Panel Kerusuhan Capitol Voting Untuk Menahan Ajudan Trump

Mark Meadows
Mark Meadows

Washington | EGINDO.co – Anggota parlemen yang menyelidiki serangan terhadap US Capitol memberikan suara bulat pada Senin (13 Desember) untuk melanjutkan tuduhan penghinaan pidana terhadap mantan kepala staf Donald Trump karena menolak untuk bersaksi.

Mark Meadows telah menjelaskan bahwa dia tidak berniat memenuhi panggilan pengadilan untuk muncul di hadapan komite pemilihan kongres 6 Januari dan melewatkan deposisi yang dijadwalkan untuk kedua kalinya minggu lalu.

Anggota sedang menyelidiki upaya Trump untuk membalikkan kekalahannya dalam pemilihan presiden 2020 melalui kampanye anti-demokrasi yang menyebabkan kerusuhan Capitol yang mematikan – dan bantuan yang didapatnya dari Meadows.

Kepala Gedung Putih keempat dan terakhir Trump – seorang mantan anggota kongres – mengatakan kepada panel bahwa dia akan menahan kesaksian sampai pengadilan menyelesaikan klaim mantan bosnya tentang “hak istimewa eksekutif”, yang memungkinkan presiden untuk merahasiakan percakapan tertentu dengan para pembantunya.

“Warisan apa pun yang dia pikir dia tinggalkan di DPR, ini adalah warisannya sekarang: Mantan kolega memilihnya untuk penuntutan pidana karena dia tidak akan menjawab pertanyaan tentang apa yang dia ketahui tentang serangan brutal terhadap demokrasi kita,” kata ketua komite Bennie Thompson .

“Itu warisannya. Tapi dia tidak memberi kita pilihan. Tuan Meadows menempatkan dirinya dalam situasi ini. Dia sekarang harus menerima konsekuensinya.”

“TEMPAT UNIK”
Penyelidik berpendapat Meadows telah merusak hak untuk menolak kesaksian, karena ultra-konservatif mempromosikan memoar baru yang mencakup akun terperinci 6 Januari dan percakapannya dengan Trump.

Dia juga berbicara berkali-kali tentang serangan itu dalam penampilan primetime di jaringan kabel sayap kanan Fox News.

Banyak pertanyaan yang ingin diajukan panitia kepadanya menyangkut 6.600 halaman catatan yang diambil dari akun email pribadi dan sekitar 2.000 pesan teks yang dia serahkan sebelum dia berhenti bekerja sama, tanpa mengklaim hak istimewa apa pun.

Baca Juga :  AS Membatalkan Pengerahan Dua Kapal Perang Di Laut Hitam

Pengadilan banding pekan lalu menolak upaya Trump untuk menghentikan komite mengakses dokumen dan kesaksian dari mantan pembantu Gedung Putih, setuju dengan pengadilan yang lebih rendah bahwa mantan presiden yang kalah tidak memberikan alasan untuk kerahasiaan. Dia diberi waktu dua minggu untuk mengajukan banding.

Meadows adalah ajudan paling senior Trump pada saat serangan itu dan dilaporkan bersama presiden saat itu di Gedung Putih ketika para perusuh menerobos Capitol.

Komite mengatakan dia “berada secara unik untuk memberikan informasi penting, memiliki peran resmi di Gedung Putih dan peran tidak resmi terkait dengan kampanye pemilihan ulang Trump.”

Penyelidikan itu merilis dokumen setebal 51 halaman pada hari Minggu yang menjelaskan beberapa komunikasi Meadows, termasuk email 5 Januari di mana dia memberi tahu orang yang tidak dikenal bahwa Garda Nasional bersiaga untuk “melindungi orang-orang pro-Trump”.

“PESAN PANIK”
Cache termasuk “pesan panik” ke Meadows dari lusinan pejabat administrasi selama serangan itu, kata anggota panel Adam Schiff.

Donald Trump Jr dan “beberapa pembawa acara Fox News” juga mengulurkan tangan, mendesaknya agar presiden menghentikan para perusuh, kata wakil ketua komite Liz Cheney.

Komite akan memberi lampu hijau kutipan penghinaan pada Senin malam dan Dewan Perwakilan Rakyat yang dikendalikan Demokrat diperkirakan akan memberikan suara pada Selasa untuk merujuk Meadows ke Departemen Kehakiman.

Jadwal untuk keputusan pengisian belum terungkap. Jika terbukti bersalah, Meadows bisa menghadapi hukuman penjara enam bulan untuk setiap tuduhan penghinaan, tetapi kemungkinan besar akan didenda.

Menuduh komite terpilih menyalahgunakan kekuasaannya, Meadows menggugat sembilan anggotanya dan Ketua DPR Nancy Pelosi pekan lalu, meminta pengadilan federal untuk memblokir penegakan panggilan pengadilan yang dikeluarkan kepadanya dan Verizon untuk catatan teleponnya.

Baca Juga :  Bendahara KONI Tangsel Ditahan, Tersangka Korupsi Dana Hibah

Pengacaranya George Terwilliger menulis kepada panel pada hari Senin untuk mengecam penuntutan yang diusulkan sebagai “secara nyata tidak bijaksana, tidak adil dan tidak adil”.

Ribuan pendukung Trump, banyak yang terkait dengan kelompok ultra-nasionalis dan supremasi kulit putih, menyerbu Capitol 11 bulan lalu dalam upaya untuk membatalkan kemenangan pemilihan Presiden Joe Biden.

Dalam pidato berapi-api sebelumnya hari itu, Trump mengulangi klaim palsu penipuan pemilu yang telah dia buat selama berbulan-bulan dan meminta para pendukung untuk berbaris di Capitol dan “berjuang seperti neraka”.

DPR memilih untuk merekomendasikan dakwaan terhadap mantan ahli strategi Gedung Putih Steve Bannon pada bulan Oktober. Dia menghadapi persidangan pada Juli atas dua tuduhan penghinaan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :