Para Pemimpin G20 Bahas Iklim Yang Sulit Pada Hari Kedua KTT

Para pemimpin G20 di Roma
Para pemimpin G20 di Roma

Roma | EGINDO.co – Para pemimpin Kelompok 20 ekonomi utama duduk untuk pembicaraan hari kedua pada hari Minggu (31 Oktober) dihadapkan dengan tugas yang sulit untuk menjembatani perbedaan mereka tentang bagaimana memerangi pemanasan global menjelang pertemuan puncak penting PBB tentang perubahan iklim.

Hari pertama KTT Roma – pertemuan tatap muka pertama para pemimpin sejak awal pandemi COVID – berfokus terutama pada kesehatan dan ekonomi, sementara iklim dan lingkungan menjadi agenda utama dan utama hari Minggu.

Ilmuwan dan aktivis iklim kemungkinan akan kecewa kecuali jika terobosan terlambat dibuat, dengan draf komunike akhir G20 menunjukkan sedikit kemajuan dalam hal komitmen baru untuk mengekang polusi.

Blok G20, yang meliputi Brasil, Cina, India, Jerman dan Amerika Serikat, menyumbang sekitar 80 persen dari emisi gas rumah kaca global yang menurut para ilmuwan harus dikurangi secara tajam untuk menghindari bencana iklim.

Oleh karena itu, pertemuan akhir pekan ini dipandang sebagai batu loncatan penting menuju KTT iklim COP26 PBB yang dihadiri oleh hampir 200 negara, di Glasgow, Skotlandia, di mana sebagian besar pemimpin G20 akan terbang langsung dari Roma.

“Laporan terbaru mengecewakan, dengan sedikit rasa urgensi dalam menghadapi keadaan darurat yang nyata,” kata Oscar Soria dari jaringan aktivis Avaaz.

“Tidak ada lagi waktu untuk daftar keinginan yang tidak jelas, kita membutuhkan komitmen dan tindakan nyata.”

Draf kelima dari pernyataan akhir G20 yang dilihat oleh Reuters pada hari Sabtu tidak memperkeras bahasa tentang aksi iklim dibandingkan dengan versi sebelumnya, dan di beberapa bidang utama, seperti kebutuhan untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050, itu melunakkannya.

Tanggal target abad pertengahan ini adalah tujuan yang menurut para ahli Perserikatan Bangsa-Bangsa diperlukan untuk membatasi pemanasan global pada 1,5 derajat Celcius, yang dilihat sebagai batas untuk menghindari percepatan dramatis peristiwa ekstrem seperti kekeringan, badai, dan banjir.

Baca Juga :  Mega Proyek Malaysia US$1,8 M Dengan China Railway Gagal

Pakar PBB mengatakan bahkan jika rencana nasional saat ini untuk mengekang emisi sepenuhnya dilaksanakan, dunia menuju pemanasan global 2,7C.

China, penghasil karbon terbesar di planet ini, menargetkan nol bersih pada tahun 2060, sementara pencemar utama lainnya seperti India dan Rusia juga belum berkomitmen pada tenggat waktu abad pertengahan.

Para menteri energi dan lingkungan G20 yang bertemu di Naples pada bulan Juli gagal mencapai kesepakatan mengenai penetapan tanggal untuk menghapus subsidi bahan bakar fosil dan mengakhiri tenaga batu bara, meminta para pemimpin untuk menemukan resolusi pada pertemuan puncak akhir pekan ini.

Berdasarkan rancangan terbaru, mereka telah membuat sedikit kemajuan, berjanji untuk “melakukan yang terbaik” untuk berhenti membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru sebelum akhir tahun 2030-an dan mengatakan mereka akan menghapus subsidi bahan bakar fosil “dalam jangka menengah”.

Di sisi lain, mereka berjanji untuk menghentikan pembiayaan pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri pada akhir tahun ini.

Beberapa negara berkembang enggan berkomitmen pada pengurangan emisi yang tajam sampai negara-negara kaya memenuhi janji yang dibuat 12 tahun lalu untuk menyediakan US$100 miliar per tahun mulai tahun 2020 untuk membantu mereka mengatasi dampak pemanasan global.

Janji itu masih belum ditepati, berkontribusi pada “ketidakpercayaan” yang menurut Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada hari Jumat merusak kemajuan dalam negosiasi iklim.

Draf tersebut menekankan pentingnya memenuhi tujuan dan melakukannya dengan cara yang transparan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :