Paolini Di Alam Mimpi Setelah Mencapai Final Grand Slam Pertama

Jasmine Paolini - Italia
Jasmine Paolini - Italia

Paris | EGINDO.co -Mencapai final Grand Slam mungkin menjadi impian setiap anak saat memegang raket tenis, tetapi Jasmine Paolini, yang memenangkan semifinal Prancis Terbuka pada hari Kamis, tidak pernah berani berpikir sejauh itu.

Petenis Italia berusia 28 tahun itu mencapai final utama pertamanya dengan kemenangan mudah 6-3 6-1 atas remaja Rusia Mirra Andreeva.

“Ketika saya mulai bermain tenis, saya hanya menikmatinya. Saya tidak terlalu banyak bermimpi,” kata Paolini kepada wartawan.

“Kemudian saya mulai berlatih seperti pemain tenis profesional. Saya bermimpi untuk menjadi seorang profesional, dan saya tidak pernah bermimpi menjadi, Anda tahu, juara Grand Slam nomor satu. Tidak pernah bermimpi sebesar ini. Tidak pernah.

Baca Juga :  Ikon Man Utd Ferguson Puji Temperamen Giggs Di Pengadilan

“Itu, menurut saya tidak begitu positif, karena saya pikir penting untuk bermimpi, tetapi saya mulai bermimpi, saya pikir, selangkah demi selangkah. Tidak, Anda tahu, terlalu jauh.”

Paolini terkejut saat menyadari bahwa pemain lain memiliki mimpi dan tujuan tersebut sejak usia muda.

“Bagi saya, sungguh mengejutkan melihat wawancara dari Nole (Novak Djokovic) saat ia masih kecil yang mengatakan bahwa ia ingin menjadi petenis nomor satu dunia, dan Wimbledon,” katanya.

“Saya menonton ini, dan saya berkata, sungguh tidak dapat dipercaya bahwa Anda dapat bermimpi saat masih kecil. Saya tidak memimpikannya, Anda tahu, saat saya masih kecil.

“Sungguh tidak dapat dipercaya melihat Jannik (Sinner) saat ia berusia 15 tahun mengatakan bahwa mimpinya adalah menjadi petenis nomor satu, dan bagi saya itu sesuatu yang berbeda. Saya tidak pernah bermimpi untuk berada di final Grand Slam, dan saya di sini.”

Baca Juga :  Kerusakan Katup Di Seine Penyebab Acara Paris 2024 Batal

Paolini akan melawan petenis nomor satu dunia asal Polandia dan juara Prancis Terbuka tiga kali Iga Swiatek di final hari Sabtu, yang memberinya kesempatan untuk menggunakan keterampilan bahasa Polandia-nya, karena ibu petenis Italia itu berasal dari Polandia.

“Saya mencoba berbicara dalam bahasa Polandia, tetapi itu tidak mudah. ​​Saya sedikit malu karena saya tidak merasa benar-benar percaya diri,” kata Paolini.

“Tetapi tentu saja, ketika saya melihatnya, saya mengucapkan selamat atas gelar yang bisa dimenangkannya. Dia melakukan hal yang sama. Dia memberi selamat kepada saya setelah Dubai.”

Paolini akan memasuki final dengan penuh percaya diri karena dia juga telah mencapai semifinal ganda putri di Roland Garros.

Baca Juga :  Kemenangan 6-0 Arsenal Atas Lens Sungguh Di Luar Mimpi

“Melangkah ke lapangan dan percaya bahwa Anda bisa menang, itu adalah cara yang sama sekali berbeda untuk melihat pertandingan,” kata Paolini.

“Ketika Anda tidak percaya diri, itu sedikit lebih rumit dalam tenis, karena itu adalah olahraga yang sangat mental.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :