Orchard Towers Akan Jalani Renovasi Selama 2 Tahun

Orchard Towers - Singapura
Orchard Towers - Singapura

Singapura | EGINDO.co – Setelah terkendala oleh bisnis yang buruk dan reputasi yang buruk, Orchard Towers ingin mengubah citranya dengan perubahan total dalam dua tahun ke depan.

Fasad dan kelongsong eksternal baru sedang dalam pengerjaan, dan sejumlah penyewa ramah keluarga mulai berdatangan.

Namun, upaya Orchard Towers untuk melupakan masa lalunya tampaknya akan menjadi perjuangan yang berat.

Manajemennya masih menerima keluhan tentang aktivitas yang meragukan baik di dalam maupun di sekitar lokasi tersebut dari minggu ke minggu.

Tingkat hunian ritel di gedung berusia 53 tahun ini juga saat ini mencapai sekitar 70 persen – relatif sepi dan kosong dibandingkan dengan gedung-gedung tetangganya yang lebih modern di sepanjang kawasan perbelanjaan tersibuk di Singapura.

Penyewa Baru Pindah

Gerai hiburan malam di Orchard Towers berhenti beroperasi awal tahun ini setelah polisi berhenti memberikan dan memperbarui izin mereka.

Banyak bar dan panti pijat yang pernah mendominasi area perbelanjaan di gedung tersebut telah dipindahkan.

Yang menggantikannya adalah bisnis yang lebih ramah keluarga, termasuk toko perabotan, apotek, dan restoran. Pusat pendidikan dan sanggar tari juga telah menyatakan minatnya terhadap ruang yang tersedia.

Manajemen gedung tersebut mengatakan pihaknya berharap dapat menarik para startup dan wirausahawan muda untuk mendirikan toko sehingga dapat memberikan suntikan semangat baru dan menarik perhatian orang lain ke sekitarnya.

Penyewa baru mengatakan mereka tertarik dengan upaya revitalisasi dan rencana peningkatan gedung, serta harga sewa yang terjangkau, yang sekitar 15 persen lebih rendah dibandingkan kompetitornya di sepanjang Orchard Road.

Baca Juga :  580 Kursi DPR Diperebutkan Oleh 9.917 Caleg Di Pemilu 2024

Apa Yang Dikatakan Bisnis ?

Salah satu toko barang antik mengatakan pemiliknya meluangkan waktu untuk melakukan survei terhadap tempat tersebut untuk memastikan bahwa reputasi buruk daerah tersebut tidak akan mempengaruhi bisnisnya, sebelum pindah ke sana tiga bulan lalu.

Mr How Ta Tuang, penasihat di The Antique Room, mengatakan lokasi utama adalah pertimbangan utama, dan yakin bahwa upaya rebranding gedung akan membuahkan hasil.

“Di masa yang akan datang, Orchard Towers akan mengalami perbaikan setelah mereka merombak area ini. Banyak orang akan tertarik untuk mengetahui apa yang terjadi dengan tempat ini,” katanya.

Toko lain yang mengkhususkan diri pada karpet mengatakan bahwa sejak bergabung pada bulan Mei tahun ini, bisnisnya telah meningkat sekitar 10 hingga 20 persen setiap bulannya.

“Jumlah orang yang kami terima (meningkat) dan jenis klien yang datang telah berubah. Profil (bangunan) menjadi sedikit lebih tinggi. Secara keseluruhan sudah ada peningkatan,” kata Bapak Abi Bagheri, direktur pelaksana Orientalist Woven Art.

Ia menambahkan, jika branding gedung tersebut dapat disejajarkan dengan mal-mal terdekat, Orchard Towers akan mampu menarik lebih banyak penyewa dan pengunjung.

“Tampilan dan kesan pertama terhadap suatu bangunan sangat penting bagi mereka (orang) untuk memasukinya. Variasi (toko) yang lebih besar dan lebih baik di dalam gedung pasti akan mengubah suasana dan suasana di sini, dan (menarik pengunjung untuk) menghabiskan waktu. lebih lama di sini,” katanya.

