Nvidia Tunda Peluncuran Chip AI Baru Yang Fokus Pada China

Nvidia
Nvidia

Beijing | EGINDO.co – Nvidia telah mengatakan kepada pelanggannya di Tiongkok bahwa mereka menunda peluncuran chip kecerdasan buatan baru hingga kuartal pertama tahun depan, kata dua sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Chip yang tertunda adalah H20, yang paling kuat dari tiga chip yang berfokus pada Tiongkok yang dikembangkan Nvidia untuk mematuhi pembatasan ekspor baru AS, kata sumber tersebut, dan dapat mempersulit upayanya untuk mempertahankan pangsa pasar di Tiongkok dibandingkan pesaing lokalnya seperti Huawei.

Raksasa chip AI yang berbasis di California ini diperkirakan akan meluncurkan produk barunya pada awal 16 November, menurut laporan buletin industri chip SemiAnalysis bulan ini.

Namun, peluncuran H20 kini telah diundur hingga kuartal pertama tahun depan, kata sumber tersebut, dan salah satu sumber mengatakan mereka diberitahu bahwa peluncuran tersebut dapat dilakukan pada bulan Februari atau Maret.

Baca Juga :  Intel Investasi US$25 Miliar Di Israel, Kesepakatan Terbesar

Kedua sumber tersebut menolak disebutkan namanya karena informasi tersebut bersifat rahasia. Nvidia menolak berkomentar.

Sumber tersebut mengatakan mereka diberitahu bahwa H20 ditunda karena masalah yang dihadapi produsen server dalam mengintegrasikan chip tersebut.

Selain H20, Nvidia telah merencanakan dua chip lain untuk mematuhi aturan ekspor baru AS – L20 dan L2. Sumber tersebut mengatakan L20 tidak mengalami penundaan dan akan diluncurkan sesuai jadwal aslinya. Mereka tidak dapat berbagi informasi tentang status L2.

Nvidia bertaruh pada chip tersebut untuk membantunya mempertahankan pangsa pasarnya di Tiongkok setelah perusahaan tersebut dilarang mengirimkan produk termasuk chip AI A800 dan H800 yang canggih karena peraturan ekspor yang diperketat di Washington.

Baca Juga :  Menaker: Driver Ojol Tidak Dapat THR

A800 dan H800 diperkenalkan sebagai alternatif bagi pelanggan Tiongkok pada November 2022, sekitar sebulan setelah AS pertama kali melarang ekspor microchip dan peralatan canggih ke Tiongkok.

H20, L20, dan L2 mencakup sebagian besar fitur terbaru Nvidia untuk pekerjaan AI, tetapi beberapa ukuran daya komputasinya telah dikurangi untuk mematuhi peraturan AS yang baru, menurut analisis SemiAnalysis terhadap spesifikasi chip tersebut.

Pembatasan ekspor AS telah menciptakan peluang bagi pesaing seperti Huawei untuk memenangkan pesanan yang mungkin diberikan kepada Nvidia, yang unit pemrosesan grafisnya mendominasi pasar AI.

Raksasa internet asal Tiongkok, Baidu, memesan chip AI Huawei dalam jumlah besar pada tahun ini, menurut laporan Reuters bulan ini yang mengutip sumber. Salah satu sumber mengatakan Baidu melakukan hal ini sebelum pembatasan di AS diumumkan karena mereka sedang mempersiapkan masa depan ketika mereka tidak lagi dapat membeli dari Nvidia.

Baca Juga :  Wacana Pemisahan Penumpang Angkutan Kota, Solusi Alternatif

Sumber : CNA/SL

Bagikan :