Pakatan Harapan Menunjuk Anwar Sebagai Calon Perdana Menteri

Anwar Ibrahim
Anwar Ibrahim

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Pakatan Harapan (PH) telah mendukung pemimpin oposisi Anwar Ibrahim sebagai calon perdana menteri koalisi untuk pemilihan umum berikutnya.

Dalam dokumen berjudul “Port Dickson Resolution” yang dirilis Jumat (9/4), PH menambahkan pihaknya juga terbuka untuk negosiasi dan kerja sama dengan pihak mana pun.

“Mundurnya para pemimpin Pakatan Harapan di Port Dickson pada 8 dan 9 April memutuskan bahwa ketua Pakatan Harapan Datuk Seri Anwar Ibrahim akan memimpin kampanye pemilihan umum ke-15 dan kemudian ditunjuk sebagai calon perdana menteri Malaysia,” bunyi dokumen itu.

Koalisi juga mendesak Perdana Menteri Muhyiddin Yassin untuk segera menasihati raja untuk mengumpulkan kembali parlemen dan mengakhiri keadaan darurat, yang diumumkan pada Januari ketika sistem perawatan kesehatan publik dikatakan berada pada titik puncaknya.

Deklarasi tersebut telah menyebabkan parlemen ditangguhkan, sementara cabang eksekutif dan yudikatif terus berfungsi.

Meskipun pemilihan umum berikutnya akan jatuh tempo pada tahun 2023, Muhyiddin telah berjanji untuk membubarkan parlemen setelah pandemi COVID-19 selesai sebagai tanggapan atas kritik atas legitimasi pemerintahannya.

Muhyiddin ditunjuk sebagai perdana menteri tahun lalu setelah pergolakan kekuasaan di Putrajaya, yang menyebabkan jatuhnya pemerintah PH. Anwar telah mengklaim pada September tahun lalu bahwa ia memiliki “mayoritas yang kuat, tangguh, dan meyakinkan” untuk membentuk pemerintahan berikutnya, sementara presiden Organisasi Nasional Melayu Bersatu Ahmad Zahid Hamidi kemudian mengatakan partai itu tidak akan menghentikan anggota parlemennya untuk mendukung Anwar sebagai Perdana Menteri.

“Kami mengambil sikap terbuka dalam bernegosiasi dan bekerja sama dengan pihak manapun, berdasarkan prinsip dan agenda reformasi untuk kepentingan rakyat,” bunyi Resolusi Port Dickson.

“Kami akan memulai serangkaian roadshow ke negara bagian untuk memberi pengarahan kepada orang-orang tentang sikap Pakatan Harapan dan penawaran tentang masalah-masalah yang berkaitan dengan ekonomi rakyat, stabilitas politik, dan krisis pandemi COVID-19,” tambahnya.

Dokumen tersebut juga menyatakan bahwa PH adalah “aliansi politik yang dinamis, demokratis dan pragmatis” yang siap memikul tanggung jawab untuk “memulihkan negara setelah pemilihan umum berikutnya”.

Ketua komunikasi Parti Keadilan Rakyat (PKR) Fahmi Fadzil membenarkan bahwa retret PH dua hari dihadiri oleh tiga pemimpin partai utama koalisi – Anwar sebagai presiden PKR, sekretaris jenderal Partai Aksi Demokrat Lim Guan Eng dan presiden Parti Amanah Negara Mohamad Sabu .

Hadir pula anggota Dewan Kepresidenan PH, Ketua Menteri Selangor Amirudin Shari, Ketua Menteri Negeri Sembilan Aminuddin Harun, dan Ketua Menteri Penang Chow Kon Yeow.

Sumber : CNA/SL