Pakta AS-ASEAN Mengatasi Masalah Terbesar Di Zaman Kita

Presiden Joe Biden bersama delegasi AS di Phnom Penh
Presiden Joe Biden bersama delegasi AS di Phnom Penh

Phnom Penh | EGINDO.co – Kepala pemerintahan Asia Tenggara mengadakan pembicaraan pada Sabtu (12 November) dengan para pemimpin global yang berkunjung termasuk Presiden AS Joe Biden, yang memuji peluncuran pakta AS-ASEAN baru sebagai langkah penting untuk mengatasi “masalah terbesar di zaman kita “.

Dalam kunjungan pertamanya ke Asia Tenggara sebagai presiden, Biden mengatakan kawasan itu adalah jantung dari strategi Indo-Pasifik pemerintahannya dan Washington melakukan sumber daya, bukan hanya retorika, di bawah Kemitraan Strategis Komprehensif yang baru.

“Bersama-sama kita akan mengatasi masalah terbesar di zaman kita, mulai dari iklim, hingga keamanan kesehatan, untuk mempertahankan diri dari ancaman signifikan terhadap tatanan berbasis aturan,” katanya, membuka pertemuan di Kamboja dengan para pemimpin dari 10 anggota Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

“Kita akan membangun Indo Pasifik yang bebas dan terbuka, stabil dan sejahtera, serta tangguh dan aman,” tambahnya.

ASEAN melibatkan sejumlah pemimpin, termasuk Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, Perdana Menteri Australia Anthony Albanese dan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol.

Baca Juga :  Kebijakan Subsidi Dan Insentif Tidak Cukup, Investasi EBT

Acara tersebut adalah yang pertama dari rangkaian KTT di Asia Tenggara selama tujuh hari ke depan yang diperkirakan akan membahas isu-isu global yang rumit, mulai dari perang di Ukraina, iklim, dan ketegangan regional atas Selat Taiwan, Laut China Selatan, dan Korea Utara. peluncuran rudal.

Kehadiran Biden datang ketika Amerika Serikat berusaha untuk menegaskan kembali dirinya setelah periode ketidakpastian regional tentang komitmennya di bawah pendahulu AS Donald Trump, dan upaya bersama oleh saingannya China untuk meningkatkan pengaruhnya dan mengisi kekosongan.

China dan ASEAN mengumumkan peningkatan hubungan mereka ke tingkat kemitraan strategis komprehensif tahun lalu.

ANCAMAN SERIUS
Sebelumnya pada hari Sabtu, pemimpin Korea Selatan Yoon mengusulkan mekanisme dialog dengan China dan Jepang untuk mengatasi krisis di masa depan termasuk dari dampak perang di bidang-bidang seperti keamanan pangan dan energi serta perubahan iklim.

Yoon dan Kishida dari Jepang juga mengkritik upaya Korea Utara untuk meningkatkan kemampuan nuklir dan misilnya, menyebutnya sebagai ancaman yang serius dan tidak dapat diterima. Dalam pertukaran terpisah dengan Perdana Menteri China Li Keqiang, Kishida mengatakan Jepang dan China harus berusaha untuk membangun hubungan yang “konstruktif dan stabil”.

Baca Juga :  Kamboja Menangkap Ikan Air Tawar Terbesar Tercatat Di Dunia

Para pemimpin ASEAN pada hari Jumat mengeluarkan “peringatan” kepada para pemimpin militer Myanmar, yang dilarang menghadiri KTT, untuk membuat kemajuan terukur dalam rencana perdamaian.

Para pemimpin global akan menghadiri KTT Asia Timur di Phnom Penh pada hari Minggu, menjelang pertemuan bisnis dan KTT para pemimpin G20 di Bali minggu depan, sebelum pindah ke Bangkok untuk forum Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC).

Pada pertemuan tersebut, Biden akan fokus pada kawasan Indo-Pasifik dan berbicara tentang komitmen AS terhadap tatanan berbasis aturan di Laut China Selatan, kata seorang pejabat senior administrasi awal pekan ini.

Beberapa analis meremehkan ekspektasi perkembangan dramatis dari kehadiran Biden, tetapi mencatat bahwa hal itu menunjukkan bahwa Amerika Serikat kembali ke “diplomasi normal”, termasuk dengan peningkatan hubungan strategis dengan ASEAN.

“Itu tidak berarti sesuatu yang konkret, tetapi secara simbolis itu menempatkan AS pada level yang sama dengan China,” kata Greg Poling, kepala program Asia Tenggara di Pusat Kajian Strategis dan Internasional Washington.

Baca Juga :  Joe Biden Tandatangani RUU Pertahanan Senilai US$ 770 Miliar

Biden pada hari Sabtu mengatakan pertemuan itu akan membahas perang “brutal” Rusia melawan Ukraina dan upaya AS untuk mengatasi dampak global perang tersebut.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menghadiri acara tersebut atas nama Presiden Vladimir Putin, sementara tuan rumah Indonesia pada hari Sabtu mengkonfirmasi bahwa Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy akan berpidato di pertemuan G20 secara virtual.

Ukraina berusaha untuk memperkuat keterlibatannya dengan ASEAN dan menteri luar negerinya, Dmytro Kuleba, meminta para pemimpinnya untuk mengutuk invasi Rusia ke Ukraina, memperingatkan bahwa bersikap netral bukanlah kepentingan mereka.

Dia juga mendesak mereka untuk mencegah Rusia menahan pergerakan produk pertanian Ukraina di bawah kesepakatan biji-bijian Laut Hitam, yang dapat berakhir pada 19 November, dan “menghentikan Rusia memainkan permainan kelaparan dengan dunia”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :