New York City, Los Angeles Mengirim Siswa Kembali Ke Sekolah

Membuka Kembali Sekolah
Membuka Kembali Sekolah

New York | EGINDO.co – Kota New York dan Los Angeles, dua distrik sekolah umum terbesar di AS, pada Senin (24 Mei) mengumumkan rencana untuk membuka kembali sekolah sepenuhnya, bagian dari tren nasional yang dipimpin orang tua di tengah penurunan berkelanjutan dalam infeksi dan peningkatan COVID-19. dalam vaksinasi.

“Sudah waktunya bagi semua orang untuk kembali, inilah waktunya bagi kita semua untuk bersama, waktu untuk melakukan hal-hal sebagaimana mestinya,” kata Wali Kota New York Bill de Blasio dalam jumpa pers.

Sejauh ini, 1,1 juta siswa sekolah umum kota telah mengadopsi praktik pembelajaran yang berbeda tahun ini. Beberapa telah membagi waktu mereka antara sekolah dan rumah, sementara yang lain masih diajar penuh waktu dengan “pembelajaran jarak jauh”. Tak satu pun dari opsi itu akan ditawarkan pada September, kata de Blasio.

Di Los Angeles County, semua siswa di sekolah dasar, menengah, dan menengah – lebih dari 600.000 siswa – akan diizinkan menghadiri kelas penuh waktu, kata pengawas distrik Austin Beutner. Namun, siswa dan beberapa guru memiliki pilihan untuk tetap di rumah, katanya.

“Kami mengharapkan sebagian besar siswa, guru, dan staf berada di sekolah setiap hari, tetapi kami menyadari bahwa kami harus memberikan peluang online bagi mereka yang membutuhkan,” kata Beutner.

United Teachers Los Angeles, serikat yang mewakili sebagian besar guru di distrik tersebut, telah menolak untuk sepenuhnya membuka kembali sekolah sampai langkah-langkah kesehatan dan keselamatan tambahan diberlakukan.

New York dan Los Angeles bergabung dengan New Jersey dan beberapa negara bagian lainnya yang membuka kembali sekolah saat para pejabat membuat kemajuan dalam mengatasi penyebaran virus corona.

Secara nasional, jumlah infeksi baru turun ke rata-rata tujuh hari 22.877 pada hari Minggu, terendah sejak Juni dan kurang dari sepersepuluh dari puncak pasca-liburan lebih dari 250.000, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit ( CDC).

Hampir setengah dari populasi AS telah memiliki setidaknya satu dosis vaksin, menurut CDC. Di New York, 52 persen penduduk memiliki setidaknya satu suntikan, kata Gubernur Andrew Cuomo pada hari Senin.

Laju vaksinasi telah mengikuti rata-rata tujuh hari sekitar 1,7 juta dosis per hari, menurut data CDC, dari puncak April sekitar 3,3 juta.

BALLGAMES DAN BROADWAY

Penurunan infeksi telah mendorong para pemimpin politik untuk menawarkan serangkaian insentif, seperti tiket gratis ke permainan bola dan lotere, termasuk permainan “Vax & Scratch” negara bagian New York senilai US $ 5 juta.

De Blasio pada hari Senin menaikkan taruhan negara bagian dengan menambahkan gambar hadiah mingguan, termasuk pertunjukan Broadway, paket hotel dan keanggotaan gym satu tahun untuk penduduk yang mendapatkan vaksinasi di situs-situs yang dikelola kota hingga awal Juli.

Dia juga mengumumkan bahwa komedian larut malam Stephen Colbert akan melanjutkan syuting The Late Show With Stephen Colbert di depan penonton langsung di New York pada 14 Juni.
Mengingat penurunan jumlah kasus baru COVID-19, de Blasio berharap CDC melonggarkan pedoman saat ini yang mengharuskan siswa untuk menjaga jarak sosial 1 juta sebelum dimulainya tahun ajaran berikutnya.

Gubernur New Jersey Phil Murphy pekan lalu mengatakan mandat topeng dalam ruangan negara bagiannya akan dicabut mulai 28 Mei dan pembatasan pertemuan di luar ruangan akan berakhir pada 4 Juni.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS bulan ini menyetujui vaksin virus corona Pfizer untuk anak-anak berusia 12 tahun, dan Moderna mengatakan pihaknya juga berencana untuk meminta persetujuan vaksinnya untuk anak-anak.
Sumber : CNA/SL