Nissan Berhenti Terima Pesanan Sakura EV, X-Trail Di Jepang

Nissan Sakura EV
Nissan Sakura EV

Tokyo | EGINDO.co – Nissan Motor Co untuk sementara berhenti menerima pesanan baru kendaraan listrik ringan (EV) yang baru-baru ini diluncurkan karena periode pengiriman yang lama selama satu tahun atau lebih, kata juru bicara Nissan, Kamis.

Pembuat mobil Jepang berhenti menerima pesanan Sakura, mobil mikro “kei” listrik sepenuhnya, pada akhir bulan, kata juru bicara itu. Perusahaan mengumumkan penangguhan di situs webnya pada hari Selasa dan tidak jelas kapan akan kembali menerima pesanan.

Model hibrida bensin-listrik tetap jauh lebih populer di pasar rumah Nissan daripada EV, tetapi pembuat mobil berharap untuk menarik lebih banyak pengemudi Jepang ke mobil bertenaga baterai dengan menawarkan model mikro harga rendah seperti Sakura.

Baca Juga :  Pasangan Rusia Masuk Tanpa Izin Ke Menara Merdeka 118

Nissan juga berhenti menerima pesanan baru kendaraan sport crossover X-Trail karena alasan yang sama.

Penangguhan itu untuk pasar domestik, kata juru bicara itu.

“Kami tidak dapat memberikan tanggapan tanggal pengiriman kepada pelanggan,” kata juru bicara itu.

Pesanan yang kuat dan kekurangan chip semikonduktor global, yang telah menimbulkan ketidakpastian atas rencana produksi untuk tahun fiskal berikutnya, telah menyebabkan periode pengiriman yang berkepanjangan satu tahun atau lebih, juru bicara itu menambahkan.

Produsen mobil Jepang meluncurkan Sakura, EV ringan pertama yang dikembangkan bersama dengan mitra aliansi Mitsubishi Motors Corp, pada bulan Mei dan mengatakan pada bulan Juli telah menarik pesanan 23.000 unit, melebihi jumlah total EV bertenaga baterai yang dijual oleh semua perusahaan di Jepang terakhir. tahun.

Baca Juga :  Biden,Kishida Sangat Produktif Bicara Tentang Ekspor China

Nissan mengatakan pada bulan Agustus akan berhenti menerima pesanan baru untuk Leaf EV yang saat ini dijual di pasar domestik pada akhir September.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :