Neymar Balas Serang Nike Atas Penyelidikan Pelecehan Seksual

Neymar (Brazil)
Neymar (Brazil)

Paris | EGINDO.co – Pemain sepak bola Brasil, Neymar, membalas serangan pembuat pakaian olahraga Nike pada Jumat (28 Mei), mengatakan pernyataan perusahaan bahwa mereka mengakhiri kesepakatan dukungan karena dia menolak untuk bekerja sama dalam penyelidikan atas dugaan pelecehan seksual terhadap seorang karyawan Nike adalah “tidak masuk akal, berbohong”.

Dalam sebuah cerita yang pertama kali dilaporkan oleh Wall Street Journal pada hari Kamis, Nike – yang memiliki kontrak jangka panjang dengan Neymar – mengatakan pihaknya mengakhiri kesepakatan tahun lalu setelah seorang karyawan menyampaikan apa yang dikatakannya sebagai tuduhan “kredibel” terhadap pemain tersebut.

Neymar, yang bermain untuk Paris St Germain, membantah tuduhan tersebut dan mengatakan tidak mengenal karyawan tersebut.

Insiden tersebut diduga terjadi pada tahun 2016 tetapi karyawan tersebut awalnya meminta untuk merahasiakan masalah tersebut dan Nike baru membuka penyelidikannya pada tahun 2019 setelah wanita tersebut menyatakan minatnya dalam tindakan hukum, menurut pernyataan Nike.

Nike mengatakan telah mengakhiri hubungannya dengan Neymar karena “atlet tersebut menolak untuk bekerja sama dalam penyelidikan dengan itikad baik atas tuduhan yang dapat dipercaya melakukan kesalahan oleh seorang karyawan”.

Neymar, menanggapi di Instagram, mengatakan: “Saya tidak diberi kesempatan untuk membela diri” dan “Saya tidak pernah memiliki hubungan atau pendekatan apa pun dari orang ini. Saya bahkan tidak memiliki kesempatan untuk berbicara dengannya, untuk tahu alasan sebenarnya dari rasa sakitnya.

Orang itu, seorang karyawan, tidak dilindungi. Saya, seorang atlet bersponsor, tidak dilindungi. ”

Nike tidak segera menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Neymar.

“Saya benar-benar tidak mengerti bagaimana sebuah perusahaan yang serius dapat mendistorsi hubungan bisnis yang didukung oleh dokumen. Kata-kata tertulis tidak dapat diubah. Sangat jelas,” tambah Neymar.

“Sejak saya berumur 13 tahun, ketika saya menandatangani kontrak pertama saya, saya selalu diperingatkan: jangan bicara tentang Perjanjian Anda. Perjanjian bersifat rahasia! Bertentangan dengan aturan ini dan nyatakan bahwa kontrak saya diputus karena saya tidak berkontribusi dengan baik keyakinan terhadap penyelidikan, adalah kebohongan yang absurd. ”

Neymar menulis bahwa dia telah disarankan untuk tidak mengatakan lebih banyak tentang kesepakatan itu tetapi pernyataan terpisah yang dikirim oleh juru bicaranya untuk Neymar Sport E Marketing Ltda, perusahaan yang didirikan atas namanya, mengkritik tata kelola perusahaan Nike.

Dikatakan bahwa pernyataan dari penasihat Nike dibuat “tidak semestinya dan tidak bertanggung jawab” dan mengisyaratkan bahwa pemain akan mengungkapkan lebih banyak tentang kasus tersebut di masa mendatang.

“Langkah-langkah yang tepat sudah diadopsi dan segera alasan sebenarnya akan terungkap dan fakta diklarifikasi,” kata pernyataan itu.

Perselisihan tersebut adalah yang terbaru yang melanda karir mantan striker Santos dan Barcelona berusia 29 tahun itu, yang telah diselingi dengan skandal baik di dalam maupun di luar lapangan, mulai dari mengkritik wasit, menggugat mantan klubnya, bentrok dengan penggemar, dan bahkan melecehkannya, memiliki pelatih sendiri saat berada di Santos.

Dia juga dituduh melakukan pemerkosaan di sebuah hotel Paris pada Juni 2019, meskipun Neymar mengatakan pertemuan dengan wanita itu, seorang model Brasil, adalah suka sama suka dan dia menuduhnya berusaha memerasnya.

Otoritas Brasil membatalkan penyelidikan terhadap Neymar, dengan alasan kurangnya bukti, dan kemudian mendakwa model tersebut dengan fitnah, pemerasan, dan penipuan prosedural. Tuduhan fitnah dan pemerasan diberhentikan pada 2019 dan dia dibebaskan dari tuduhan penipuan pada 2020.

Sumber : CNA/SL