Pasukan AS Untuk Misi Bangun Pelabuhan Bantuan Gaza

Pasukan AS berangkat untuk misi ke Gaza
Pasukan AS berangkat untuk misi ke Gaza

Pangkalan Bersama Langley-Eustis | EGINDO.co – Empat kapal Angkatan Darat AS berangkat dari pangkalan di Virginia pada Selasa (12 Maret) membawa sekitar 100 tentara dan peralatan yang diperlukan untuk membangun pelabuhan sementara di pantai Gaza untuk pengiriman bantuan yang sangat dibutuhkan.

Yang pertama – sebuah perahu raksasa bercat abu-abu yang dikenal sebagai Kapal Pendukung Logistik – perlahan-lahan menjauh dari dermaga di Pangkalan Gabungan Langley-Eustis saat The Imperial March dari Star Wars diputar melalui sistem pengeras suara.

Kapal tersebut diikuti oleh tiga kapal kecil yang juga akan melakukan perjalanan sekitar 30 hari ke Mediterania timur untuk misi pelabuhan – bagian dari upaya AS untuk meningkatkan bantuan bagi Gaza ketika Israel menunda pengiriman bantuan melalui darat.

Fasilitas baru ini – yang akan terdiri dari anjungan lepas pantai untuk memindahkan bantuan dari kapal yang lebih besar ke kapal yang lebih kecil dan sebuah dermaga untuk membawanya ke darat – diperkirakan akan beroperasi “dalam 60 hari”, Brigadir Jenderal Angkatan Darat AS Brad Hinson mengatakan kepada wartawan.

Baca Juga :  Rusia Kirim 27 Ton Bantuan Kemanusiaan Ke Gaza

“Setelah kami mampu melakukan misi sepenuhnya, kami akan mampu mengirimkan hingga dua juta makanan, atau dua juta botol air, ke darat setiap hari,” katanya.

Para pejabat Amerika mengatakan upaya tersebut tidak akan melibatkan “perjalanan darat” di Gaza, namun pasukan Amerika akan mendekati wilayah pesisir yang terkepung saat mereka membangun dermaga, yang harus ditambatkan ke pantai.

Belum Ada Gencatan Senjata

“Saya tidak akan menjelaskan secara spesifik dengan siapa kami bekerja untuk memasang jangkar di dermaga tersebut, namun kami akan mendapat bantuan,” kata Hinson, yang juga menolak membahas langkah-langkah keamanan.

Ketika ditanya apakah pengerahan yang direncanakan akan tetap dilakukan tanpa adanya gencatan senjata di Gaza – yang belum disetujui oleh Israel dan kelompok militan Palestina Hamas – Hinson mengatakan: “Kami memiliki niat untuk meningkatkan kemampuan ini selama 60 hari ke depan. ”

Baca Juga :  Saham Asia Berhati-Hati Karena Harga Minyak Melonjak

Namun, seorang pejabat senior pemerintah AS pekan lalu memperingatkan bahwa gencatan senjata diperlukan “untuk benar-benar memenuhi kebutuhan mendesak penduduk sipil di Gaza dan untuk memungkinkan mitra kemanusiaan mendistribusikan bantuan penyelamatan jiwa ke seluruh Gaza dengan aman dalam skala yang diperlukan”.

Sebanyak 500 tentara dari Brigade Transportasi ke-7 (Ekspedisi) akan mengambil bagian dalam operasi tersebut, kata Hinson, menggambarkannya sebagai “unit perahu utama di Angkatan Darat kita.”

“Mereka dapat memberikan dukungan keberlanjutan di atas air di lingkungan yang sulit. Mereka dilatih untuk melakukan hal ini, dan mereka telah melakukan banyak latihan agar siap memberikan kemampuan ini,” katanya.

Gaza Dalam Krisis

Gaza telah menghadapi pemboman tanpa henti oleh Israel sejak Hamas melancarkan serangan lintas batas pada 7 Oktober yang mengakibatkan sekitar 1.160 kematian, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Operasi pembalasan Israel di Gaza yang dikuasai Hamas telah menewaskan 31.184 warga Palestina, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah tersebut.

Baca Juga :  Jepang Menemukan Botol Moderna Yang Mengandung Zat Asing

Jumlah bantuan yang dibawa ke Gaza dengan truk telah anjlok selama lima bulan perang, dan warga Gaza menghadapi kekurangan makanan, air dan obat-obatan.

Amerika Serikat telah melakukan serangkaian pengiriman bantuan melalui udara pada bulan ini, namun jumlah orang yang membutuhkan bantuan di Gaza jauh lebih besar dibandingkan dengan bantuan yang diberikan hanya dengan bantuan tetes saja.

Presiden AS Joe Biden mengumumkan rencana pembangunan pelabuhan sementara tersebut dalam pidato kenegaraannya pekan lalu, di mana ia memohon kepada Israel untuk memberikan lebih banyak bantuan ke wilayah yang diblokade tersebut bahkan ketika ia membela hak Israel untuk menyerang balik Hamas.

Kapal Pendukung Logistik lainnya telah berangkat, berangkat “kurang dari 36 jam setelah Presiden Biden mengumumkan AS akan memberikan bantuan kemanusiaan ke Gaza melalui laut,” kata Komando Pusat AS pada akhir pekan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :