Panama Mencari Sumber Air Baru Untuk Kanal

Terusan Panama butuh air
Terusan Panama butuh air

Panama City | EGINDO.co – Panama sedang mencari sumber air baru untuk Terusan Panama, yang menggerakkan enam persen perdagangan maritim global namun baru-baru ini harus membatasi lalu lintas karena kekeringan, kata operatornya.

Kanal tersebut, sebuah keajaiban teknik yang menyediakan jalan pintas antara Atlantik dan Pasifik, diperkirakan akan mengalami kerugian puluhan juta dolar setelah harus membatasi lalu lintas dari sekitar 40 menjadi 32 kapal per hari.

Ricuarte Vasquez, administrator kanal, mengatakan kepada wartawan di Panama pada hari Selasa bahwa “sumber pasokan (air) lain diperlukan untuk mengatur Danau Gatun” – sebuah reservoir buatan yang merupakan bagian penting dari jalur air (80 km) yang diresmikan pada tahun 1914.

Baca Juga :  Spanyol Akan Kirim Enam Tank Leopard 2A4 Ke Ukraina

Ini digunakan terutama oleh klien dari Amerika Serikat, Cina, dan Jepang.

Setiap kapal yang bergerak melalui kanal membutuhkan 200 juta liter air tawar untuk memindahkannya melalui sistem kunci yang rumit, yang disediakan oleh dua danau buatan yang dialiri oleh curah hujan.

Danau-danau tersebut juga memasok air minum ke separuh negara berpenduduk sekitar 4,2 juta orang.

Namun, Panama sedang menghadapi kekeringan parah, yang diperburuk oleh fenomena cuaca El Nino, yang juga memaksa pengelola kanal untuk membatasi jalur air bagi kapal-kapal dengan draft (kedalaman air) maksimum 13,11 m.

Pembatasan ini diperkirakan akan menyebabkan penurunan pendapatan sekitar US$200 juta pada tahun 2024.

Vasquez mengatakan salah satu opsi yang sedang dipertimbangkan adalah pembangunan bendungan di Sungai Indio, sebelah barat kanal, dimana air dapat dialirkan ke Danau Gatun melalui pipa sepanjang delapan kilometer.

Baca Juga :  Petani Banyuwangi Belajar Bercocok Tanam Gunakan Drone

Cara lainnya adalah mengambil air dari Danau Bayano di sebelah timur, danau terbesar kedua di Panama setelah Gatun.

“Memang ada pola cuaca berbeda yang mempengaruhi tingkat curah hujan,” kata Vasquez tentang keadaan sulit tersebut.

Kanal tersebut mencatat rekor antrian 163 kapal pada 9 Agustus. Pada hari Selasa, jumlahnya turun menjadi 116.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :