Partai Berkuasa Kalah Di Pemilu Jepang , Pukulan Bagi Suga

Perdana Menteri Yoshihide Suga
Perdana Menteri Yoshihide Suga

Tokyo | EGINDO.co – Partai yang berkuasa di Jepang mengalami pukulan tiga kali lipat pada pemilihan sela selama akhir pekan, karena frustrasi pemilih dengan skandal dan pengelolaan virus korona oleh pemerintah berisiko melemahkan pengaruh pemerintah Perdana Menteri Yoshihide Suga.

Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Suga kehilangan ketiga kursi dalam pemilihan sela parlementer pada hari Minggu (25 April), jajak pendapat yang secara luas dilihat sebagai putusan atas pemerintahannya dan penunjuk arah untuk pemilihan Majelis Rendah yang penting akhir tahun ini.

Suara, untuk kursi di Majelis Tinggi dan majelis rendah yang lebih kuat, adalah suara signifikan pertama sejak Suga mengambil alih kekuasaan September lalu. Dua kursi dibiarkan terbuka karena skandal politik dan sepertiga setelah kematian seorang anggota parlemen akibat COVID-19.

“Saya bermaksud mengambil keputusan rakyat dengan kerendahan hati, dan menebus perubahan yang diperlukan setelah melakukan analisis lebih lanjut,” kata Suga kepada wartawan pada Senin, menambahkan bahwa memerangi pandemi adalah prioritasnya.

Kemarahan dengan pembelian suara dan skandal suap terpisah, serta dengan penanganan pemerintah terhadap pandemi dan peluncuran vaksin yang sangat lambat, memainkan peran yang sama pada hasil pemilu, kata para analis.

Meskipun Jepang tidak menderita separah negara-negara lain, pemerintah telah berjuang untuk mengatasi lonjakan kasus baru-baru ini dan pada hari Jumat memberlakukan keadaan darurat ketiga di beberapa bagian negara hanya tiga bulan sebelum Olimpiade dibuka.

Hanya satu vaksin yang telah disetujui untuk digunakan di Jepang, dengan sekitar 1 persen dari populasi telah divaksinasi sepenuhnya sejauh ini.

“Dua pemilu diadakan karena skandal, jadi itu pasti latar belakangnya,” kata Airo Hino, profesor ilmu politik di Universitas Waseda.

“Tapi kemarahan dan frustrasi di pihak orang-orang karena bagaimana pandemi ditangani, dan lambatnya peluncuran vaksin, juga berperan.”

Peringkat dukungan Suga mencapai sekitar 70 persen ketika dia menjabat pada September tahun lalu dengan menggantikan Shinzo Abe, yang mengundurkan diri karena alasan kesehatan setelah menjadi perdana menteri terlama di Jepang. Peringkatnya jatuh ke level 30 persen awal tahun ini, tetapi sejak itu sedikit pulih.

LDP diperkirakan akan kalah dalam dua dari tiga balapan dan bahkan tidak memasukkan kandidat dalam satu balapan. Namun kekalahan di prefektur Hiroshima yang konservatif, di mana anggota parlemen sebelumnya dinyatakan bersalah dalam skandal pembelian suara, merupakan pukulan serius bagi Suga, yang sudah menghadapi perbedaan pendapat di dalam LDP.

Pembicaraan telah berputar-putar selama berbulan-bulan tentang kemungkinan pemilihan cepat, tetapi kurangnya kandidat yang baik untuk menggantikan Suga serta optik buruk untuk mengadakan kampanye sementara kasus virus corona melonjak berarti langkah seperti itu tidak mungkin dilakukan hingga September, ketika pemilihan presiden LDP dijadwalkan. Pemilihan Majelis Rendah yang lebih kuat harus diadakan selambat-lambatnya bulan Oktober.

Berkat pemungutan suara hari Minggu, Suga dapat menemukan pemilihan ulang sebagai pertempuran yang sulit.

“Tren kuat dalam pemilihan Jepang akhir-akhir ini adalah memilih lebih banyak menurut pemimpin partai, daripada kandidat tertentu,” kata analis politik Atsuo Ito.

“Tidak diragukan lagi bahwa kekhawatiran tentang apakah Suga adalah wajah yang ingin dilawan LDP dalam pemilihan umum sedang tumbuh.”
Sumber : CNA/SL