Baca Juga :  Ditemukan Kasus Lumpuh Layu Akut Akibat Virus Polio

Beberapa Masalah Yang Masih Ada

Meskipun ada upaya untuk membersihkan citra Orchard Towers, masih ada beberapa masalah.

Manajemen mengatakan mereka menerima pengaduan setiap dua atau tiga hari mengenai aktivitas tidak senonoh yang terjadi di sekitar gedung, termasuk dari warga sekitar yang diduga ditawari layanan seksual.

Meskipun area di luar gedung berada di luar yurisdiksi manajemen, pihak manajemen berharap bahwa perbaikan pada waktunya akan membuat orang-orang tersebut enggan berkeliaran di sekitar area tersebut.

Di dalam gedung, manajemen menerima hingga lima pengaduan masyarakat per minggu mengenai isu-isu seperti layanan yang menggembar-gemborkan atau meragukan. Mereka telah mencari bantuan hukum dan bertekad untuk membereskan mal tersebut selamanya.

“Kami akan membalikkannya. Namun kami memerlukan waktu, dan kami berharap masyarakat umum dapat memahami dan mencoba membantu kami membawa perubahan pada gedung kami,” kata Stevenson Goh, perwakilan manajemen gedung.

Tantangan Dalam Upaya Rebranding

Pengamat industri mengatakan Orchard Towers memerlukan transformasi lebih mendalam dan penyegaran lebih dari sekedar tampilan bangunannya agar benar-benar menonjol di sepanjang hamparan mal.

Beberapa bahkan menyarankan perubahan nama untuk membantu bangunan tersebut melepaskan masa lalunya yang riuh.

“Penyebutan Orchard Towers segera membawa kembali gambaran masa lalu yang terkenal buruknya. Perubahan total dalam identitas dan latihan reposisi (dapat membantu),” kata Eugene Lim, pejabat eksekutif utama di agen real estat ERA Singapura.

Baca Juga :  Renault Serahkan Aset Ke Moskow,McDonald's Keluar Dari Rusia

Namun, manajemen gedung mengatakan sejumlah besar penghuni menolak langkah tersebut, dengan alasan nilai sentimental dalam nama tersebut.

Tantangan lain dalam upaya rebranding gedung ini adalah bahwa bangunan tersebut sebagian besar bersifat strata-title – yang berarti setiap unit dimiliki secara individual, sehingga lebih sulit untuk mengontrol campuran penyewa, kata Mr Lim.

“Mal-mal yang berdekatan sebagian besar dimiliki secara terpusat oleh satu pemilik sehingga mereka memiliki kendali penuh atas para penyewanya. Untuk Orchard Towers, pengguna ruangan berukuran besar tidak akan bisa masuk kecuali pemilik yang berbeda bersatu dan menawarkan ruangan mereka secara kolektif,” jelasnya.

“Orchard Towers menjadi seperti ini karena pemilik individu secara alami menyewakan kepada siapa pun yang membayar paling banyak. Seiring waktu, mereka yang bersedia membayar harga tertinggi adalah operator kehidupan malam.”

Dia menekankan bahwa penyewa adalah elemen penting dalam keberhasilan sebuah mal.

“Lalu lintas mal tergantung pada daya tarik pusat perbelanjaan tersebut. Tema yang kuat, seperti mal yang berpusat pada keluarga, olah raga, atau teknologi pasti akan menarik pengunjung, dan membedakannya dari mal lain di Orchard, yang sebagian besar biasanya berusaha melayani pengunjung,” kata Lim kepada CNA938.

“Pusat perbelanjaan yang lebih menarik cenderung memiliki penyewa utama yang lebih menarik. Fasad baru tidak akan menghasilkan apa-apa jika Anda tidak menata bagian dalamnya dengan benar. Kuncinya ada pada bauran penyewa.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :