Pasar Tolak Tutup Lebih Awal Di Bawah Rencana Hemat Energi

Pasar di Pakistan menolak tutup lebih awal
Pasar di Pakistan menolak tutup lebih awal

Peshawar/Lahore | EGINDO.co – Pasar di kota-kota besar Pakistan pada hari Rabu menolak arahan baru pemerintah untuk tutup lebih awal di bawah upaya konservasi energi, sebagai pukulan terhadap rencana negara yang kekurangan uang untuk membatasi impor energi di tengah krisis ekonomi.

Arahan hari Selasa memerintahkan semua pasar mal dan restoran tutup pada pukul 20.30 untuk menghemat bahan bakar, yang impornya telah menguras cadangan devisa Pakistan sehingga hampir tidak dapat menutupi impor selama sebulan.

Wartawan Reuters di kota-kota terbesar di Lahore, Karachi dan Peshawar, melihat hampir semua pasar dan mal utama tetap buka setelah batas waktu pada hari Rabu.

“Kami langsung menolak rencana ini,” kata Mohammad Ishaq, presiden Kamar Dagang dan Industri Sarhad, sebuah asosiasi pedagang di kota barat laut Peshawar, kepada Reuters, menambahkan bahwa bisnis yang sudah menghadapi masalah keamanan dan kekurangan energi, akan menolak upaya untuk menegakkannya.

Baca Juga :  Singapura Kirim 100.000 Dosis Vaksin Moderna Ke Brunei

“Kebijakan ini akan membunuh saya dan bisnis saya, yang dimulai setelah jam 8 malam ketika anak-anak datang ke toko saya bersama orang tua mereka,” kata Muhammad Raza, seorang pemilik toko mainan di kota timur Lahore.

Pasar di kota-kota besar Pakistan secara tradisional tetap buka hingga larut malam, dalam banyak kasus hingga pukul 23:00, karena pembeli biasanya keluar di malam hari.

Di Karachi, pusat komersial Pakistan, presiden Asosiasi Pedagang Pakistan, Mohammad Ajmal Baloch, juga mengatakan pedagang lokal enggan mempersingkat jam buka.

Bisnis khawatir pembatasan hemat energi baru akan semakin memperlambat ekonomi, yang telah terbebani setelah banjir bersejarah pada Agustus 2022, melonjaknya biaya energi dan kenaikan suku bunga bank sentral untuk menjinakkan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade.

Baca Juga :  Mustafa Beli Sebagian Mal JB, Tujuan Masuk Pasar Malaysia

Bank sentral telah memangkas separuh proyeksi pertumbuhannya menjadi 2 persen untuk tahun keuangan 2023 dan Pakistan telah berjuang untuk mengatasi kekhawatiran gagal bayar, dengan pembiayaan Dana Moneter Internasional senilai US$1,1 miliar masih menunggu persetujuan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :