Orang Inggris Dan AS Harus Divaksinasi Untuk Masuk Prancis

Pelancong Menunjukkan Hasil Tes Negatif
Pelancong Menunjukkan Hasil Tes Negatif

Paris | EGINDO.co – Orang-orang yang bepergian ke Prancis dari negara-negara di mana risiko COVID-19 dinilai “oranye”, seperti Inggris dan Amerika Serikat, harus divaksinasi dan menunjukkan hasil tes negatif baru-baru ini, Menteri Urusan Eropa Clement Beaune mengatakan pada hari Jumat ( Juni 4).

Di bawah aturan baru yang berlaku mulai 9 Juni, orang-orang yang datang dari negara oranye yang belum divaksinasi perlu membuktikan bahwa mereka memiliki alasan penting untuk bepergian ke Prancis – seperti kasus hukum atau penitipan anak – dan juga harus menunjukkan tes COVID-19 negatif baru-baru ini, kata Beaune.

Negara yang tergolong oranye dalam hal risiko COVID-19 adalah negara yang tingkat peredaran virusnya tetap tinggi atau yang memiliki varian virus baru tingkat tinggi, seperti Inggris.

Setiap negara yang tidak diklasifikasikan sebagai hijau atau merah diklasifikasikan oranye, kata Beaune di radio RTL.

Persyaratan masuk lebih rendah untuk negara-negara yang diklasifikasikan Prancis sebagai “hijau”, yang mencakup semua negara anggota Uni Eropa ditambah sejumlah negara di mana virus dianggap terkendali, terutama Australia, Korea Selatan, Israel, Jepang, Lebanon, Selandia Baru dan Singapura.

Jika Anda berasal dari negara hijau dan Anda divaksinasi, Anda dipersilakan untuk datang dan menikmati Prancis. Jika Anda tidak divaksinasi, Anda akan memerlukan tes negatif baru-baru ini untuk memasuki wilayah Prancis, katanya. Orang-orang dari negara-negara yang tergolong merah, antara lain Afrika Selatan, Argentina, Brasil, India, dan Turki, hanya bisa datang ke Prancis dengan alasan penting, apakah sudah divaksinasi atau tidak.

Beaune mengatakan bahwa penduduk Prancis hanya perlu mengikuti tes untuk memasuki negara itu, bahkan jika mereka datang dari kabupaten yang diklasifikasikan sebagai merah atau oranye.

Sumber : CNA/SL