Osaka Harus Menemukan Ruang Aman Untuk Mengatasi Masalah

Naomi Osaka
Naomi Osaka

London | EGINDO.co – Petenis nomor dua dunia Jepang Naomi Osaka harus meluangkan waktu untuk berada di “ruang aman” dan mencari bantuan untuk memecahkan dilema yang ia hadapi, menurut petenis Amerika terkenal Chris Evert.

Osaka mengundurkan diri dari Prancis Terbuka sebelum putaran kedua setelah kontroversi yang disebabkan oleh keputusannya untuk melewatkan konferensi pers wajib pasca-pertandingan di turnamen tersebut.

Dia mengungkapkan bahwa dia telah menderita kecemasan dan depresi sejak menjadi pusat perhatian dengan memenangkan AS Terbuka pada 2018, yang pertama dari empat Grand Slamnya.

Osaka belum mengumumkan apakah dia akan kembali bermain di Wimbledon yang dimulai pada 28 Juni.

“Saya tidak tahu, saya tidak tahu, saya tidak ada di kepalanya,” Evert, seorang analis untuk penyiar Eurosport, mengatakan kepada Reuters ketika ditanya apakah Osaka harus bermain di kejuaraan lapangan rumput.

“Anda harus berjalan dengan sepatu seseorang. Saya hanya berharap dia meluangkan waktu yang dia butuhkan untuk pergi ke tempat yang aman, tempat yang aman, untuk memiliki orang-orang baik di sekitarnya.

“Dia membutuhkan profesional untuk membantunya mencari tahu, dilema yang dia hadapi.”

Juara Wimbledon tiga kali Evert memenangkan gelar Grand Slam pertamanya, pada usia 19, di Prancis Terbuka pada tahun 1974 dan menyelesaikan karirnya yang terkenal dengan 18 jurusan tunggal.

Osaka berusia 20 tahun ketika dia memenangkan jurusan pertamanya di Flushing Meadows, dan Evert mengatakan bahwa ketenaran dan kekayaan yang tiba-tiba bisa sangat banyak.

“Masalah yang lebih dalam adalah ketika Anda masih muda dan ketika Anda pemalu dan ketika Anda adalah orang yang tertutup dan ketika Anda rentan, maka tiba-tiba Anda adalah orang yang paling terkenal dalam olahraga, saya pikir itulah masalahnya,” Evert kata.

“Itu semakin disesuaikan dengan itu dalam hidup.”

Evert bersimpati atas klaim Osaka bahwa pertanyaan wartawan pada konferensi pers pasca-pertandingan dapat memengaruhi kesehatan mental pemain.

“Saya pikir pers perlu memberi ruang kepada para pemain muda ini untuk berkembang,” kata pria Amerika itu.

“Jangan membuat mereka merasa trauma dengan pertanyaan, pertanyaan berulang atau pertanyaan pribadi. Pers adalah bagian besar dari ini dan mereka juga perlu berubah.”

Namun, Evert menolak seruan agar para pemain tidak harus menghadiri tugas media pasca-pertandingan.

“Para pemain memiliki tanggung jawab untuk berbicara tentang pertandingan mereka, bukan kehidupan cinta mereka, atau masalah lainnya,” katanya.

“Tetapi jika mereka menghasilkan uang sebanyak ini, maka luangkan waktu satu jam, satu setengah jam, tenangkan diri setelah kalah, masuklah selama 15 menit dan jawab saja beberapa pertanyaan tentang bagaimana Anda bermain, apa titik baliknya.

“Pertanyaan-pertanyaan itu adalah permainan yang adil. Pers telah membantu permainan tenis, membantu merek para pemain ini.”
Asosiasi Tenis Wanita (WTA) telah mengatakan bahwa mereka akan melakukan tinjauan persyaratan media pasca-pertandingan sementara penyelenggara Wimbledon mengatakan bahwa mereka bekerja sama untuk menciptakan peningkatan yang berarti.
Sumber : CNA/SL