Partai Republik DPR AS Isyaratkan Penggulingan Liz Cheney

Liz Cheney
Liz Cheney

Washington | EGINDO.co – Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat AS diperkirakan akan mencoba untuk mengeluarkan Liz Cheney dari kepemimpinan partai mereka karena mengecam klaim palsu mantan Presiden Donald Trump bahwa pemilihan itu dicuri darinya, kata dua sumber Kongres Republik.

Salah satu sumber mengatakan mereka dapat memberikan suara paling cepat 12 Mei, pertemuan terjadwal berikutnya setelah istirahat dua minggu.

Anggota DPR No. 3 dari Partai Republik dan putri mantan Wakil Presiden Dick Cheney yang berusia 54 tahun terkenal dengan sikap tegasnya yang anti-Trump. Dia adalah salah satu dari 10 Anggota Partai Republik yang memilih untuk mendakwa Trump pada bulan Januari.

Pemimpin Partai Republik Kevin McCarthy mengatakan kritiknya terhadap klaim pemilihan palsu Trump telah menjadi gangguan dari pesan partai terhadap Presiden Demokrat Joe Biden, yang mengalahkan Trump pada November dan menjabat pada Januari.

“Tidak ada kekhawatiran tentang bagaimana dia memberikan suara pada pemakzulan. Keputusan itu telah dibuat. Saya telah mendengar dari anggota yang prihatin tentang kemampuannya untuk melaksanakan pekerjaan sebagai ketua konferensi – untuk melaksanakan pesan tersebut,” kata McCarthy dalam sebuah wawancara dengan Fox News .

“Kita semua harus bekerja sebagai satu kesatuan jika kita mampu memenangkan mayoritas. Ingat, mayoritas tidak diberikan, mereka diterima. Dan itu tentang pesan untuk maju,” katanya, menekankan bahwa partai perlu bekerja. bersama-sama alih-alih menyerang satu sama lain.

Sebelum wawancara, McCarthy tertangkap mikrofon mengatakan dia “kehilangan kepercayaan” pada Cheney, Axios melaporkan. Ini merilis audio rekaman.

 

Cheney selamat dari pemungutan suara oleh House Republicans tentang apakah akan menghapusnya dari jabatan pada bulan Februari, namun, dia tidak menunjukkan tanda-tanda melunakkan pendiriannya.

Dia mengatakan di balik pintu tertutup pada sebuah konferensi di Sea Island, Georgia, pada hari Senin bahwa partai tidak dapat menerima “racun” dari gagasan bahwa pemilu 2020 telah dicuri dan tidak boleh “menutupi” kerusuhan Capitol 6 Januari – dan peran Donald Trump dalam mengobarkannya.

“Kami tidak bisa menerima anggapan bahwa pemilu itu dicuri. Itu racun dalam aliran darah demokrasi kami,” kata Cheney. “Kami tidak bisa menutupi apa yang terjadi pada 6 Januari atau mengabadikan kebohongan besar Trump. Itu adalah ancaman bagi demokrasi. Apa yang dia lakukan pada 6 Januari adalah garis yang tidak bisa dilanggar.”

Seorang juru bicara Cheney mengatakan dalam menanggapi pernyataan McCarthy bahwa masalah utamanya adalah “apakah Partai Republik akan mengabadikan kebohongan tentang pemilu 2020 dan berusaha menutupi apa yang terjadi pada 6 Januari.”

“Liz tidak akan melakukan itu. Itu masalahnya,” kata Jeremy Adler, juru bicara.

Baik kantor McCarthy maupun Cheney tidak menanggapi pertanyaan tentang pemungutan suara yang diharapkan untuk menyingkirkannya dari kepemimpinan.

 

The Hill, mengutip salah satu anggota GOP kongres, melaporkan bahwa situasinya “pada titik didih.”
Beberapa Republikan telah diangkat sebagai pengganti yang mungkin untuk Cheney, jika dia kehilangan posisinya, di antaranya adalah Republikan New York Elise Stefanik, yang menjadi terkenal karena pembelaannya terhadap Trump pada audiensi pemakzulan menjelang pemakzulan pertamanya pada tahun 2019.

Trump minggu ini mengecam Cheney dalam sebuah pernyataan setelah dia mengatakan, tanpa menyebut namanya, bahwa siapa pun yang mengklaim pemilu 2020 telah dicuri telah “meracuni sistem demokrasi kita.”

Pemungutan suara House Republican Conference yang diharapkan hanyalah pertempuran terbaru dalam perang saudara Republik antara pendukung Trump dan mereka yang khawatir bahwa klaim pemilihan palsu yang berulang dapat merusak kemampuan mereka untuk merebut kembali kendali DPR dan Senat dalam pemilihan paruh waktu 2022.
Sumber : CGTN/SL