Pantai Venice California Yang Terkenal Bermasalah Tunawisma

Pantai Venice Bermasalah Tunawisma
Pantai Venice Bermasalah Tunawisma

Venice, California| EGINDO.co –  Pantai Venice di California: Identik dengan matahari, selancar, pohon palem dan, sekarang, tunawisma.

Sebanyak 200 tenda berjejer di tepi laut di kota kawasan Los Angeles ini yang selama beberapa dekade telah menjadi daya tarik bagi para peselancar dan turis.

Daerah ini merupakan campuran kacau dari bahan apa pun yang dapat menciptakan tempat berlindung, dan limbah dan detritus, di tengah kondisi kebersihan yang mengerikan. Bau urin bersaing dengan lotion berjemur.

“Saya tidak menyangka akan melihat begitu banyak tunawisma di sini di Venesia.

Sudah di Hollywood beberapa hari yang lalu, saya agak terkejut, tetapi di sini, semua tenda ini saling bersentuhan, gubuk-gubuk ini, terpal ini, hampir seperti desa,” kata John Jackson, yang berkunjung dari negara bagian Alabama, AS selatan.

Sebelum pandemi virus corona, pihak berwenang membuat para tunawisma yang tinggal di pantai menurunkan tenda mereka di siang hari.

Tetapi balai kota menangguhkan aturan itu untuk membatasi risiko penularan di antara orang-orang yang sudah rentan terhadap penyakit.

Tunawisma di daerah Venesia, banyak di antaranya kehilangan tempat di tempat penampungan dan makanan gratis karena pandemi, telah menggunakan krisis kesehatan untuk berkumpul di pantai kota.

“Tunawisma telah menjadi bagian dari cerita rakyat Venesia sejak tahun 60-an atau 70-an, tetapi sekarang jumlahnya meledak. Dan mereka juga berubah,” kata seorang asisten di toko suvenir yang tidak mau disebutkan namanya.

“Dulu banyak dari mereka adalah hippie, gelandangan pantai yang kurang lebih memilih cara hidup ini. Sekarang mereka benar-benar orang miskin.

Hampir semua orang di luar sana sangat buruk secara fisik dan mental,” kata pria berusia 60-an ini.

Baca Juga :  Hakim AS Membatalkan Larangan Senjata Serbu California

“Saya melihat rasa sakit, penyakit mental, obat-obatan … Dan itu sulit bagi saya bulan lalu,” kata Denise Diangelo, seorang wanita tunawisma yang berbicara kepada AFP di dekat perkemahan tepi pantai.

“Mungkin masalah utama yang saya alami secara pribadi adalah tidur. Biasanya saya suka tidur sendirian di tepi air, Samudra Pasifik, untuk menghindari masalah,” kata Diangelo.

Satu-satunya tempat berteduh, katanya, adalah payung pantai. Tepat sebelum pandemi, hampir 2.000 orang tercatat sebagai tunawisma di jalan-jalan Venesia.

Jumlahnya terus bertambah. Tetapi sekarang setelah kehidupan kembali normal dan turis kembali, kamp tunawisma di tepi pantai mulai mengganggu beberapa orang dan bahkan mengambil sikap politik.

Mike Bonin, seorang anggota dewan kota yang menganjurkan relokasi populasi tunawisma, telah menemukan dirinya mengunci tanduk dengan kantor sheriff Los Angeles County dan asosiasi lingkungan yang menginginkan evakuasi tunawisma yang jauh lebih kuat.

MASALAH KRONIS DI CALIFORNIA

Seperti banyak orang yang mengunjungi Los Angeles, Jackson, turis Alabama, mengatakan dia tidak dapat memahami “mengapa semua orang ini kehilangan tempat tinggal ketika California memiliki reputasi sebagai orang kaya.”

Memang, California membanggakan ekonomi terbesar kelima di dunia dalam hal PDB. Tapi itu juga salah satu negara bagian AS dengan orang-orang paling miskin.

Ini memegang gelar menyedihkan sebagai rumah bagi populasi tunawisma terbesar di Amerika: lebih dari 66.000 di Los Angeles County saja sebelum COVID-19, naik hampir 13 persen dari tahun sebelumnya.

Salah satu alasan utama untuk ini, menurut agen kota Los Angeles yang mencoba mengatasi tunawisma, adalah kurangnya perumahan yang terjangkau di kota di mana sewa sangat mahal.

Sewa melonjak 65 persen dari 2010 hingga 2020, hampir dua kali lipat tingkat kenaikan rata-rata untuk negara secara keseluruhan.

Baca Juga :  Apa Yang Harus Dilakukan Jika Ada Kasus COVID-19 Di Sekolah?

Pada periode yang sama, median pendapatan rumah tangga Los Angeles hanya naik 36 persen.

Beberapa kelompok bekerja untuk memberikan bantuan dan perumahan bagi para tunawisma di Venesia, tetapi ini adalah pekerjaan yang sulit karena beberapa dari mereka telah hidup di jalanan selama bertahun-tahun.

Ambil kasus Rodrick Sims, yang berusia 50 tahun dan telah menjadi tunawisma selama 15 tahun.

Dia mengatakan keturunannya dimulai ketika dia bercerai. “Saya tidak tahu harus berbuat apa. Saya berharap mereka memberi saya, Anda tahu, tempat di mana saya bisa mulai belajar bagaimana hidup di dalam lagi,” katanya kepada AFP sambil makan anggur di luar tendanya di pantai. “Aku akan memberitahumu, ketika kamu berada di luar, kamu menjadi liar, seperti orang liar yang liar.”

Sumber : CNA/SL