Pabrik Asia Ambil Risiko Omicron Dengan Tenang Saat Ini

Pabrik Hadapi Risiko Omicron dengan tenang
Pabrik Hadapi Risiko Omicron dengan tenang

Tokyo | EGINDO.co – Aktivitas pabrik Asia tumbuh pada bulan Desember karena perusahaan mengambil kasus global yang meningkat dari varian virus corona baru Omicron dengan tenang, meskipun kendala pasokan yang terus-menerus dan kenaikan biaya input mengaburkan prospek beberapa ekonomi.

Meningkatnya tingkat infeksi global telah mengangkat alis di antara pembuat kebijakan, dengan wabah di China memaksa beberapa perusahaan untuk menangguhkan produksi dan mengancam akan mengganggu output untuk raksasa chip memori seperti Samsung Electronics.

Untuk saat ini, bagaimanapun, pukulan langsung dari Omicron pada output tampak lemah, menurut survei yang dirilis pada hari Senin (3 Januari) dan Selasa.

Aktivitas pabrik China tumbuh pada laju tercepat dalam enam bulan di bulan Desember, Indeks Manajer Pembelian (PMI) Manufaktur Caixin/Markit menunjukkan pada hari sebelumnya.

Temuan dari survei swasta, yang lebih berfokus pada perusahaan kecil di wilayah pesisir, sama dengan yang ada di PMI resmi China yang menunjukkan peningkatan aktivitas pabrik.

Bagian lain di Asia juga bernasib baik, dengan aktivitas pabrik berkembang di negara-negara mulai dari Vietnam hingga Malaysia dan Filipina.

“IMP manufaktur dan data perdagangan tepat waktu mengungkapkan bahwa industri yang berfokus pada ekspor Asia memperoleh momentum pada pergantian tahun,” kata Alex Holmes, ekonom Asia yang sedang berkembang di Capital Economics.

“Sementara varian Omicron menghadirkan ancaman utama terhadap prospek, itu tidak mungkin menyebabkan gangguan industri yang hampir sama seperti yang dilakukan Delta di Q3,” katanya.

Di Jepang, ekonomi terbesar ketiga di dunia, aktivitas manufaktur pada bulan Desember tumbuh selama 11 bulan berturut-turut. Dan eksportir utama Korea Selatan melihat ukuran pabrik utamanya menikmati laju ekspansi tercepat dalam tiga bulan, survei menunjukkan.

Baca Juga :  Omicron Lebih Mungkin Infeksi Ulang Dari Delta, Tidak Ringan

“Kami memperkirakan ekspor Asia dan kenaikan belanja modal akan ditopang oleh pemulihan global yang berkelanjutan, dan IMP manufaktur Asia akan tetap cukup kuat selama beberapa bulan mendatang,” tulis analis di Morgan Stanley dalam sebuah catatan penelitian.

Beberapa ekonom, bagaimanapun, memperingatkan bahwa kekurangan pasokan dan kenaikan biaya input tetap menjadi risiko terutama bagi negara-negara yang bergantung pada ekspor seperti Korea Selatan.

“Mengingat keunggulan Korea Selatan dalam industri otomotif dan elektronik, perbaikan substansial dalam rantai pasokan global akan diperlukan sebelum kita melihat percepatan yang berarti dalam pertumbuhan manufaktur,” kata Joe Hayes, ekonom senior di IHS Markit.

PMI Jepang berada di 54,3 pada bulan Desember, tetap di atas ambang batas 50 yang menunjukkan ekspansi dalam aktivitas, tetapi lebih rendah dari 54,5 November karena pertumbuhan pesanan baru melunak.

PMI Korea Selatan naik menjadi 51,9 dari 50,9 di bulan November untuk menandai ekspansi bulan ke-15 berturut-turut, karena meningkatnya permintaan domestik mengimbangi penjualan luar negeri yang lesu.

Aktivitas manufaktur India terus berkembang pada bulan Desember meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari pada bulan November, karena tekanan harga yang tinggi tetap menjadi perhatian.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :