Pabrik Logam China Pangkas Produksi Karena Prospek Buruk

Pabrik Logam China Pangkas Produksi
Pabrik Logam China Pangkas Produksi

Foshan | EGINDO.co – Menyusutnya pesanan di dalam dan luar negeri memaksa banyak pabrik barang logam di provinsi Guangdong selatan China tutup untuk liburan Tahun Baru Imlek beberapa minggu lebih awal dari biasanya, sementara beberapa juga memangkas rencana produksi tahun depan, kata produsen.

Penutupan yang diperpanjang di konsumen logam utama dunia akan melihat stok logam primer yang digunakan untuk membuat barang jadi menumpuk, menekan harga bahan mentah tersebut hingga 2023.

Permintaan di konsumen logam utama dunia telah terpukul keras tahun ini oleh kemerosotan di sektor properti besar negara itu, serta langkah-langkah pengendalian COVID-19 yang ketat yang merugikan aktivitas industri untuk waktu yang lama.

China tiba-tiba meninggalkan kebijakan COVID-19 yang ketat awal bulan ini, tetapi pencabutan pembatasan telah menyebabkan tingkat infeksi yang tinggi, yang semakin mengganggu produksi.

Baca Juga :  Rudal Rusia Lukai 12 Warga Tak Jauh Dari Pembangkit Nuklir

Aktivitas pabrik diperkirakan akan memperpanjang penurunan pada bulan Desember, jajak pendapat Reuters menunjukkan pada hari Jumat.

Pesanan luar negeri untuk produk China juga turun karena ekonomi global melambat.

“Pesanan kami dipotong 30 persen karena pelanggan kami, yaitu pengolah logam, menghentikan produksinya karena konsumsi yang melemah dari real estat,” kata seorang manajer di produsen paduan seng yang berbasis di Guangdong dengan produksi bulanan 2.000 ton.

Perusahaan telah menutup pabriknya untuk liburan Tahun Baru Imlek yang dimulai pada 21 Januari, dan meminta para pekerja untuk tidak kembali hingga setelah 5 Februari.

Pabrik-pabrik China biasanya menghentikan produksi selama dua minggu selama Tahun Baru Imlek agar para pekerja dapat pulang untuk merayakan festival bersama keluarga mereka.

“Tahun ini, setidaknya setengah dari pemasok dan pelanggan kami telah menghentikan produksinya selama sekitar satu bulan,” kata produsen tabung tembaga yang berbasis di Foshan, sebuah kota industri di provinsi Guangdong selatan.

Baca Juga :  PM Johnson Batalkan Perjalanan Ke India Khawatiran Covid-19

Pada bulan Desember, pembuat AC, pengguna utama tabung tembaga, memangkas jadwal produksi mereka sebesar 39 persen pada tahun tersebut menjadi 11,7 juta unit, kata Suo Xiaofang, wakil manajer umum penelitian peralatan rumah tangga di penyedia informasi ChinaIOL.com.

Sebagian besar produsen produk ekstrusi aluminium di Foshan juga telah tutup untuk liburan, kata Li Suheng, analis logam non-ferro di CITIC Futures.

“Ini akan berdampak signifikan pada permintaan aluminium dalam jangka pendek,” katanya dalam sebuah konferensi yang diadakan oleh Shanghai Metals Market di Foshan, Jumat.

Stok logam ringan diperkirakan mencapai 1,24 juta ton pada Februari, tambah Li, dibandingkan dengan sekitar 500.000 ton bulan ini.

Baca Juga :  Teknologi Modifikasi Cuaca, Upaya Cegah Karhutla Sejak Dini

Penutupan yang meluas terjadi bahkan setelah Beijing mengeluarkan serangkaian langkah kebijakan baru untuk menghidupkan kembali sektor properti yang terlilit utang dan menjanjikan dukungan kepada industri konsumen dan jasa yang kesulitan.

Peserta sektor logam mengatakan akan membutuhkan waktu bagi kebijakan tersebut untuk memacu permintaan aktual dan kepercayaan konsumen untuk pulih.

Produsen produk tembaga dan aluminium lainnya yang berbasis di Foshan berencana memangkas produksi sebanyak 20 persen pada paruh pertama tahun 2023 dari periode yang sama tahun lalu, kata seorang manajer.

Demikian pula, produsen tabung tembaga yang berbasis di Guangdong mengatakan perusahaannya juga berencana memangkas produksi tahun depan sebesar 20.000 hingga 30.000 ton. Produksi tahun ini sudah diturunkan 80.000 ton menjadi 520.000 ton, katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :