari polimer protein yang biokompatibel.

“Kami sedang mengerjakan produk kombinasi COVID-19 dan flu musiman yang akan dikirim langsung ke rumah pasien, untuk pemberian sendiri,” kata CEO Michael Schrader kepada AFP.

Vaksin COVID-19 yang mereka gunakan diproduksi oleh perusahaan Medigen, yang sudah resmi di Taiwan.

Vaxess baru saja membuka pabrik di dekat Boston, dengan dana dari US National Institutes for Health. Mereka bertujuan untuk menghasilkan patch yang cukup untuk memvaksinasi 2.000 hingga 3.000 orang dalam uji klinis, yang akan diluncurkan musim panas mendatang.

Tantangan utama saat ini adalah produksi, karena belum ada produsen yang mampu membuat patch yang cukup secara massal.

“Jika Anda ingin meluncurkan vaksin, Anda harus menghasilkan ratusan juta,” kata Schrader. “Kami tidak memiliki skala itu sampai hari ini – tidak ada yang benar-benar memiliki skala itu.”

Tetapi pandemi telah mendorong industri yang baru lahir, yang sekarang menarik lebih banyak investor, tambahnya.

“Ini masa depan, menurut saya, tidak bisa dihindari,” kata Schrader. “Saya pikir Anda akan melihat selama 10 tahun ke depan, ini (akan) secara dramatis membentuk kembali cara kita mendapatkan vaksin di seluruh dunia.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :