Oposisi Umumkan Pemerintahan Baru, Siap Gulingkan Netanyahu

Yair Lapid
Yair Lapid

Yerusalem | EGINDO.co –  Pemimpin oposisi Israel pada Kamis (3 Juni) bergerak lebih dekat untuk menggulingkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu setelah mencapai kesepakatan dengan koalisi sekutu politik yang beragam untuk membentuk pemerintahan baru.

Tetapi aliansi rapuh, yang akan menguasai mayoritas tipis di parlemen, diperkirakan akan dilantik hanya dalam waktu sekitar 10 hingga 12 hari, menyisakan sedikit ruang bagi Netanyahu, pemimpin terlama Israel, untuk mencoba membuat anggota parlemen menentangnya.

Sekitar 35 menit sebelum batas waktu Rabu tengah malam, politisi sentris Yair Lapid mengatakan kepada Presiden Reuven Rivlin dalam email: “Saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa saya telah berhasil membentuk pemerintahan.”

Di bawah pakta koalisi, nasionalis Naftali Bennett, 49, mantan menteri pertahanan dan jutawan teknologi tinggi, akan menjadi perdana menteri dan menyerahkan jabatan itu kepada Lapid, 57, mantan pembawa acara TV dan menteri keuangan, dalam waktu sekitar dua tahun.

Perjanjian itu mengakhiri pemilihan 23 Maret di mana baik partai Likud sayap kanan Netanyahu dan sekutunya maupun lawan mereka tidak memenangkan mayoritas di legislatif.

Itu adalah pemungutan suara nasional keempat Israel dalam dua tahun.

Koalisi tersebut terdiri dari tambal sulam partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik, termasuk untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel yang mewakili 21 persen minoritas Arab – Daftar Bersatu Arab. Mereka memiliki sedikit kesamaan selain keinginan untuk menggulingkan Netanyahu, yang selama 12 tahun menjabat sebagai perdana menteri telah diselimuti oleh pengadilan atas tuduhan korupsi yang dibantahnya.

Lineup termasuk Bennett Yamina (Kanan), kiri-tengah Biru dan Putih, dipimpin oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz, sayap kiri Meretz dan Partai Buruh, partai nasionalis mantan menteri pertahanan Avigdor Lieberman Yisrael Beitenu dan New Hope, sebuah partai sayap kanan dipimpin oleh mantan menteri pendidikan Gideon Saar, yang memisahkan diri dari Likud.

Analis politik secara luas mengharapkan Netanyahu untuk mencoba mengambil apa yang digambarkan sebagai “buah menggantung rendah”, menangkap anggota Yamina yang tidak senang bergabung dengan anggota parlemen Arab dan sayap kiri.

Tamar Zandberg, seorang legislator Meretz, mengakui kesulitan dalam mendapatkan aliansi yang partainya bergabung dari tanah. “Ujian koalisi … harus disumpah – itu tidak akan tanpa masalah dan masalah yang sulit,” katanya di Radio Angkatan Darat pada hari Kamis.

Netanyahu, yang belum menanggapi pengumuman Lapid, menguasai 30 kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang, hampir dua kali lipat dari partai Yesh Atid pimpinan Lapid, dan dia bersekutu dengan setidaknya tiga partai agama dan nasionalis lainnya.

STABILITAS

Sebuah sumber yang terlibat dalam pembicaraan koalisi mengatakan pemerintah baru yang diusulkan akan mencoba mempertahankan konsensus dengan menghindari isu-isu ideologis yang panas seperti apakah akan mencaplok atau menyerahkan wilayah Tepi Barat yang diduduki yang diinginkan Palestina untuk sebuah negara.

Bennet mengatakan bahwa pembentukan Palestina merdeka akan menjadi bunuh diri bagi Israel.

Dia menjadikan pencaplokan bagian-bagian wilayah yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah 1967 sebagai fitur utama dari platform politiknya, tetapi menindaklanjutinya dengan koalisi baru yang luas tampaknya tidak layak secara politik.

Tetapi setiap gejolak baru di sepanjang perbatasan Israel yang bergejolak dengan Gaza, hampir dua minggu setelah gencatan senjata yang mengakhiri 11 hari pertempuran dengan kelompok Hamas yang berkuasa di daerah kantong Palestina itu, dapat menantang stabilitas aliansi luas itu.

Selama masa jabatannya sebagai perdana menteri, Netanyahu telah menjadi sosok yang sering terpolarisasi di dalam dan luar negeri.

Dia mengatakan koalisi Bennett-Lapid akan membahayakan keamanan Israel – sebuah kiasan untuk upaya mengekang program nuklir Iran dan mengelola masalah Palestina.

Lapid, seorang sentris yang berkampanye di bawah janji untuk “mengembalikan kewarasan” ke Israel, diberi tugas untuk membentuk pemerintahan setelah Netanyahu gagal melakukannya setelah pemilihan Maret.

Saingan Netanyahu telah mengutip tuduhan kriminal terhadapnya sebagai alasan utama mengapa Israel membutuhkan pemimpin baru, dengan alasan bahwa ia mungkin menggunakan istilah baru untuk mengatur kekebalan untuk melindungi dirinya sendiri.

“Pemerintah ini … akan menghormati lawan-lawannya dan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk menyatukan dan menghubungkan semua bagian masyarakat Israel,” kata Lapid di Twitter.

Pemerintah baru, jika dilantik, akan menghadapi tantangan yang cukup berat. Selain Iran dan proses perdamaian yang hampir mati dengan Palestina, Iran juga menghadapi penyelidikan kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional dan pemulihan ekonomi setelah pandemi virus corona.

Bennett mengatakan para anggotanya harus berkompromi pada isu-isu ideologis seperti itu untuk mengembalikan negara ke jalurnya, dengan utang pemerintah sebesar 72,4 persen pada 2020, naik dari 60 persen pada 2019 dan defisit melonjak menjadi 11,6 persen pada 2020. dari 3,7 persen pada 2019.

Sumber : CNA/SL