Obligasi Properti China Tetap Kuat ; Kaisa,Sunac Bayar Kupon

Obligasi Properti China Tetap Kuat
Obligasi Properti China Tetap Kuat

Hong Kong | EGINDO.CO – Obligasi properti China tetap kuat pada Selasa (19 Oktober) setelah dua pengembang besar melakukan pembayaran kupon, meskipun pasar tetap fokus pada potensi default oleh China Evergrande Group minggu ini.

Pasar obligasi telah menanggapi secara positif komentar dari bank sentral China pada hari Jumat dan Minggu yang mengatakan bahwa efek limpahan dari masalah utang Evergrande pada sistem perbankan dapat dikendalikan dan bahwa ekonomi China “berjalan dengan baik”.

 

Sunac China, yang memiliki pembayaran US$27,14 juta yang jatuh tempo pada hari Selasa, telah membayar pemegang obligasinya, sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Sumber itu tidak berwenang untuk berbicara kepada media dan menolak disebutkan namanya. Seorang perwakilan Sunac tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kaisa Group mengatakan pada hari Senin telah membayar kupon yang jatuh tempo pada 16 Oktober dan berencana untuk mentransfer dana untuk kupon senilai US$35,85 juta yang jatuh tempo pada 22 Oktober pada hari Kamis.

Krisis likuiditas di Evergrande, pengembang No. 2 China, yang memiliki utang US$300 miliar dan telah melewatkan serangkaian pembayaran obligasi, telah mengguncang pasar global. Obligasi dengan imbal hasil tinggi yang diterbitkan oleh pengembang properti China sangat terpukul.

Obligasi Evergrande yang jatuh tempo 23 Maret 2022, secara resmi akan gagal bayar jika perusahaan tidak berhasil setelah masa tenggang 30 hari untuk pembayaran kupon yang terlewat yang telah jatuh tempo pada 23 September.

Obligasi dari pengembang China yang naik pada hari Selasa termasuk obligasi Modern Land 2022 yang melambung lebih dari 8 persen menjadi 40,250 sen dolar, sementara obligasi 2024 Central China Real Estate naik lebih dari 5 persen menjadi 44,843 sen.

Baca Juga :  Binatang Penular Covid-19 Masih Misterius

Pada hari Senin, pengembang kecil Sinic Holdings gagal membayar obligasi US$246 juta seperti yang diharapkan. Itu telah memperingatkan default minggu lalu, mengatakan tidak memiliki sumber daya keuangan yang cukup.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :