Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar, Waspada Data Ekonomi AS

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada hari ini, Senin (27/11/2023) dibayangi serangkaian data ekonomi dari Amerika Serikat (AS).
Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada hari ini, Senin (27/11/2023) dibayangi serangkaian data ekonomi dari Amerika Serikat (AS).

Jakarta|EGINDO.co Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada hari ini, Senin (27/11/2023) dibayangi serangkaian data ekonomi dari Amerika Serikat (AS). Hal itu akan memengaruhi proyeksi suku bunga The Fed.

Pengamat Pasar Keuangan Ariston Tjendra mengatakan pada pekan depan beberapa data ekonomi AS bisa menjadi penggerak dolar AS terhadap rupiah, di antaranya yakni data PDB AS kuartal III/2023 yang rilis pada Rabu (29/11), data klaim tunjangan pengangguran, data indikator inflasi PCE Price Index, dan data perumahan.

“Pergerakan rupiah melawan dolar AS bisa bergantian melemah atau menguat tergantung hasil data ekonomi AS yang dirilis malam harinya. Potensi di kisaran Rp15.450 hingga Rp15.700 untuk pekan depan,” ujar Ariston kepada Bisnis, dikutip Sabtu, (25/11/2023).

Baca Juga :  Hari Ini, Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS

Dia mengatakan ekspektasi pasar soal kebijakan suku bunga acuan AS masih menjadi sentimen penggerak dolar AS terhadap nilai tukar rupiah. The Fed belum membuka peluang pemangkasan suku bunga dan masih memproyeksikan kenaikan karena tingkat inflasi AS belum turun ke level target 2%. Hal tersebut, lanjutnya, berpotensi mendukung penguatan dolar AS.

Namun di sisi lain, seiring dengan tingkat inflasi AS yang semakin turun dan beberapa data ekonomi AS dirilis di bawah perkiraan pasar, ekspektasi datangnya kebijakan pemangkasan mulai berkembang di pasar. Menurutnya hal tersebut juga memberikan tekanan ke dolar AS.

“Di akhir tahun, kemungkinan besar The Fed masih mempertahankan suku bunga nya di angka yang sama bila data ekonomi AS ke depan tidak mengalami perubahan besar,” pungkas Ariston.

Baca Juga :  Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Hari Ini

Mengacu data Bloomberg pada perdagangan akhir pekan atau Jumat (24/11/2023), rupiah melemah 0,08% atau 12 poin ke level Rp15.565 per dolar AS. Sementara itu, indeks dolar AS juga turun 0,20% atau 0,21 poin ke 103,71.

Terpisah, Analis Pasar Uang Lukman Leong mengatakan selain data ekonomi AS, nilai tukar rupiah juga akan dipengaruhi data PMI Manufaktur Caixin China dan data inflasi RI November 2023 yang akan dirilis bersamaan pada Jumat (1/12/2023).

“Arah pergerakan rupiah akan bergantung pada data-data tersebut. BI dan The Fed keduanya memberikan statement cukup hawkish minggu lalu. Rupiah diperkirakan akan berkisar Rp15.500 hingga Rp15.700,” ujar Lukman kepada Bisnis.

Baca Juga :  Serdik Sespimmen Dikreg 62,Ceramah Di Masjid Nur Haq Bandung

Menurut Lukman, meskipun The Fed lebih hawkish dari ekspektasi pada risalah pertemuan FOMC pekan ini, namun prospek The Fed untuk menaikkan suku bunga masih tidak banyak berubah, baik di tahun ini maupun tahun 2024.

“Investor meyakini apabila tingkat suku bunga The Fed sekarang yang berkisar 5,25%-5,5% sudah berada pada puncaknya,” pungkasnya.

Sumber: Bisnis.com/Sn

Bagikan :