Paris Bersaing Untuk Ditegaskan sebagai Pusat AI Eropa

AI (Artificial Intelligence)
AI (Artificial Intelligence)

London | EGINDO.co – Prancis minggu ini akan menjadi tuan rumah bagi para eksekutif teknologi dan tokoh politik termasuk mantan Sekretaris Negara AS John Kerry, kepala industri Uni Eropa Thierry Breton, dan mantan bos Google Eric Schmidt untuk menegaskan peran Paris sebagai pusat AI.

Konferensi “Viva Technology” akan menempatkan para inovator Perancis sebagai yang terdepan ketika para peserta menjawab pertanyaan-pertanyaan kunci seputar kecerdasan buatan (AI), termasuk potensi dampaknya terhadap pemilu mendatang dan perubahan iklim.

LVMH yang berbasis di Paris, grup produk mewah terbesar di dunia, juga mendukung VivaTech sebagai mitra pendiri acara tersebut.

Ketua dan CEO perusahaan tersebut, Bernard Arnault – salah satu orang terkaya di dunia – diperkirakan akan menarik perhatian banyak orang selama kunjungannya ke stan besar grup tersebut, yang menampilkan teknologi baru dari merek-merek bergengsi seperti Louis Vuitton, Tag Heuer, dan Dior.

Selama 18 bulan terakhir, Prancis telah berupaya membangun reputasi sebagai pemimpin dalam AI generatif, teknologi di balik ChatGPT OpenAI dan alat serupa, berupaya menarik peluncuran startup baru.

Presiden Emmanuel Macron telah menarik investasi dari perusahaan-perusahaan teknologi besar Amerika seperti Amazon dan Microsoft, sambil mencoba menghidupkan kembali rencana UE untuk lebih mengintegrasikan pasar modal di seluruh benua. Ia berharap hal ini akan membantu meningkatkan modal yang diperlukan untuk membina perusahaan-perusahaan AI yang sedang berkembang.

Baca Juga :  Ecopetrol Jual Lebih Banyak Minyak Kolombia Ke Eropa

Status Paris sebagai ibu kota kemewahan global juga dapat membantunya menarik investasi di bidang teknologi, kata penyelenggara.

“Kemewahan selalu dikaitkan dengan inovasi, karena tujuan Anda adalah selalu memberikan sesuatu yang tidak dapat diberikan oleh orang lain,” kata Francois Bitouzet, direktur pelaksana VivaTech, yang menyebut keluarnya Inggris dari UE sebagai faktor pertumbuhan Prancis.

Paris menduduki peringkat kedua setelah London dalam hal investasi teknologi tetapi ada tanda-tanda perubahan, tambah Bitouzet.

“Ekosistem di Paris sangat dinamis dan banyak investasi di sini dalam beberapa tahun terakhir,” ujarnya.

Investor menggelontorkan hampir $8 miliar ke perusahaan-perusahaan teknologi Prancis pada tahun 2023, tertinggal dari Inggris ($13 miliar) namun lebih tinggi dari Jerman ($7 miliar) yang berada di posisi ketiga, menurut laporan terbaru dari perusahaan modal ventura Atomico.

Baca Juga :  Lonjakan Signifikan Covid-19 Eropa Saat Omicron Menyebar

Meskipun Paris mungkin tidak langsung menyaingi London untuk posisi teratas, startup teknologi bermunculan di Prancis dengan laju yang lebih cepat dibandingkan negara lain di Eropa, dengan hampir 3.000 startup didirikan pada tahun 2023, menurut Atomico.

Jumlah serupa juga didirikan di Inggris pada periode yang sama, namun jumlah perusahaan baru yang didirikan di sana setiap tahunnya mengalami penurunan sejak tahun 2020.

Perusahaan Paling Sibuk

Dalam 18 bulan sejak ChatGPT memicu kegilaan generatif terhadap AI, beberapa penggalangan dana yang paling menguntungkan telah dilakukan oleh perusahaan-perusahaan yang berbasis di Paris.

Beberapa perusahaan paling menarik di Paris didirikan oleh mantan peneliti di industri pendukung seperti Google DeepMind, seperti Mistral AI dan Holistic AI.

September lalu, Julien Launay berhenti dari pekerjaannya di Hugging Face, sebuah perusahaan AI Perancis-Amerika terkemuka, untuk meluncurkan startupnya sendiri, Adaptive ML, yang membantu perusahaan lain membangun alat AI generatif mereka sendiri, dan memiliki staf di Paris dan New York.

Perusahaan ini mengumpulkan $20 juta kurang dari enam bulan kemudian, dalam putaran yang dipimpin oleh ICONIQ Capital dan Index Ventures yang berbasis di California, yang memiliki kantor pusat di London dan San Francisco.

Baca Juga :  AS, Eropa Pertimbangkan Larangan Impor Minyak Rusia

“ICONIQ dan Index adalah dua investor besar, namun jika Anda melihat investor kecil, kami mencoba menarik banyak pendukung Perancis karena kami pikir itu adalah langkah yang baik,” kata Launay. “Prancis punya banyak talenta dan startup, tapi dari segi pendanaan, masih kalah dibandingkan AS.”

Startup di Eropa secara historis mengalami kesulitan untuk mengumpulkan modal dalam jumlah besar yang diinginkan dari investor lokal. Meskipun UE menawarkan pasar tunggal yang sangat besar untuk barang dan jasa, pasar modal di seluruh 27 negara anggotanya memiliki peraturan sekuritas, pajak, dan akuntansi yang berbeda-beda – sehingga mengakibatkan biaya kepatuhan yang lebih tinggi dan pasar yang kurang likuid.

“Yang paling penting adalah perusahaan-perusahaan ini mendapatkan pendanaan, kata Hannah Seal, partner di Index. “Yang penting adalah perusahaan-perusahaan ini merasa bisa terus mencari dan merekrut talenta untuk membangun raksasa di Eropa dan kami melihat hal itu semakin meningkat. Kasus.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :