Paris Games Hanya Dapat Menampilkan 40 Atlet Rusia

Olimpiade Paris 2024
Olimpiade Paris 2024

Sydney | EGINDO.co – Wakil Presiden Senior Komite Olimpiade Internasional (IOC) John Coates tidak yakin berapa banyak atlet Rusia yang akan berkompetisi sebagai atlet netral di Olimpiade Paris, namun menurutnya laporan bahwa jumlah atlet yang berjumlah 40 orang bisa mendekati angka tersebut.

Berdasarkan sanksi yang diberlakukan karena invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, di mana Belarusia bertindak sebagai pos pementasan, IOC hanya mengizinkan beberapa atlet Rusia dan Belarusia untuk berkompetisi di Paris dengan pembatasan ketat.

Dimasukkannya atlet netral masih menjadi isu yang diperdebatkan, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba menggambarkan keputusan bulan Desember yang mengizinkan mereka sebagai hal yang “memalukan”, dan Walikota Paris Anne Hidalgo mengatakan pekan lalu bahwa dia berharap mereka tidak akan datang.

Baca Juga :  Rusia Beri Ultimatum Baru Untuk Penyerahan Di Mariupol

“Masalahnya adalah berapa banyak dari mereka yang akan ikut serta di sana, karena mereka tidak akan mengikuti olahraga beregu mana pun karena mereka tidak bisa bersaing seperti Rusia,” kata Coates dalam Daily Telegraph Sydney edisi Minggu.

“Dan siapa pun yang siap untuk bergabung dengan klub militer Rusia, mereka tidak akan hadir. Saya tidak tahu, tapi yang jelas beberapa atlet mungkin memilih untuk tidak ikut jika mereka tidak berkompetisi untuk Rusia.

“Saya mungkin tidak benar, tapi saya rasa saya telah membaca sesuatu yang mungkin hanya 40.”

Atlet netral hanya akan berkompetisi dalam olahraga individu tanpa bendera, lambang, atau lagu kebangsaan, dan atlet yang secara aktif mendukung perang di Ukraina, atau dikontrak oleh militer Rusia atau Belarusia, tidak memenuhi syarat.

Baca Juga :  Quartararo Memenangkan Gelar Juara Dunia MotoGP Pertama

Moskow, yang menggambarkan invasi tersebut sebagai “operasi militer khusus”, menyebut pembatasan tersebut “tidak sah, tidak adil dan tidak dapat diterima”, namun Ketua Olimpiade Rusia, Stanislav Pozdnyakov, telah menegaskan bahwa para atletnya tidak akan memboikot Olimpiade tersebut.

Karena sanksi doping yang menghalangi mereka berlaga di bawah bendera Rusia, 335 atlet mengikuti Olimpiade Musim Panas Tokyo 2021 sebagai tim Komite Olimpiade Rusia (ROC), memenangkan 71 medali. Belarusia mengirimkan 101 atlet yang meraih tujuh medali.

ROC telah ditangguhkan oleh IOC karena mengakui Dewan Olimpiade regional di wilayah yang dianeksasi dari Ukraina, sebuah keputusan yang dikuatkan oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) bulan lalu.

Dari 4.600 atlet yang lolos ke Olimpiade pada saat keputusan bulan Desember mengenai atlet netral, delapan adalah atlet Rusia dan tiga memegang paspor Belarusia. Lebih dari 60 orang Ukraina telah lolos.

Baca Juga :  Ronaldo Pecahkan Rekor Saat Portugal Mengalahkan Ghana

Beberapa cabang olahraga, seperti berkuda, telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengizinkan atlet dari kedua negara untuk berkompetisi, sementara Atletik Dunia telah menerapkan larangan menyeluruh terhadap atlet Rusia dan Belarusia sejak awal tahun 2022.

Lainnya, seperti Renang Dunia dan Federasi Tenis Internasional (ITF), akan mengizinkan atlet Rusia dan Belarusia berkompetisi di bawah pembatasan IOC.

Petenis peringkat empat dunia asal Rusia, Daniil Medvedev, mengatakan pada awal bulan ini bahwa ia bersemangat untuk berkompetisi dan akan mematuhi peraturan.

Olimpiade Paris berlangsung dari 26 Juli hingga 11 Agustus.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :