Pasukan Inggris,AS Berhasil Halau Serangan Terbesar Houthi

Pasukan Inggris dan AS berhasil halau serang Houthi
Pasukan Inggris dan AS berhasil halau serang Houthi

London | EGINDO.co – Pasukan AS dan Inggris telah menembak jatuh lebih dari 20 drone dan rudal di atas Laut Merah yang diluncurkan oleh kelompok Houthi Yaman, yang pada Rabu (10/1) disebut London sebagai “serangan terbesar” yang dilakukan oleh pemberontak yang didukung Iran.

Kapal perang dan pesawat sekutu Barat berhasil menghancurkan 18 drone dan tiga rudal dalam intervensi militer terbaru mereka di Laut Merah pada hari Selasa, kata militer AS.

HMS Diamond, sebuah kapal perusak Inggris, melakukan intervensi dengan “senjatanya dan rudal Sea Viper” setelah drone tersebut “menuju kapal tersebut dan kapal komersial di daerah tersebut”, kata Menteri Pertahanan Inggris Grant Shapps.

Hal ini terjadi seminggu setelah 12 negara yang dipimpin oleh Amerika Serikat memperingatkan Houthi mengenai konsekuensinya kecuali mereka segera menghentikan penembakan terhadap kapal komersial di koridor pelayaran internasional yang sibuk.

Kelompok Houthi mengatakan mereka menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel untuk mendukung warga Palestina di Gaza, tempat Israel memerangi kelompok militan Hamas.

Baca Juga :  Harga Emas Antam Naik Jadi Rp 926.000 per Gram

“Semalam, HMS Diamond, bersama dengan kapal perang AS, berhasil menangkis serangan terbesar Houthi yang didukung Iran di Laut Merah hingga saat ini,” kata Shapps dalam sebuah pernyataan.

“Inggris bersama sekutunya sebelumnya telah menjelaskan bahwa serangan ilegal ini benar-benar tidak dapat diterima dan jika dilanjutkan maka Houthi akan menanggung konsekuensinya.

“Kami akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi nyawa tak berdosa dan perekonomian global,” janjinya.

Komando Pusat AS (CENTCOM) mengatakan Houthi telah meluncurkan “serangan kompleks UAV serangan satu arah yang dirancang Iran”, serta menembakkan rudal jelajah anti-kapal dan rudal balistik anti-kapal dari wilayah Yaman yang dikuasai Houthi.

Mereka ditembak jatuh oleh kombinasi pesawat tempur F/A-18, yang beroperasi dari kapal induk USS Dwight D Eisenhower, tiga kapal perusak Amerika dan kapal angkatan laut Inggris, kata CENTCOM.

Ketakutan

Insiden ini adalah yang terbaru sejak AS membentuk satuan tugas angkatan laut multinasional bulan lalu untuk melindungi pelayaran Laut Merah dari serangan Houthi, yang membahayakan rute transit yang membawa hingga 12 persen perdagangan global.

Baca Juga :  AS Prihatin Partisipasi India Dalam Latihan Militer Rusia

CENTCOM mengatakan pasukan AS menembak jatuh sebuah drone yang diluncurkan dari Yaman pada akhir pekan, sementara Wakil Laksamana Brad Cooper mengatakan Houthi telah meluncurkan drone laut berisi bahan peledak ke jalur pelayaran minggu lalu – pertama kalinya mereka menggunakan senjata semacam itu dalam konflik saat ini. .

Kelompok Houthi – yang menguasai sebagian besar Yaman – adalah bagian dari “poros perlawanan” kelompok yang dibentuk melawan Israel.

Putaran terakhir konflik Israel-Hamas dimulai ketika kelompok militan Palestina Hamas melakukan serangan mengejutkan lintas batas dari Gaza pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.140 orang, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka-angka Israel.

Setelah serangan itu, Amerika Serikat bergegas memberikan bantuan militer ke Israel, yang telah melakukan kampanye tanpa henti di Gaza yang telah menewaskan sedikitnya 23.210 orang, menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikelola Hamas.

Baca Juga :  Partai Buruh: Pemotongan Upah Turunkan Daya Beli Masyarakat

Kematian mereka telah memicu kemarahan yang meluas di Timur Tengah dan mendorong terjadinya serangan oleh kelompok bersenjata di seluruh wilayah yang menentang Israel.

Pasukan AS di Irak dan Suriah juga berulang kali mendapat kecaman akibat serangan pesawat tak berawak dan roket yang menurut Washington dilakukan oleh kelompok bersenjata yang didukung Iran.

Pekan lalu, Amerika Serikat melakukan serangan di Bagdad yang menewaskan seorang komandan pro-Iran yang dikatakan terlibat dalam serangan terhadap pasukan Amerika – sebuah tindakan yang membuat marah pemerintah Irak.

Kekerasan di Irak dan Suriah dan serangan yang terus berlanjut oleh kelompok Houthi telah meningkatkan kekhawatiran akan konflik regional yang lebih luas yang melibatkan Iran secara langsung – sebuah skenario terburuk yang sangat ingin dihindari oleh Washington.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :