Operasi Penyelamatan Terus Dilakukan Di Brasil Yang Dilanda Banjir

Operasi Penyelamatan terus berlanjut di Brazil
Operasi Penyelamatan terus berlanjut di Brazil

Porto Alegre | EGINDO.co – Pekerja darurat terus melakukan operasi pencarian dan penyelamatan di Brasil selatan yang dilanda banjir pada Sabtu (11 Mei) meskipun terjadi hujan lebat lagi, karena jumlah korban tewas terus meningkat.

Hujan deras di negara bagian Rio Grande do Sul pekan lalu menyebabkan sungai meluap, menyebabkan 136 orang tewas, 756 orang terluka dan berdampak pada hampir dua juta orang, kata badan Pertahanan Sipil.

Sekitar 125 orang masih hilang, sementara lebih dari 410.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka akibat bencana tersebut, yang oleh para ahli PBB dan pemerintah Brasil dikaitkan dengan perubahan iklim dan fenomena cuaca El Nino.

Lebih dari 92.000 rumah rusak atau hancur akibat banjir, menurut Konfederasi Nasional Kota.

Baca Juga :  Rusli Tan: Urunan Bangun IKN, Pemerintah Harus Menjamin

Hujan deras kembali terjadi pada hari Jumat di ibu kota wilayah Porto Alegre serta daerah-daerah lain yang sudah dilanda banjir parah, dan pihak berwenang menginstruksikan penduduk setempat untuk tidak kembali ke daerah yang dilanda banjir.

Menurut Institut Meteorologi Nasional, wilayah ini diperkirakan akan terus mengalami hujan lebat dan badai hingga awal minggu depan, hal ini dapat menyebabkan lebih banyak banjir dan risiko sengatan listrik.

Distribusi Bantuan

Ketinggian air di Sungai Guaiba di negara bagian itu, yang mengalir melalui Porto Alegre, mencapai tingkat bersejarah pada minggu ini.

Pada Sabtu pagi, ketinggian air turun hingga 4,59 meter, level terendah sejak 3 Mei, sebelum naik lagi, kata pemerintah provinsi.

Baca Juga :  Frustrasi Memuncak Di Australia, Bantuan Banjir Yang Lambat

Di Porto Alegre, yang merupakan rumah bagi 1,4 juta orang, tim penyelamat dan relawan terus mendistribusikan makanan, air minum, obat-obatan dan pakaian meskipun hujan turun.

Dengan terbatasnya persediaan air, air minum dalam botol menjadi komoditas langka di Porto Alegre, sementara truk tangki mengantarkan ke tempat penampungan dan rumah sakit.

Di kota Eldorado do Sul yang hancur, perahu-perahu melewati jalan-jalan yang banjir, membawa makanan bagi mereka yang menolak meninggalkan rumah mereka karena takut akan penjarahan.

Di tempat lain, truk memompa air banjir berlumpur dari jalan-jalan dan bangunan.

Dalam beberapa bulan terakhir, Brasil dilanda banjir bersejarah, kebakaran hutan yang memecahkan rekor, gelombang panas yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan kekeringan.

Baca Juga :  APP Sinarmas Di Taiwan Dikenal Baik Konsumen Dan Pelanggan

Sumber : CNA/SL

Bagikan :