OCBC Singapura Investasi US$192 Juta di Hong Kong dan Macau

CEO OCBC Group Helen Wong
CEO OCBC Group Helen Wong

Singapura | EGINDO.co – Raksasa perbankan asal Singapura, OCBC Group, berencana melakukan investasi sebesar HK$1,5 miliar (US$192 juta) di Hong Kong dan Makau untuk meningkatkan platform dan kantor digitalnya guna menargetkan peluang perbankan dan manajemen kekayaan yang terus berkembang, kata CEO perusahaan tersebut pada Rabu (29 Mei).

Peningkatan teknologi pada sistem inti perbankan OCBC di Hong Kong dan Makau akan menghabiskan biaya sebesar HK$1 miliar hingga tahun 2026. Hal ini akan menghasilkan penggunaan kecerdasan buatan (AI) dan pembelajaran mesin yang lebih besar serta menghasilkan lebih banyak produk dan layanan online.

HK$500 juta lainnya akan digunakan untuk meningkatkan kantor bank dan meningkatkan jaringan cabang di kedua kota tersebut.

“Setelah perkembangan teknologi dan digital ini selesai, kemampuan perbankan digital kami akan meningkat secara signifikan,” kata CEO grup Helen Wong pada konferensi media di Hong Kong pada hari Rabu. “Ini akan memungkinkan nasabah kami melakukan perbankan dan perdagangan online dengan lebih cepat dan efisien.”

Baca Juga :  Singapura Kalahkan Myanmar Di AFF Mitsubishi Electric Cup

Sebagai bagian dari investasi, OCBC pada bulan Maret menyewa lahan seluas 54,800 kaki persegi di Airside, sebuah pengembangan serba guna oleh Nan Fung Group di Kai Tak, Hong Kong, untuk kantor barunya, menurut Cushman & Wakefield.

“Penting untuk meningkatkan fasilitas kami untuk menarik talenta dan pelanggan baru,” kata Wong.

Didirikan pada tahun 1932, OCBC adalah bank terbesar kedua di Asia Tenggara berdasarkan aset. Perusahaan ini menggunakan pendekatan hub ganda – Singapura dan Hong Kong – untuk menjalankan bisnisnya di pasar utama Singapura, Malaysia, Indonesia, Hong Kong, Makau, dan Tiongkok daratan.

OCBC mengakuisisi Wing Hang Bank pada tahun 2014 untuk mempercepat masuknya bank tersebut ke Hong Kong, Makau, dan daratan utama.

Selain kantor baru di Kai Tak, bank ini memiliki kantor di Sheung Wan dan Shau Kei Wan, yang menampung lebih dari 2.400 stafnya di Hong Kong, yang memiliki lebih dari 30 gerai dan total aset sebesar HK$363 miliar pada akhir tahun lalu. .

Baca Juga :  Hunian Vertikal Di Kota Medan, Beri Manfaat Bagi Masyarakat

Bank ini juga memiliki 11 cabang dan 450 karyawan di Makau, dengan total aset sebesar HK$32 miliar pada akhir tahun 2023. Di Greater Bay Area, pemberi pinjaman memiliki kantor di Guangzhou, Foshan, Zhuhai dan Shenzhen.

Wong mengatakan Hong Kong, Makau, dan Tiongkok daratan merupakan wilayah pertumbuhan utama bagi OCBC. Mereka menyumbang 21 persen laba bank sebelum pajak tahun lalu, dibandingkan dengan 6 persen pada dekade lalu ketika mereka membeli Wing Hang Bank. Grup ini melaporkan laba sebelum pajak sebesar S$8,4 miliar (US$6,23 miliar) tahun lalu.

Tiongkok tetap menjadi salah satu pasar utama dengan pertumbuhan tercepat bagi OCBC, kata Wong, mengutip pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) yang kuat sebesar 5,3 persen pada kuartal pertama.

Baca Juga :  Dana Semikonduktor 30 Miliar Yuan Investasi Chip Guangdong

OCBC telah berinvestasi dalam meningkatkan kemampuan perbankan transaksinya dalam beberapa tahun terakhir untuk mendukung pertumbuhan di Hong Kong, Tiongkok daratan, dan Makau, kata Wang Ke, Kepala Tiongkok Raya dan CEO OCBC Hong Kong, pada penjelasan yang sama.

Untuk mewujudkan rencana ekspansinya, OCBC akan mempekerjakan 300 karyawan baru di Tiongkok selama tiga tahun ke depan untuk meningkatkan kemampuan teknologinya guna menyediakan lebih banyak layanan digital kepada klien korporat dan individu, katanya.

Pembiayaan ramah lingkungan (green finance) adalah bidang pertumbuhan lain yang diupayakan oleh bank ini, dengan menyediakan pembiayaan berkelanjutan bagi perusahaan kecil dan besar.

Wang mengatakan OCBC telah mengatur pinjaman ramah lingkungan untuk banyak perusahaan logistik Hong Kong dan produsen tenaga angin terbesar di Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :