Norris dari McLaren Juara F1 Pertamanya di Grand Prix Miami

Lando Norris - McLaren
Lando Norris - McLaren

Miami | EGINDO.co – Lando Norris dari McLaren memanfaatkan sedikit keberuntungan untuk memenangkan Grand Prix Miami pada hari Minggu, menahan tiga juara dunia Red Bull Max Verstappen untuk kemenangan pertamanya di Formula Satu.

Ini adalah kemenangan yang sudah lama tertunda bagi pebalap Inggris yang memegang rekor podium terbanyak tanpa kemenangan (15), setelah menjadi runner-up sebanyak delapan kali dalam 110 grand prix.

Verstappen tampaknya berada di posisi yang tepat untuk mengklaim kemenangan kelima dalam enam balapan sampai kecelakaan di tengah jalan memungkinkan McLaren memanfaatkan periode safety car, dengan Norris masuk pit dan memimpin.

Mencari hat-trick kemenangan di Miami, pemain Belanda itu memenuhi kaca spion Norris saat restart tetapi Red Bull-nya tidak bisa memberikan tantangan saat McLaren melaju dengan cepat.

Charles Leclerc dari Ferrari menyelesaikan podium, menempati posisi ketiga di depan rekan setimnya Carlos Sainz.

Baca Juga :  Ons Jabeur Jadi Orang Arab Pertama Di Final Wimbledon

“Sudah waktunya! Perlombaan yang luar biasa. Sudah lama sekali. Akhirnya saya berhasil melakukannya,” kata Norris kepada Sky Sports. “Saya sangat bahagia untuk seluruh tim saya. Saya akhirnya memberikan hasil untuk mereka.

“Hari yang panjang, balapan yang berat. Akhirnya berada di puncak, jadi saya sangat gembira. Saya bangga. Banyak orang yang meragukan saya selama ini.

“Saya telah membuat banyak kesalahan selama lima tahun terakhir dalam karier singkat saya, namun hari ini kami menggabungkan semuanya.”

Dalam musim yang didominasi oleh Red Bull, kemenangan yang sangat populer dilakukan oleh pebalap Inggris berusia 24 tahun itu.

Saat memasuki jalur pit, Norris dikerumuni oleh timnya, diberi ucapan selamat oleh pembalap lain dan bersorak oleh banyak orang di Miami International Autodrome termasuk mantan presiden AS Donald Trump, yang mengunjungi garasi McLaren sebelum balapan.

Baca Juga :  Man City Bisa Buat Sejarah dengan Juara Liga Premier Keempat Berturut

Hingga hari Minggu, ini merupakan akhir pekan yang dominan bagi Red Bull ketika Verstappen menduduki puncak catatan waktu dalam satu-satunya sesi latihan dan kualifikasi sprint pada hari Jumat dan kemudian memenangkan perlombaan sprint dan meraih pole pada hari Sabtu.

Posisi keduanya di grand prix berdampak kecil pada klasemen pembalap karena ia terus memimpin 35 poin atas rekan setimnya Sergio Perez, yang finis di urutan kelima.

Juara dunia tujuh kali Mercedes Lewis Hamilton berada di urutan keenam dan Yuki Tsunoda dari RB ketujuh diikuti oleh George Russell di Mercedes lainnya.

Memulai dari pole, Verstappen memimpin melalui 20 lap pertama tetapi tidak mampu membuka keunggulan lebih dari tiga detik atas rekan setim Norris di McLaren, Oscar Piastri.

Saat balapan mencapai pertengahan jalan, Verstappen melakukan kesalahan langka tanpa tekanan, melebar dan menabrak tiang pancang yang patah dan tertinggal di lintasan, sehingga memunculkan safety car virtual.

Baca Juga :  Swiatek Kalahkan Vekic Untuk Memenangkan San Diego Open

Verstappen kemudian dengan cepat masuk pit bersama Piastri, yang sudah masuk pit, dan mengambil alih posisi terdepan.

Dengan pitstop putaran pertama yang akan segera selesai dan Verstappen akan kembali memimpin, McLaren mendapat keberuntungan.

Logan Sargeant dari Williams berputar ke dinding, mengeluarkan safety car dan membiarkan Norris masuk pit dan tetap memimpin, yang tidak pernah dia lepaskan.

“Anda menang, Anda kalah,” kata Verstappen. “Saya rasa kita semua sudah terbiasa dengan hal itu di balapan, bukan?

“Hari ini sedikit rumit. Jika hari yang buruk adalah P2, saya ambil.

“Saya sangat bahagia untuk Lando. Ini sudah lama terjadi dan ini bukan yang terakhir baginya, jadi dia pantas mendapatkannya hari ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :