Nissan Kembali Ke Laba Tahunan Setelah Hasil Q1 Yang Kuat

Produsen mobil Jepang Nissan
Produsen mobil Jepang Nissan

Tokyo | EGINDO.co – Produsen mobil Jepang yang dilanda krisis, Nissan, meningkatkan prospek tahunannya pada Rabu (28 Juli), memproyeksikan kembali ke masa kelam, setelah kinerja kuartal pertama yang kuat didorong oleh pemulihan dari pandemi virus corona.

Nissan sekarang memperkirakan laba bersih 60 miliar yen (US$546 juta) untuk tahun ini hingga Maret 2022, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya kerugian bersih 60 miliar yen.

Selama tiga bulan hingga Juni, perusahaan mencatat laba bersih 114,5 miliar yen, dibandingkan dengan kerugian bersih 285,6 miliar yen pada periode yang sama tahun lalu.

Ini juga menunjukkan penjualan tahunan yang lebih kuat setelah penjualan kuartalannya melonjak 71 persen menjadi 2,0 triliun yen.

Pada tahun hingga Maret 2021, Nissan telah memangkas kerugian tahunannya setelah menghadapi dampak penguncian virus tetapi berhenti menghasilkan keuntungan.

Perusahaan telah menghadapi serangkaian cobaan dalam beberapa tahun terakhir, dari permintaan yang lemah selama pandemi hingga dampak dari penangkapan mantan bos Carlos Ghosn, yang sekarang menjadi buronan internasional setelah melompat dengan jaminan dan melarikan diri dari Jepang.

CEO Makoto Uchida mengatakan kepada pemegang saham pada bulan Juni: “Bisnis kami berada di jalur pemulihan. Kami bekerja untuk menghindari kerugian bersih untuk tahun pertama berturut-turut.”

Nissan masih bisa kembali ke kegelapan di tahun fiskal saat ini, kata para analis, tetapi kekurangan chip global mungkin mengaburkan prospeknya.

Gangguan pasokan termasuk kebakaran di pabrik Jepang, cuaca dingin yang ekstrem di Amerika Serikat dan kekeringan di Taiwan telah memperparah ketidaksesuaian antara permintaan dan ketersediaan chip.

Sumber : CNA/SL

 

Baca Juga :  China Akan Adili 2 Warga Kanada Tertuduh Spionase