Partai GOP Mendukung Pemecatan Liz Cheney Dari Pekerjaan

Kevin McCarthy
Kevin McCarthy

Washington | EGINDO.co – Anggota DPR dari Partai Republik Kevin McCarthy pada hari Minggu (9 Mei) secara terbuka mendukung Perwakilan Elise Stefanik untuk posisi pemimpin No 3, memperkuat dukungan partai dari loyalis Donald Trump atas Perwakilan Liz Cheney, seorang kritikus vokal mantan presiden karena mempromosikan klaim yang didiskreditkan bahwa pemilu 2020 dicuri.

House of Republicans dapat memberikan suara paling cepat Rabu untuk menyingkirkan Cheney, wanita berpangkat tertinggi dalam kepemimpinan Republik dan putri mantan Wakil Presiden Dick Cheney, dan menggantikannya dengan Stefanik, yang kenaikannya telah mendapat dukungan Trump.

Ditanya dalam sebuah wawancara di Fox News Channel “Sunday Morning Futures” apakah dia mendukung Stefanik untuk pekerjaan sebagai ketua Konferensi Republik, McCarthy menjawab: “Ya, saya bersedia.”

“Kami ingin bersatu untuk bergerak maju, dan saya pikir itulah yang akan terjadi,” katanya menanggapi pertanyaan tentang apakah dia memiliki suara untuk menggulingkan Cheney.

McCarthy mengatakan jabatan kepemimpinan harus fokus pada pesan “hari demi hari” tentang apa yang dia katakan sebagai masalah pemerintahan Biden.

Cheney menentang Partai Republik, termasuk McCarthy, dengan mengatakan bahwa mereka yang menuruti klaim palsu Trump tentang pemilihan presiden yang dicuri sedang “menyebarkan KEBOHONGAN BESAR, mengabaikan supremasi hukum, dan meracuni sistem demokrasi kita”.

 

Dalam sebuah esai opini pada hari Rabu di The Washington Post, dia mengecam “kultus kepribadian Trump yang berbahaya dan anti-demokrasi,” dan memperingatkan sesama Republikannya agar tidak merangkul atau mengabaikan pernyataannya “untuk penggalangan dana dan tujuan politik”.

Dia juga mengatakan McCarthy telah “mengubah ceritanya” setelah awalnya mengatakan Trump “memikul tanggung jawab” atas serangan 6 Januari di Capitol. McCarthy awalnya mengkritik tindakan Trump, dan dalam panggilan pribadi selama pemberontakan, telah mendesak presiden saat itu untuk membatalkan para perusuh. Pemimpin Partai Republik sekarang mengatakan dia tidak percaya Trump memprovokasi kerusuhan.

McCarthy pada hari Minggu membantah bahwa upaya Partai Republik untuk menyingkirkan Cheney didasarkan pada pandangannya tentang Trump atau menjadi salah satu dari 10 Anggota Partai Republik yang memilih untuk mendakwa Trump atas kerusuhan 6 Januari.

Dia mengatakan dia mengalihkan dari upaya Partai Republik untuk memenangkan kembali DPR pada tahun 2022 dan berhasil menentang agenda Presiden Joe Biden, tujuan yang menurut McCarthy akan membutuhkan dukungan Trump.

McCarthy mengeluh minggu lalu bahwa dia telah “kehilangan kepercayaan” pada Cheney dan “bersamanya” atas komentarnya yang berkelanjutan tentang Trump, menurut rekaman yang bocor dari percakapannya di Fox and Friends.

Cheney sebenarnya memiliki catatan suara yang lebih konservatif di DPR daripada Stefanik, mantan kritikus Trump yang berevolusi menjadi sekutu yang bersemangat. Dia sebelumnya menentang pemotongan pajak Trump.
“You have this real battle right now in the party, this idea of let’s just put our differences aside and be unified,” said Representative Adam Kinzinger, who also voted to impeach Trump.

“They’re going to get rid of Liz Cheney because they’d much rather pretend that the conspiracy is either real or not confront it than to actually confront it and maybe have to take the temporary licks to save this party and in the long term this country,” he said on CBS’ Face the Nation.

The second-ranking House Republican leader, Representative Steve Scalise of Louisiana, already has announced his support for Stefanik.
Sumber : CNA/SL