Olimpiade 2028 Akan Menampilkan Kriket Dan Squash

Cricket dan Squassh dipastikan masuk Olimpiade
Cricket dan Squassh dipastikan masuk Olimpiade

Singapura | EGINDO.co – Awal pekan ini, dipastikan lima cabang olahraga akan ditambahkan ke program Olimpiade Los Angeles 2028.

Cabang olahraga – kriket, squash, baseball-softball, lacrosse, dan sepak bola bendera – diusulkan untuk dimasukkan oleh penyelenggara LA Games dan mendapat persetujuan pada pertemuan Komite Olimpiade Internasional (IOC) di Mumbai.

CNA melihat bagaimana cabang olahraga dipilih untuk Olimpiade:

Apa kriteria yang harus dipenuhi oleh olahraga?

Pertama, olahraga tersebut harus diakui oleh IOC dan harus diatur oleh Federasi Internasional.

Hanya olahraga yang mematuhi Piagam Olimpiade, Kode Anti-Doping Dunia, dan Kode Gerakan Olimpiade tentang Pencegahan Manipulasi Kompetisi yang memenuhi syarat untuk mengikuti program Olimpiade.

Berdasarkan peraturan IOC saat ini, setiap kota tuan rumah dapat mengusulkan dimasukkannya beberapa cabang olahraga untuk edisi Olimpiade mereka. Hal ini bermula pada Olimpiade Tokyo 2020.

Pada Olimpiade Tokyo, panitia penyelenggara negara tuan rumah mengusulkan olahraga panjat tebing, skateboard, selancar, baseball-softball, dan karate, yang semuanya disetujui.

Daftar 35 kriteria digunakan ketika IOC mengevaluasi usulan olahraga baru ini. Tema-tema tersebut mencakup lima tema utama: usulan Olimpiade, nilai tambah Olimpiade, masalah kelembagaan, popularitas, dan model bisnis.

Olimpiade Paris tahun depan akan menampilkan terobosan baru dalam olahraga panjat tebing, skateboard, dan selancar yang akan ditampilkan berdasarkan usulan penyelenggara.

Baca Juga :  Korda Dinyatakan Positif Covid-19 Setelah Tiba Di Australia

“Paris 2024 telah memanfaatkan kesempatan yang diberikan IOC dalam Agenda Olimpiade 2020 untuk mengusulkan cabang olahraga tambahan guna menyempurnakan program dan konsepnya secara keseluruhan. IOC ingin menetapkan standar baru untuk permainan yang inklusif, seimbang gender, dan berpusat pada remaja,” kata penyelenggara di situs web mereka.

“Paris 2024 mengajukan proposalnya ke IOC untuk mengintegrasikan empat cabang olahraga baru yang terkait erat dengan generasi muda dan menghargai kreativitas dan kinerja atletik.”

Siapa yang memutuskan cabang olahraga mana yang akan dipilih?

Hanya olahraga yang mematuhi Piagam Olimpiade, Kode Anti-Doping Dunia, dan Kode Gerakan Olimpiade tentang Pencegahan Manipulasi Kompetisi yang berhak mengikuti program Olimpiade, yang terdiri dari dua komponen – olahraga dan event.

Atas usulan Dewan Eksekutif IOC, Sesi IOC akan melakukan pemungutan suara mengenai program olahraga untuk edisi Olimpiade.

Olahraga asing apa saja yang bisa kita saksikan di Olimpiade pada dekade mendatang?

1. Sepak bola bendera: Format sepak bola Amerika non-kontak yang dimainkan oleh tim beranggotakan lima orang. Sepak bola Amerika terakhir kali ditampilkan di LA Games 1932 sebagai olahraga demonstrasi.

2. Lacrosse: Olahraga dimana tim mencoba menembakkan bola karet ke gawang lawan dengan menggunakan tongkat yang ada jaring di ujungnya. Jaring itu digunakan untuk membawa, mengoper, menangkap dan menembak. Hanya penjaga gawang yang boleh menyentuh bola dengan tangannya.

Baca Juga :  Pesawat Jatuh, Presiden Klub Dan 4 Pemain Sepak Bola Tewas

3. Breaking: Gaya tarian yang berasal dari Amerika Serikat pada tahun 1970-an. Para atlet menggunakan kombinasi gerakan saat mereka berimprovisasi mengikuti musik dan mencoba mendapatkan suara juri.

Akankah e-sports muncul di Olimpiade?

Pada saat ini, hal ini tampaknya tidak mungkin terjadi.

Namun, IOC sedang mempertimbangkan untuk mengadakan Olimpiade untuk e-sports, kata presiden IOC Thomas Bach pekan lalu. Apa dampaknya masih harus dilihat.

Awal tahun ini, Singapura menjadi tuan rumah Pekan Esports Olimpiade pertama yang sebagian besar terdiri dari rekreasi virtual olahraga fisik seperti versi simulasi panahan, baseball, catur, bersepeda, menari, berlayar, tenis, taekwondo, dan olahraga motor.

Langkah ini menuai kritik karena video game populer seperti Valorant, Dota, dan Mobile Legends, yang biasanya menjadi headline kompetisi e-sports besar di seluruh dunia, tidak disertakan.

Menanggapi pertanyaan media mengenai susunan pemain, IOC mengatakan penting bahwa pertandingan unggulan selaras dengan nilai-nilai Olimpiade seperti inklusivitas partisipasi dan “menghindari kekerasan pribadi”.

Apa arti masuknya lima cabang olahraga tersebut bagi Singapura?

Berbicara kepada CNA, General Manager Singapore Squash Association Alex Wan mengatakan asosiasinya “sangat senang dan bersemangat” mendengar berita tersebut.

Baca Juga :  Raducanu Mundur Dari Madrid Sebelum Putaran Pertama

“Sebagai sebuah olahraga, kami telah melobi secara kolektif selama bertahun-tahun, dan kami senang kami bisa mencapainya. Kami benar-benar merasa lebih dari pantas berada di Olimpiade,” ujarnya.

“Kami berharap hal ini juga dapat memacu atlet-atlet muda kita untuk lebih maju dalam olahraga ini. Olimpiade jelas merupakan puncak dari olahraga apa pun, jadi kami tidak melihat alasan mengapa tidak ada orang yang ingin terus maju.”

Presiden Asosiasi Bisbol dan Softball Singapura, Foo Pei, menyatakan hal yang sama, dengan mengatakan bahwa Olimpiade adalah “puncak” bagi tim-tim kompetitif yang ingin mewakili Singapura.

“Kami menyambut baik kabar bahwa baseball dan softball masuk dalam program Olimpiade LA 2028,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa penampilan debut tim bisbol putra dan softball putri di Asian Games yang baru saja berakhir memberikan “permulaan dari cetak biru” untuk bekerja menuju LA 2028.

“Kita harus menetapkan tujuan kita tinggi-tinggi dan berupaya mewujudkannya. Namun masih banyak yang perlu dilakukan,” katanya.

“Hal ini termasuk menjajaki lebih banyak cara untuk mendanai impian para atlet kami untuk mewakili Singapura di panggung olahraga tertinggi.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :