Paket Stimulus Tambahan RM150 Miliar Perpanjang Lockdown

Perdana Menteri Muhyiddin Yassin
Perdana Menteri Muhyiddin Yassin

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin meluncurkan paket stimulus ekonomi baru senilai RM150 miliar (US$36,2 miliar) pada Senin (28 Juni), dalam upaya untuk mengurangi dampak dari lockdown total yang berkelanjutan.

Berbicara dalam pidato nasional yang disiarkan televisi, Muhyiddin mengatakan paket yang dinamai paket perlindungan rakyat dan pemulihan ekonomi (Pemulih) bertujuan untuk memungkinkan orang mengatasi kesulitan keuangan yang timbul dari COVID-19.

“Saya berharap paket keuangan ini dapat membantu Anda melanjutkan hidup Anda dalam beberapa bulan mendatang. Saya sadar banyak dari Anda yang terkena dampak buruk, akibat berjuang melawan pandemi COVID-19 selama lebih dari setahun,” katanya.

“Meskipun jutaan orang Malaysia telah menerima bantuan keuangan dari pemerintah sejak Maret 2020 … saya mengerti bahwa bantuan harus diperpanjang selama pandemi masih berlangsung.”

Dia mengatakan bahwa RM4,6 miliar akan disisihkan di bawah skema bantuan khusus COVID-19 (BKC) untuk membantu 11 juta orang, terutama orang tua dan mereka yang belum menikah.

Ini termasuk kategori B40 (40 persen terbawah) dan M40 (40 persen menengah), yang ditetapkan untuk menerima antara RM250 dan RM1,300.

Muhyiddin menambahkan bahwa RM500 juta lagi akan disisihkan untuk mereka yang kehilangan pendapatan akibat pandemi. Di bawah skema ini, sekitar 1 juta penduduk kemungkinan akan menerima RM500 masing-masing.

Untuk membantu masyarakat dalam biaya utilitas, pemerintah akan memberikan diskon tagihan listrik antara 5 hingga 40 persen untuk rumah tangga selama tiga bulan mulai Juli, dengan batas maksimum 900 kilowatt jam sebulan.

Untuk usaha kecil dan menengah, Muhyiddin mengatakan bahwa pemerintah telah setuju untuk memberikan pembayaran tambahan berdasarkan hibah prihatin khusus (GKP), di mana perusahaan yang memenuhi syarat akan menerima RM500 pada bulan September dan RM500 lainnya pada bulan November.

Perdana Menteri mengatakan bahwa skema ini dapat membantu meningkatkan arus kas untuk sekitar 1 juta usaha kecil dan menengah seperti tukang cukur, pemilik bengkel, toko roti dan pusat perawatan kesehatan.

MORATORIUM PINJAMAN BAGI INDIVIDU DAN PEMILIK USAHA

Muhyiddin juga mengumumkan bahwa di bawah paket Pemulih, individu dari kelompok B40, M40 dan T20 (20 persen teratas), serta pemilik bisnis, akan dapat menerima moratorium enam bulan otomatis dari bank.

Berbeda dengan skema sebelumnya, pemohon moratorium pinjaman tidak lagi terkendala beberapa syarat antara lain persyaratan untuk menunjukkan bukti kehilangan penghasilan atau pekerjaan akibat pandemi.
“Saya berharap inisiatif moratorium ini akan membantu peminjam individu dan UKM dalam mengelola masalah arus kas mereka selama periode yang penuh tantangan ini. Namun, saya juga menyarankan masyarakat untuk menggunakan ini hanya untuk penggunaan darurat dan tidak membuat komitmen keuangan tambahan. ,” dia berkata.

Sebelum pengumuman Senin, Putrajaya telah meluncurkan tujuh paket stimulus senilai total RM380 miliar.

Pada hari Minggu, Muhyiddin mengumumkan bahwa Malaysia akan memperpanjang fase 1 penguncian nasionalnya setelah 28 Juni untuk mengekang penyebaran COVID-19.

Pembatasan ditetapkan untuk berakhir pada hari Senin tetapi Muhyiddin mengatakan bahwa mereka tidak akan dilonggarkan sampai kasus harian turun di bawah 4.000.

Dia juga mengatakan kepada wartawan bahwa paket bantuan keuangan yang lebih komprehensif akan diperluas ke keluarga berpenghasilan rendah serta usaha kecil dan menengah yang terkena dampak pandemi.

“Semua orang menunggu bagaimana pemerintah akan membantu mereka yang terkena dampak. Saya ingin menekankan di sini bahwa bantuan akan diberikan kepada kelompok B40 dan M40, dan moratorium pinjaman untuk kelompok T20, kami juga akan mempertimbangkan kebutuhan mereka. . Ini akan menjadi paket yang komprehensif,” kata Muhyiddin di akhir pekan.

“Yang penting bagi kami untuk memberikan dukungan kepada semua lapisan masyarakat, dan dalam iklim saat ini, sekitar 12 juta orang terpengaruh. Kami dapat meningkatkan tingkat bantuan yang diberikan kepada mereka,” tambahnya.

Dalam sebuah pernyataan pada Minggu malam, Menteri Senior Pertahanan Ismail Sabri Yaakob mengatakan bahwa fase 1 dari perintah kontrol gerakan (MCO) akan dipertahankan hingga tiga indikator nilai ambang batas tercapai.

Indikatornya, jumlah kasus harian COVID-19 turun menjadi di bawah 4.000, tingkat penggunaan tempat tidur di unit perawatan intensif berada pada level sedang dan 10 persen populasi telah menerima dua dosis vaksin COVID-19.

“Berdasarkan evaluasi risiko yang dilakukan Kementerian Kesehatan, pemerintah akan mempertahankan periode fase 1 secara nasional,” kata Ismail Sabri dalam keterangannya.

“Ini dengan mempertimbangkan situasi saat ini yang belum berhasil transisi dari fase 1 ke fase 2, di mana grafik harian kasus positif COVID-19 menunjukkan tren horizontal,” tambahnya.

Pada Senin, Malaysia mencatat 5.218 kasus baru COVID-19. Sekarang ada lebih dari 735.000 kasus secara nasional. Lebih dari 4.900 orang telah meninggal karena COVID-19 di Malaysia.
Sumber : CNA/SL