Nuno Korban Terbaru Dari Budaya Pemecatan Liga Premier

Nuno Espirito Santo
Nuno Espirito Santo

Manchester | EGINDO.co – Perjalanan Manchester United ke Tottenham Hotspur pada hari Sabtu disebut sebagai kesempatan terakhir bagi manajer United Ole Gunnar Solskjaer, tetapi ternyata lawannya Nuno Espirito Santo yang diusir dari pintu ayun pada hari Senin.

Antonio Conte, mantan manajer Juventus dan Chelsea, yang menurut beberapa laporan media, akan mengambil alih dari Solskjaer di United sekarang menjadi favorit untuk menjadi bos baru Spurs.

Solskjaer, yang selama berhari-hari membangun permainan, telah dianggap tidak mampu membentuk tim, memotivasi tim dan memiliki keterampilan taktis yang diperlukan, secara radikal mengubah formasi dan pendekatan timnya dan memberikan kemenangan 3-0 yang mengejutkan. di London Utara.

Nuno adalah manajer Portugal kedua yang dipecat tahun ini oleh Spurs setelah mereka memecat pemenang tiga kali Liga Premier Jose Mourinho pada bulan April. Untuk meringankan rasa sakit, keduanya akan mendapat imbalan yang besar, dinegosiasikan oleh agen yang mereka bagi, Jorge Mendes.

Hari-hari ketika sepak bola Inggris biasa menggelengkan kepala kolektifnya atas laporan manajer Serie A atau LaLiga dipecat setelah beberapa hasil buruk sudah lama berlalu. Memang, ketika datang ke keputusan spontan, histeria media dan harapan yang tidak masuk akal, Liga Premier sekarang adalah pemimpin dunia.

Baca Juga :  Courtois,Benzema,Militao Absen Di Semifinal Antarklub Dunia

Spurs tampil buruk saat melawan United, tetapi baru dua bulan lalu Nuno dianugerahi penghargaan Manajer Bulan Ini untuk Agustus setelah memulai waktunya di klub dengan tiga kemenangan beruntun.

Nuno harus menghadapi dampak destabilisasi dari upaya Harry Kane untuk meninggalkan klub di akhir musim, situasi di mana dia tidak memiliki peran dan tidak ada pengaruhnya.

Kane ingin bergabung dengan Manchester City tetapi Spurs menolak untuk menjualnya dan dia hanya berhasil mencetak satu gol dan beberapa momen berkualitas dalam sembilan pertandingannya sejauh ini.

Tim telah terlihat tanpa jiwa dan tanpa arah dalam beberapa pekan terakhir tetapi posisi mereka di liga mendekati ekspektasi pra-musim yang paling realistis – mereka berada di urutan kedelapan dalam tabel, lima poin di belakang empat besar.

Terlepas dari drama yang mengikuti kekalahan memalukan 5-0 mereka di kandang dari Liverpool, Manchester United menuju ke derby Manchester hari Sabtu dengan mengetahui kemenangan akan membawa mereka menyamakan poin dengan City asuhan Pep Guardiola.

Baca Juga :  Australia Ke 16 Besar Piala Asia, Uzbekistan Kalahkan India

Namun kekalahan hampir pasti akan menghasilkan seruan agar Solskjaer diganti, diulangi di media sosial di mana beberapa penggemar menghabiskan berjam-jam berkampanye agar manajer dipecat.

Begitulah keadaan ‘debat’ di sekitar manajer Liga Premier bahwa kemenangan dipandang sebagai ‘membalikkan kapal’ dan kekalahan berarti kapal tenggelam.

HARAPAN TINGGI
Fakta bahwa manajer terlama di Liga Premier adalah Sean Dyche, yang akhir pekan ini merayakan tahun kesembilannya di Burnley, menunjukkan bahwa ekspektasilah yang mendorong banyak ketidaksabaran.

Burnley mengharapkan sedikit lebih dari pertempuran untuk bertahan hidup dan Dyche mempertahankan dukungan dari penggemar dan pemilik melalui garis-garis tanpa kemenangan yang sering terjadi.

Tetapi di antara klub-klub yang ekspektasinya jauh lebih tinggi, perencanaan jangka panjang dan kesabaran yang dibutuhkan jauh lebih jarang ditemukan.

Pembalap Spanyol Mikel Arteta, yang saat ini dipuji karena membawa Arsenal naik ke peringkat keenam, sama dengan 17 poin dengan United, harus menghadapi seruan berulang kali untuk pemecatannya selama setahun terakhir ketika klub itu mencoba memetakan jalan kembali ke empat besar.

Steve Bruce, yang memimpin tim lemah Newcastle United ke peringkat 12 dan 13, dipecat bulan lalu setelah mendapat kritik pedas dari para pendukung klub yang sekarang berfantasi tentang sepak bola Liga Champions di bawah pemilik baru mereka di Saudi.

Baca Juga :  Klinsmann Tertarik Dengan Posisi Manajer Di Spurs

Guardiola, yang sering membela anak didiknya Arteta, pekan lalu mencatat bahwa “sudah seperti ini selama berabad-abad dan tidak akan berubah. Masyarakat menginginkan satu orang yang bertanggung jawab atas hal-hal baik dan terutama hal-hal buruk”.

Tapi sepak bola Inggris tidak selalu seperti ini.

Alex Ferguson, yang terkenal, selamat dari seruan di Manchester United setelah menjalankan delapan pertandingan tanpa kemenangan pada tahun 1990, sebelum memenangkan 13 gelar Liga Premier.

Keith Burkinshaw bahkan melihat timnya Tottenham terdegradasi dari papan atas pada tahun 1977 tetapi mempertahankan pekerjaannya dan memenangkan promosi, dua Piala FA dan Piala UEFA dan menjadi manajer klub paling sukses kedua.

Sayangnya, fantastis untuk membayangkan sepak bola Inggris kembali ke tingkat kesabaran itu, tetapi mungkin kesuksesan akhirnya untuk Solskjaer atau Arteta mungkin memberi beberapa pemilik alasan untuk berhenti ketika nyanyian dimulai.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top