Organisasi Yang Kacau Membuat Copa America Tahun Ini Unik

Copa America 2021
Copa America 2021

Rio De Janeiro | EGINDO.co – Acara olahraga telah dibatalkan atau terganggu oleh segudang komplikasi selama bertahun-tahun, termasuk perang, wabah penyakit, ketidakpastian ekonomi dan boikot politik, tetapi rangkaian acara yang telah melanda Copa America tahun ini membutuhkan beberapa pukulan.

Turnamen internasional tertua di dunia sepak bola, Copa America setara dengan Kejuaraan Eropa di Amerika Selatan dan merupakan masalah besar bagi pemain seperti Lionel Messi, Luis Suarez dan Neymar.

Kesulitan turnamen dimulai dengan pandemi COVID-19 dan versi 2020 ditunda hingga 2021.

Penundaan tahun ini memaksa peserta tamu Australia dan Qatar untuk mundur karena konflik penjadwalan.

Yang tersisa dua kelompok lima tim, bukan enam.

Namun, alih-alih mengubah format, Konfederasi Sepak Bola Amerika Selatan (CONMEBOL) bersikeras bahwa empat tim teratas di setiap grup lolos ke perempat final, yang berarti hanya dua dari 10 tim yang tersingkir setelah putaran pertama.

CONMEBOL telah membuat pertunjukan meniru model organisasi Eropa dalam beberapa tahun terakhir, dan Copa terbaru adalah yang pertama dengan model co-hosting, menampilkan Kolombia dan Argentina, di ujung benua yang berlawanan.

Mei ini, kurang dari sebulan sebelum kick-off, Kolombia dihapus sebagai tuan rumah bersama setelah kerusuhan sipil di negara itu, dan segera setelah itu, Argentina mundur ketika kasus COVID-19 melonjak.

Masukkan Brasil untuk menyelamatkan hari.

Presiden sayap kanan Brasil Jair Bolsonaro setuju untuk menjadi tuan rumah turnamen dengan pemberitahuan kurang dari dua minggu terlepas dari catatan virus corona yang mengerikan di negara itu.

Hampir setengah juta orang telah meninggal di Brasil, lebih banyak dari negara mana pun di luar Amerika Serikat, dan ribuan masih meninggal setiap minggu.

PEMAIN KECEWA

Keputusan yang diatur oleh Rogerio Caboclo, presiden Konfederasi Sepak Bola Brasil (CBF), tampaknya membuat marah para pemain Brasil, dan mereka berjanji untuk mengambil sikap.

Media lokal melaporkan bahwa para pemain bisa menolak untuk bermain di turnamen.

Sebaliknya, kebalikan lain muncul untuk menenangkan mereka. Caboclo diskors sambil menunggu penyelidikan etika, dan dua hari kemudian, para pemain mengumumkan posisi mereka.

“Untuk alasan yang berbeda, baik kemanusiaan atau profesional, kami tidak puas dengan cara Copa America ditangani oleh CONMEBOL,” tulis mereka di media sosial.

Menekankan bahwa mereka tidak ingin mengambil sikap politik, para pemain tidak menyebutkan Caboclo, CBF atau Bolsonaro, apalagi pandemi.

“Saya akui bahwa saya naif dalam berpikir bahwa para pemain mungkin benar-benar mengambil posisi bersejarah dalam empati dengan orang-orang kami,” tulis mantan striker Brasil Walter Casagrande.

“Itu adalah demonstrasi kepengecutan dalam menghadapi semua yang terjadi di negara ini.”

Setidaknya satu sponsor utama telah menarik diri dan, sementara Mahkamah Agung negara itu akan mendengarkan argumen bahwa turnamen harus dibatalkan, itu diperkirakan akan berlanjut pada hari Minggu (13 Juni), ketika Brasil menghadapi Venezuela. Itu tidak akan terlihat seperti yang seharusnya.

Sumber : CNA/SL