Partai Politik Afsel Dalam Kesatuan Promosi Suntik Covid-19

Partai Politik Afsel Promosikan Suntik Covid-19
Partai Politik Afsel Promosikan Suntik Covid-19

Johannesburg | EGINDO.co – Partai-partai politik besar di Afrika Selatan pada hari Minggu berdiri bersama dan berhenti saling menyerang, kejadian langka setidaknya di Provinsi Western Cape, untuk mendorong pendaftaran vaksin COVID-19, ketika gelombang virus Corona ketiga semakin dekat.

Perwakilan provinsi dari Kongres Nasional Afrika (ANC) yang berkuasa, partai yang mengatur Cape Barat dan oposisi resmi di negara Aliansi Demokratik (DA), partai politik terbesar ketiga Pejuang Kebebasan Ekonomi (EFF) dan partai lain termasuk Freedom Front Plus (FF +), Partai Demokrat Kristen Afrika (ACDP), Good dan Al Jama-Ah dalam pernyataan bersama mendorong warga Western Cape berusia 60 tahun ke atas untuk mendaftar vaksin COVID-19 menjelang dimulainya program vaksinasi nasional tahap ke-2 pada 17 Mei. .

Vaksin COVID-19 adalah “pertahanan yang sangat penting” dalam perang melawan virus dan menawarkan “harapan nyata” untuk mengakhiri pandemi, kata mereka, sambil mendorong penduduk yang masih khawatir dan tidak yakin tentang vaksin tersebut untuk mencari fakta dari sumber terpercaya.

Mereka juga berkomitmen untuk menyebarkan informasi registrasi vaksin terbaru, membantu warga untuk mendaftar, berbagi fakta tentang vaksin untuk mendukung orang-orang membuat keputusan yang tepat dan menentang lompatan antrian oleh mereka yang belum memenuhi syarat untuk menerima inokulasi.

Studi Dinamika Pendapatan Nasional terbaru-Coronavirus Rapid Mobile Survey (NIDS-CRAM), yang dilakukan oleh 30 peneliti ilmu sosial dari lima universitas Afrika Selatan, menunjukkan bahwa Western Cape mungkin memiliki keragu-raguan vaksin tertinggi di antara sembilan provinsi di Afrika Selatan, dengan 42 persen dari responden yang disurvei ragu akan vaksin, sedangkan rata-rata nasional mencapai 29 persen.

Efek samping, kemanjuran dan kepercayaan pada vaksin adalah tiga alasan utama di antara responden di seluruh negeri yang mengatakan bahwa mereka ragu untuk menerima vaksin.

Data dari 3-9 Mei menunjukkan peningkatan 46 persen secara keseluruhan dalam kasus baru dibandingkan dengan minggu sebelumnya dengan provinsi Northern Cape, Gauteng dan Limpopo berada di puncak daftar, Institut Nasional untuk Penyakit Menular mengatakan Kamis dalam sebuah pernyataan.
Ia juga mengatakan telah ada peningkatan penerimaan rumah sakit sementara kematian terkait COVID-19 meningkat 18 persen dibandingkan dengan minggu sebelumnya.

Meskipun Afrika Selatan belum memenuhi ambang untuk gelombang baru secara nasional, provinsi Free State saat ini mengalami gelombang ketiga di tingkat provinsi dan Tanjung Utara, yang tidak pernah memenuhi kriteria teknis untuk keluar dari gelombang kedua, telah mengalami gelombang yang signifikan. kebangkitan dalam beberapa pekan terakhir, kata lembaga itu.

“Lintasan saat ini mengkhawatirkan dan jika terus berlanjut, kami kemungkinan akan melewati ambang untuk gelombang baru dalam beberapa minggu mendatang,” kata penjabat direktur eksekutif Adrian Puren.

Gelombang ketiga di Western Cape “harus terjadi” dalam beberapa minggu ke depan, Perdana Menteri Western Cape Alan Winde mengatakan kepada Xinhua dalam wawancara Selasa, setelah Free State memasuki gelombang baru.

Afrika Selatan berencana untuk memvaksinasi sekitar 67 persen penduduk pada akhir tahun ini dengan tiga tahap untuk mencapai kekebalan kawanan.

Setelah fase pertama hanya untuk petugas layanan kesehatan, fase kedua akan menginokulasi orang-orang yang berusia 60 tahun ke atas terlebih dahulu, kemudian kelompok orang lain termasuk pekerja esensial, orang-orang dalam rangkaian gabungan, dan orang-orang berusia di atas 18 tahun dengan komorbiditas.
Sumber : CGTN/SL