Nvidia kejar Pasar Chip Khusus US$30 Miliar Dengan Unit Baru

Saham Nvidia capai puncak di bursa Frankfurt
Saham Nvidia capai puncak di bursa Frankfurt

San Francisco | EGINDO.co – Nvidia sedang membangun unit bisnis baru yang berfokus pada perancangan chip khusus untuk perusahaan komputasi awan dan lainnya, termasuk prosesor kecerdasan buatan yang canggih, menurut sembilan sumber yang mengetahui rencana perusahaan tersebut.

Perancang dan pemasok chip AI global yang dominan ini bertujuan untuk menangkap sebagian dari ledakan pasar chip AI khusus dan untuk melindungi diri dari semakin banyak perusahaan yang tertarik untuk mencari alternatif pengganti produknya.

Perusahaan yang bermarkas di Santa Clara, Kalifornia ini saat ini menguasai sekitar 80 persen pasar chip AI kelas atas, sebuah posisi yang membuat nilai pasarnya naik 40 persen sepanjang tahun ini menjadi US$1,73 triliun setelah meningkat lebih dari tiga kali lipat pada tahun lalu. 2023.

Pelanggannya, termasuk pembuat ChatGPT OpenAI, Microsoft, Alphabet, dan Meta Platforms, berlomba-lomba untuk memanfaatkan pasokan chip Nvidia yang semakin menipis untuk bersaing di sektor AI generatif yang berkembang pesat.

Chip Nvidia H100 dan A100 berfungsi sebagai prosesor AI serba guna yang umum bagi banyak pelanggan besar tersebut. Namun perusahaan teknologi sudah mulai mengembangkan chip internal mereka sendiri untuk kebutuhan spesifik. Melakukan hal ini membantu mengurangi konsumsi energi, dan berpotensi mengurangi biaya dan waktu untuk merancang.

Nvidia sekarang mencoba berperan dalam membantu perusahaan-perusahaan ini mengembangkan chip AI khusus yang telah dikirimkan ke perusahaan pesaing seperti Broadcom dan Marvell Technology, menurut sumber yang menolak disebutkan namanya karena mereka tidak berwenang untuk berbicara secara publik.

Baca Juga :  CEO Nvidia Menyatakan AI Butuh Regulasi, Norma Sosial

“Jika Anda benar-benar mencoba mengoptimalkan hal-hal seperti daya, atau mengoptimalkan biaya untuk aplikasi Anda, Anda tidak boleh membuang H100 atau A100 ke dalamnya,” kata Greg Reichow, partner umum di perusahaan modal ventura Eclipse Ventures. dalam sebuah wawancara. “Anda ingin mendapatkan perpaduan komputasi yang tepat dan jenis komputasi yang Anda perlukan.”

Nvidia tidak mengungkapkan harga H100, yang lebih tinggi dibandingkan A100 generasi sebelumnya, namun setiap chip dapat dijual mulai dari US$16.000 hingga US$100.000 tergantung pada volume pembelian dan faktor lainnya. Meta mengatakan pihaknya berencana menambah total stoknya menjadi 350,000 H100 tahun ini.

Pejabat Nvidia telah bertemu dengan perwakilan dari Amazon.com, Meta, Microsoft, Google dan OpenAI untuk membahas pembuatan chip khusus untuk mereka, menurut dua sumber yang mengetahui pertemuan tersebut. Selain chip pusat data, perusahaan ini juga mengejar pelanggan telekomunikasi, otomotif, dan video game.

Pada tahun 2022, Nvidia mengatakan akan membiarkan pelanggan pihak ketiga mengintegrasikan beberapa teknologi jaringan miliknya dengan chip mereka sendiri. Sejak saat itu, perusahaan tidak mengatakan apa pun mengenai program tersebut, dan Reuters melaporkan ambisinya yang lebih luas untuk pertama kalinya.

Baca Juga :  Minum Kopi Tanpa Gula, Apa Khasiatnya?

Seorang juru bicara Nvidia menolak berkomentar setelah pengumuman perusahaan pada tahun 2022.

Dina McKinney, mantan eksekutif Advanced Micro Devices dan Marvell, mengepalai unit khusus Nvidia dan tujuan timnya adalah membuat teknologinya tersedia bagi pelanggan di cloud, nirkabel 5G, video game, dan otomotif, menurut profil LinkedIn. Penyebutan tersebut dihapus dan gelarnya diubah setelah Reuters meminta komentar dari Nvidia.

Amazon, Google, Microsoft, Meta dan OpenAI menolak berkomentar.

Pasar US$30 Miliar

Menurut perkiraan dari firma riset Alan Weckel dari 650 Group, pasar chip khusus pusat data akan tumbuh sebesar US$10 miliar tahun ini, dan dua kali lipatnya pada tahun 2025.

Pasar chip khusus yang lebih luas bernilai sekitar US$30 miliar pada tahun 2023, yang setara dengan sekitar 5 persen penjualan chip global tahunan, menurut analis Needham Charles Shi.

Saat ini desain silikon khusus untuk pusat data didominasi oleh Broadcom dan Marvell.

Dalam pengaturan umum, mitra desain seperti Nvidia akan menawarkan kekayaan intelektual dan teknologi, tetapi menyerahkan fabrikasi chip, pengemasan, dan langkah tambahan kepada Taiwan Semiconductor Manufacturing atau produsen chip kontrak lainnya.

Nvidia yang pindah ke wilayah ini berpotensi menggerogoti penjualan Broadcom dan Marvell.

Baca Juga :  Jadwal Bayar Bunga Dan Bagi Hasil Obligasi Indah Kiat

“Dengan bisnis silikon kustom Broadcom yang mencapai US$10 miliar, dan Marvell sekitar US$2 miliar, ini merupakan ancaman nyata,” kata Dylan Patel, pendiri grup riset silikon SemiAnalysis. “Ini merupakan dampak negatif yang sangat besar – semakin banyak persaingan yang memasuki persaingan.”

Di Luar AI

Nvidia sedang dalam pembicaraan dengan pembuat infrastruktur telekomunikasi Ericsson untuk chip nirkabel yang mencakup teknologi unit pemrosesan grafis (GPU) perancang chip tersebut, menurut dua sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut.

Weckle dari 650 Group memperkirakan pasar chip kustom telekomunikasi akan tetap datar pada kisaran US$4 miliar hingga US$5 miliar per tahun.

Ericsson menolak berkomentar.

Nvidia juga berencana menyasar pasar otomotif dan video game, menurut sumber dan postingan media sosial publik.

Weckel memperkirakan pasar mobil kustom akan tumbuh secara konsisten dari kisaran saat ini sebesar US$6 miliar hingga US$8 miliar dengan tingkat 20 persen per tahun, dan pasar chip kustom video game senilai US$7 miliar hingga US$8 miliar dapat meningkat dengan konsol generasi berikutnya dari Xbox. dan Sony.

Konsol genggam Switch Nintendo saat ini sudah menyertakan chip Nvidia, Tegra X1. Versi baru konsol Switch yang diharapkan tahun ini kemungkinan akan menyertakan desain khusus Nvidia, menurut sebuah sumber.

Nintendo menolak berkomentar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :